Heboh! Jurnalis Radio Ini Wawancarai Pria saat Berhubungan Seks Dengannya

Aris Rinaldi Nasution
Kali Dibaca
Ket Foto : Louise Fischer, jurnalis dari Radio4 Denmark yang mewawancarai live pria saat berhubungan seks dengannya di acara pembukaan kelab swinger. (Instagram Louise Fischer)

Mediaapakabar.com
Seorang jurnalis perempuan radio Denmark membuat heboh dan telah memicu perdebatan moral setelah dia mewawancarai pria saat berhubungan seks dengannya di kelab swinger. Wawancaranya itu jadi perdebatan publik karena disiarkan langsung di radio tersebut.

Louise Fischer, jurnalis dari Radio4 Denmark, terdengar mengerang saat dia mewawancarai seorang pria saat mereka berhubungan intim.


Reporter itu meliput pembukaan kembali kelab swinger—kelab seks yang pesertanya saling tukar pasangan—setelah Denmark melonggarkan pembatasan COVID-19.


Fischer mengaku pertemuan intim dengan pria yang jadi narasumbernya itu tidak direncanakan.


Kisah ini pertama kali ditayangkan pada bulan Maret dan rekaman audio dari siaran langsung itu telah di-posting di media sosial dan sejak itu menjadi viral.


Fischer mengatakan kepada media Jerman, Bild, bahwa pekerjaan reportase itu telah menerima tinjauan yang beragam.


“Sebagian besar dari mereka sangat positif, mereka pikir itu berani dan keren. Yang lain berpikir bahwa saya telah melewati batas dalam jurnalisme," katanya, yang dilansir dari Okezone.com, pada Rabu (02/06/2021).


"Saya tidak punya pacar, itu pasti membuatnya jauh lebih mudah. Ibu saya menganggapnya lucu dan tertawa, Ayah saya menganggapnya sangat keren," paparnya.


"Saya menikmatinya," imbuh jurnalis muda tersebut.


"Meskipun itu bukan seks terbaik dalam hidup saya. Tapi pria di kelab ini sangat sopan dan sangat perhatian. Saya merasa seperti seorang dewi. Mereka membuat Anda merasa sangat istimewa," paparnya.


"Bagi saya, ini sangat wajar. Ini adalah bagian dari tugas saya untuk memberikan wawasan tentang dunia yang tidak dapat diakses semua orang," ujarnya menambahkan.


Dia mengatakan tindakan itu melonggarkan para tamu yang awalnya enggan diwawancarai.


Direktur program yang dikerjakan Fischer di Radio4, Tina Kragelund, memujinya karena "bereksperimen" dan "melakukan jurnalisme secara berbeda".


Stasiun itu dengan bangga membagikan rekaman audio itu di Twitter dengan tulisan berbunyi: "Radio4 hadir ketika kelab swinger harus dibuka kembali. Peringatan: Panas dan basah bagi reporter kami dan para tamu."


Beberapa pendengar radio tidak terkesan dan justru mengecamnya.


"Itu hanya alasan untuk sebuah blow-up. Itu sama sekali tidak perlu," tulis seorang pendengar radio tersebut.


Yang lain mengatakan bahwa Fischer bisa lolos hanya karena dia seorang perempuan.


"Seandainya seorang pria berhubungan seks di radio, dia mungkin akan membuat seluruh negeri menentangnya."


Fischer mengatakan dia akan mempertimbangkan laporan serupa dengan format video, tetapi tidak akan terlibat secara pribadi karena akan melebihi "batas pribadinya". (OC/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini