Tragis Hanya Meminjam Rempelo Ayam Untuk dijual,Pria Berstatus Mahasiswa ini dibacok

| Minggu, 01 Juli 2018 | 00.32 WIB
Kali Dibaca

Bagikan:
korban terbaring di Rumah sakit Bina Kasih,foto-apakabar/parsada
Mediaapakabar.com--Tragis, hanya gara-gara meminjam rempelo ayam untuk dijual, Frendy Richard Sinaga alias Rendy (20), dibacok oleh MG (39) dengan parang pemotong ayam.

Alhasil, kepala pemuda yang tercatat sebagai mahasiswa semester tiga Fakultas Teknik Universitas Nommensen terpaksa dilarikan ke Rumah Sakit Bina Kasih, Duh…!

Informasi diperoleh, Rendy di sela-sela kuliahnya juga berjualan daging ayam di Pasar Kampung Lalang.peristiwa berawal ketika Rendy kehabisan rempelo ayam,Saat seorang pelanggan ingin membeli rempelo itu, Rendy pun meminjam rempelo ayam milik MG untuk dijual, Rabu (27/6/2018) kemarin.

Saat itu MG tak mengizinkan rendy untuk meminjam rempelo ayam miliknya, meski sebelumnya dia juga pernah melakukan hal yang sama. Gara-gara itu, Rendy pun sempat mengungkit hutang ayam MG kepada Rendy.

Mendengar ucapan rendy, MG pun langsung kalap dan melayangkan parang yang biasa digunakan untuk memotong daging ayam ke kepala Rendy.

Tak puas dengan sekali bacokan, MG kembali mengulangi ayunan parangnya. Kali ini mengenai bahu rendy dan rendy pun roboh,ucap frans

Frans (24), abang kandung rendy, seusai membuat laporan pengaduan mengatakan, kalau MG terkenal di pajak karena ulahnya yang beberapa kali pernah melakukan hal serupa,namun menurut dia,para korban tak ada yang berani membuat laporan, makanya MG pun belum pernah diciduk petugas.

“Memang terkenal itu bang dengan kejadian ini,udah ada lima kali dia bacok orang Termasuk Abang kandungnya juga pernah dibacok-nya,tapi kurasa orang ketakutan makanya nggak melapor takut dibacoknya juga,” beber Frans.

Akibat kejadian itu, hingga saat ini Rendy masih terbaring lemah di rumah sakit,beberapa luka bacok di tubuhnya sudah berhasil ditangani tim medis.

“Ini udah mendinganlah bang,Sudah sadar dia tapi belum bisa diajak bicara,” lanjut Frans.
dengan kejadian yang menimpa adik kandungnya itu, orangtuanya juga menganjurkan untuk tidak membuat laporan ke polisi. 

Namun Frans yang tidak terima dengan perlakuan MG pun mengabaikan perkataan orang tuanya dan memilih melaporkan kejadian itu ke Polsek Sunggal.

“Biar jangan kebiasaan dia bang,kalau nggak kita lapor nanti makin banyak korban dibacoknya,” seru Frans.

Terpisah, Kanit Reskrim Polsek Sunggal, Iptu Budiman Simanjuntak ketika dikonfirmasi sabtu pagi (30/6/2018) sekira pukul 10.00 Wib, mengaku sudah menerima laporan korban.

“Laporan baru kita terima,karena baru hari ini mereka membuat laporan Secepatnya kita akan tangkap pelaku,” jawab Budiman.



Bagikan:
KOMENTAR
TERKINI