Djarot: Saya Datang ke Sumut untuk Jihad

| Minggu, 24 Juni 2018 | 14.29 WIB
Kali Dibaca

Bagikan:
Pasangan calon gubernur dan calon wakil gubernur Sumatera Utara, Djarot Syaiful Hidayat- Sihar Sitorus bersama Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarno Putri dan Ketua Umum PPP M Romahurmuziy pada kampanye akbar di Stadion Baharoeddin, LubukPakam, Sabtu (23/6). 
Mediaapakabar.com--Haji Djarot Saiful Hidayat menegaskan bahwa dia datang ke Sumatera Utara (Sumut) dan maju sebagai calon gubernur untuk melakukan jihad. Pernyataan tersebut disampaikan mantan Bupati Blitar tersebut di hadapan puluhan ribu simpatisannya yang memadati Lapangan Baharoeddin Siregar, Lubukpakam, Sabtu (23/6/2018).

Calon Gubernur (Cagub) Sumut yang maju bersama Sihar Sitorus di Pemilihan Gubernur (Pilgub) Sumut tersebut menegaskan bahwa jihad yang ingin dilakukan di Sumut adalah jihad melawan korupsi, melawan kemiskinan, memberantas narkoba dan melawan segala bentuk ketidakadilan untuk masyarakat. Karena itu, menurut pasangan calon nomor urut dua tersebut masyarakat Sumut harus bersama memenangkan Djoss dalam Pilgub Sumut pada 27 Juni ini, serta menjaga dan mengkawal suara agar tidak terjadi kecurangan.

“Saya datang ke Sumut untuk jihad melawan kemiskinan, kebodohan dan narkoba. Oleh sebab itu waktunya tidak panjang lagi, tanggal 27 juni nanti kita bersama ke TPS pilih Djoss. Agar Sumut lebih baik. Karena kami diturunkan bersama Sihar Sitorus ke Sumut untuk memperbaiki Sumut,” katanya.

Di sisi lain, untuk pembangunan Sumut saat ini sudah sangat banyak. Kita dapat merasakan jal tol yang sangat baik. Akses dan fasilitas pelayanan publik yang baik. Termasuk pemenuhan kebutuhan masyarakat yang diakomodir dalam pemerintah Presiden Joko Widodo. Karena itu tanggal 27 Juni dalam Pilgub Sumut adalah awal untuk mendukung Jokowi dua periode.

“Ada Kartu Indonesia Pintar, ada Keluarga Harapan dan semua dibuat pada masa Presiden Joko Widodo. Karena itu untuk menuntaskan pembangunan tersebut khususnya untuk Sumut maka harus diberikan kesempatan kepada Joko Widodo dua periode. Namun harus kita tuntaskan di 27 Juni ini dan kita lanjutkan pada perjuangan 2019 mendatang,” katanya.

Pasangan yang diusung PDI perjuangan dan Partai Persatuan Pembangun (PPP) tersebut menambahkan bahwa Sumut dapat lebih sejahtera dan lebih baik. Warganya dapat berobat dengan gratis, anak-anak Sumut dapat sekolah lebih tinggi. Dananya cukup dari APBD asalkan dikelola dengan baik dan tidak ada korupsi. “Karena itu kita harus membangun Sumut agar lebih baik lagi, bebas dari korupsi,” jelasnya.(bcl comm)

Bagikan:
KOMENTAR
TERKINI