|
Follow Us :

Rumitnya Bagi Jepang Untuk Mengembalikan Kejayaan Zero Fighter

Kali Dibaca

F-2
Mediaapakabar.com-Pengeluaran pertahanan Jepang terus meningkat. Dalam rancangan anggaran yang diserahkan ke parlemen pekan lalu, Kementerian Pertahanan mengalokasikan 5,3 triliun yen, atau sekitar Rp665 triliun yang menjadi rekor tertinggi sekaligus menandai tahun kedelapan berturut-turut kenaikan anggaran kementerian tersebut.

Sebagian dari jumlah ini akan digunakan untuk pengembangan pesawat tempur siluman yang dibangun di dalam negeri untuk menggantikan armada F-2 yang menua.
F-2 pertama kali dikerahkan di Jepang pada tahun 2000.  Pesawat ini dikembangkan bersama oleh Jepang dan Amerika denagn berbasis pada F-16 tetapi ukurannya lebih besar.
Kementerian Pertahanan Jepang memulai program pesawatnya sendiri lebih dari 30 tahun yang lalu, pada saat industri manufaktur Jepang menjadi sumber kebanggaan nasional. Tujuannya adalah untuk membangun jet tempur yang sepenuhnya “buatan Jepang.”Pemerintah berharap untuk memanfaatkan keahlian teknis negara yang terkenal di dunia dan menciptakan penerus A6M2 Zero Fighter era dua Perang Dunia II yang terkenal.
Namun program tersebut terjebak dalam persilangan gesekan ekonomi dengan Amerika. Washington tidak senang dengan meningkatnya defisit perdagangan dengan Jepang dan menekan pemerintah untuk membeli pesawat buatan Amerika.
Pemerintah terpaksa meninggalkan rencananya untuk pesawat tempur yang diproduksi di dalam negeri, sebaliknya setuju untuk bekerja dengan Amerika pada pesawat yang kemudian melahirkan F-2. Jet itu dibuat dengan menggabungkan teknologi Jepang dengan tubuh F-16 buatan Amerika.
Beberapa dekade kemudian, sekali lagi Presiden Donald Trump menyerukan kepada Jepang untuk membeli buatan Amerika yang  menghidupkan kembali kenangan pahit terakhir kali Washington mencampuri urusan keamanan nasional.
Apa yang terjadi pada F-2 di mana politik telah  memotong harapan Jepang membuat jet tempur tersendiri dikhawatirkan akan terjadi lagi.
Kebutuhan mengganti F-2
Angkatan Udara Bela Diri Jepang saat ini memiliki sekitar 90 pesawat tempur F-2. Para ahli mengatakan jet-jet tempur ini harus mulai pensiun pada pertengahan 2030-an, jika tingkat penggunaan saat ini dipertahankan. Mereka juga mengatakan mengembangkan pesawat tempur generasi berikutnya akan memakan waktu setidaknya satu dekade, jadi pekerjaan penggantian harus dimulai sekarang.
Selain itu, pejabat pemerintah mengatakan situasi keamanan Jepang saat ini membuat kebutuhan untuk langkah-langkah pertahanan yang diperbarui semakin mendesak.
“China dan Rusia telah mengembangkan jet tempur generasi kelima yang saat ini dalam pelayanan,” kata Mantan Menteri Pertahanan Satoshi Morimoto sebagaimana dikutip NHK 27 Januari 2020.
“Mengingat hal ini, Jepang perlu mengambil langkah-langkah untuk memenuhi tanggung jawab pertahanan udara.”
Kementerian Pertahanan memperjelas dalam program pertahanan jangka menengahnya bahwa mereka bermaksud untuk mulai bekerja pada pengganti F-2 segera. Jepang akan mencari bantuan dari mitra internasional. Tetapi kementerian ingin memimpin dalam proyek semacam itu sehingga dapat mengembangkan kemampuan teknologi untuk membuat para pejuang sendiri.
Setelah Perang Dunia II, industri pertahanan Jepang memasuki periode penurunan jangka panjang. Selama masa ini, negara ini sangat bergantung pada sistem buatan Amerika.
Beberapa analis industri mengatakan proyek jet tempur yang akan datang adalah kesempatan terakhir Jepang untuk menghidupkan kembali pengembangan teknologi pertahanan dalam negeri.
Calon mitra
Kontraktor dari Amerika dan Inggris sudah mulai bekerja di lapangan penjualan untuk masuk ke proyek. Perusahaan Amerika Lockheed Martin adalah salah satunya, mengusulkan pengembangan hybrid F-22 dan F-35.
F-22 dikenal sebagai salah satu jet tempur paling canggih di dunia, menawarkan kemampuan siluman mutakhir dan kecepatan jelajah supersonik. Lockheed Martin berencana untuk menggabungkan ini dengan teknologi jaringan F-35.
Tetapi ada kekhawatiran Amerika tidak akan membocorkan informasi desain, yang akan membuat sulit bagi Jepang untuk akhirnya membangun jet sendiri. Karena alasan ini, beberapa orang di pemerintahan dan Partai Demokrat Liberal yang berkuasa menyuarakan oposisi.
Sementara itu, Inggris sedang dalam tahap awal mengembangkan jet tempur generasi selanjutnya sendiri yang dijuluki Tempest.
Beberapa orang di Tokyo menyerukan kemitraan berdasarkan model ini, sebagian karena keyakinan bahwa Inggris akan lebih menerima proyek yang dipimpin Jepang. Tetapi ada keraguan yang mendalam, dengan beberapa mengatakan Jepang harus memprioritaskan hubungannya dengan sekutu dekatnya, Amerika.
“Pada tahun depan, kita perlu memikirkan konsep seperti apa yang kita inginkan,” kata Morimoto, mantan menteri pertahanan. “Proyek ini akan membutuhkan kolaborasi antara perusahaan-perusahaan Jepang, pemerintah dan partai-partai politik. Penting untuk memanfaatkan kebijaksanaan gabungan rakyat Jepang untuk membangun keadaan baru kesiapan pertahanan. Saya percaya upaya semacam itu akan membantu membentuk masa depan Jepang.” 
Mengembangkan jet tempur adalah proposisi yang mahal, dengan sebagian besar perkiraan jatuh dalam kisaran triliun yen. Namun terlepas dari label harga yang begitu besar, ada sedikit transparansi di mana uang dialokasikan. Pemerintah mengatakan ini karena masalah keamanan. Tetapi para kritikus mengatakan ini bukan respons yang dapat diterima di negara demokratis.
Masyarakat jelas perlu dilibatkan dalam proses tersebut. Politisi dan orang dalam industri pertahanan tidak dapat diizinkan untuk memiliki otoritas tunggal atas keputusan yang sangat membebani anggaran nasional.
Sangat penting bagi pemerintah dan masyarakat Jepang untuk bekerja sama untuk memilih proyek pesawat tempur yang menyeimbangkan efektivitas biaya dengan komitmen negara untuk pertahanan diri dan kenyataan dari situasi keamanannya saat ini.

Sumber : Flightzona.com

Komentar

Berita Terkini