|

Pesawat F-5 Tercanggih Ini akan Jadi Lawan Tangguh Pilot Top Gun US Navy

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-TacAir, sebuah angkatan udara swasta yang bermarkas di Reno telah memenangkan kontrak besar dengan Angkatan Laut Amerika untuk menambah operasi pelatihan di Naval Air Station Fallon, rumah Topgun.

Kini perusahaan tersebut memenuhi kontraknya dengan F-5AT yang sangat ditingkatkan. Pesawat dirombak total untuk misi aggressor dan berubah menjadi F-5 tercanggih yang pernah dirancang.

Peningkatan termasuk penambahan helmet-mounted display (HMD) warna yang memberikan pilot agresor TacAir kemampuan yang unik dan sangat berharga.

F-5AT dilengkapi dengan Scorpion HMD, salah satu yang paling mampu dan serbaguna di dunia. Scorpion digunakan oleh berbagai pesawat, termasuk A-10 Warthogs, F-16, AC-130, H-60, dan banyak lagi. F-22 juga dijadwalkan untuk menerima Scorpion,  meskipun itu masih belum terlaksana.

Sistem menggunakan kacamata berlensa di atas mata kanan daripada konsep proyeksi yang digunakan dalam sistem lain.  Hal ini memberikan serangkaian keuntungan. Lebih mudah untuk diintegrasikan dan cocok serta dapat digunakan siang atau malam hari dan bahkan dengan kacamata penglihatan malam.

Sistem ini memproyeksikan segalanya dari data penerbangan hingga informasi senjata, termasuk penembak senjata untuk pertempuran udara, dan informasi sensor dan data-link dengan cara augmented reality.

Mick Guthals, Senior Manager of Business Development TacAir sebagaimana dikutip The War Zone mengatakan HMD sebenarnya lebih murah daripada mengintegrasikan tampilan heads-up display (HUD), yang memiliki fungsi jauh lebih sedikit.

Dalam arti tertentu, F-5AT dikonfigurasi mirip dengan F-35, dalam bentuk yang kurang canggih, tetapi tidak terlalu terpaut jatuh  karena HMD mengambil semua fungsi HUD.

Scorpion juga dapat mensimulasikan rudal udara ke udara yang dipasang di helm yang tentu saja menjadi nilai tambah besar bagi pesawat agresor karena secara realistis dapat menghadirkan ancaman kritis bahkan bagi para jet tempur paling bermanuver dan siluman jika mereka memasuki arena pertempuran jarak pendek.

Meskipun dikenal cukup gesit, kinerja F-5 tetap kurang jika dibandingkan dengan jet tempur generasi 4 dan 5. HMD yang dapat mensimulasikan jenis tembakan rudal ini akan membantu meningkatkan level bermain di lapangan.

Scorpion HMD F-5AT juga merekam video HD langsung ke komputer misi jet, sebuah fitur yang merupakan lompatan besar dalam kemampuan dan merupakan alat yang tak ternilai untuk digunakan selama pelatihan melawan F-5AT. Video yang direkam helm adalah sesuatu yang mirip dengan apa yang dilihat pilot melalui mata mereka sendiri.

Scorpion HMD hanya salah satu yang digunakan F-5AT TacAir.Enam jet tempur jenis ini milik perusahaan tersebut juga menggunakan radar multi-mode Nemesis pulse-doppler dari Duotech.

Sistem ini mengambil sebagian besar ruang di hidung jet, setelah senjata dihapus. Radar ini dirancang khusus untuk misi tempur dan sepenuhnya menyatu dengan rangkaian avionik Garmin 3000 milik pesawat.

Nemesis lebih unggul dalam jangkauan dibandingk radar AN / APG-66 yang ditemukan di A-4 dan di F-16 yang lebih tua yang beberapa di antaranya akan bergabung dengan industri agresor swasta, dan memiliki kemampuan untuk mensimulasikan berbagai sistem radar dan rudal musuh.

Dia juga dirancang untuk keandalan yang ekstrem dan berpotensi memiliki mechanically scanned array (MESA) yang dikonversi menjadi active electronically scanned array (AESA).

Duotech juga memasok serangkaian radar peringatan untuk F-5AT, yang memberikan tingkat kesadaran situasional pasif tinggi. Sistem, dijuluki Argus, dapat dengan mudah diintegrasikan ke pesawat tertentu, seperti F-5 dan memiliki cakupan deteksi 360 derajat.

Jet juga diatur untuk menerima tautan data yang akan memungkinkan mereka untuk berbagi informasi secara di antara mereka sendiri, termasuk penargetan dan data senjata, dan itu akan mendukung komunikasi aman.

Dengan data-link, jika hanya satu jet yang dilengkapi dengan radar yang lebih canggih dapat berbagi semua informasinya dengan F-5AT lainnya, menjadikannya pengganda kekuatan besar.

Saat ini, pod combat maneuvering instrumentation F-5AT, model P5 Cubic, menawarkan kemampuan data-link pesawat ke pesawat secar terbatas, termasuk berbagi data posisi, yang sangat berguna untuk peran agresor.

Mengenai umur panjang Super Tiger II TacAir,  berasal dari surplus stok Yordania dan tampaknya memiliki waktu penerbangan yang sangat rendah dengan sekitar 2.000 jam untuk masing-masing pesawat. Guthals mencatat bahwa F-5 bagus untuk sekitar 7.000 jam seperti yang dirancang semula dan dapat melampaui itu secara signifikan dengan perpanjangan masa pakai.

Yang pasti cukup luar biasa apa yang telah dicapai TacAir dengan F-5TA-nya. Pesawat-pesawat kecil ini mengemas sejumlah besar teknologi terbaru yang dirancang khusus untuk operasi agresor,  menjadi desain yang sangat andal, terbukti, efisien, dan tahan lama. Mereka akan menjadi lawan tangguh bagi siswa Top Gun US Navy.



Sumber : Flightzona.com

Komentar

Berita Terkini