Heboh, Anak Buah SBY Sebut Prabowo Jenderal Kardus, Koalisi Demokrat Gerindra Terancam Bubar?

| Kamis, 09 Agustus 2018 | 09.21 WIB
Kali Dibaca

Bagikan:
Pertemuan antara Ketua Umum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto di Jalan Kertanegara, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin, (30/7/2018).  Foto: Dok Gerindra
Mediaapakabar.com - Hubungan Partai Gerindra dengan Partai Demokrat memanas setelah Andi Arief mengunggah cuitan yang menyebut Prabowo jenderal kardus.

Andi Arief mengaku kecewa dengan sikap politik mantan Danjen Kopassus tersebut.

Cuitan Wakil Sekretaris Jenderal Demokrat Andi Arief pada Rabu malam, 8 Agustus 2018 membikin heboh. Andi Arief menyebut Prabowo Subianto sebagai jenderal kardus.

"Jenderal Kardus punya kualitas buruk, kemarin sore bertemu Ketum Demokrat dengan janji manis perjuangan. Belum dua puluh empat jam mentalnya jatuh ditubruk uang sandi uno untuk mengentertain PAN dan PKS," cuit Andi Arief lewat akun Twitter-nya @AndiArief_.

Sebelumnya Andi menyebut Prabowo ternyata kardus. Partai Demokrat kata Andi menolak kehadiran Prabowo di kediaman SBY di Kuningan.

"Bahkan keinginan dia menjelaskan lewat surat sudah tak perlu lagi. Prabowo lebih menghargai uang ketimbang perjuangan. Jenderal kardus."

Andi Arief kabarnya berang lantaran di detik-detik terakhir muncul nama Wakil Gubernur DKI Sandiaga Uno sebagai calon wakil presiden Prabowo Subianto. Andi menuding Sandi Uno menggelontorkan duit ke dua partai di koalisi Prabowo yaitu PAN dan PKS.

"Partai Demokrat tidak alami kecocokan karena Prabowo dalam menentukan cawapresnya dengan menunjuk orang yang mampu membayar PKS dan PAN. Ini bukan DNA kami," tulis mantan staf khusus SBY itu.

Wakil Ketua Umum Gerindra Arief Pouyono geram dengan tudingan Andi Arief tersebut.

Arief menyindir kasus kasus korupsi Demokrat yang menjerat beberapa kadernya.

Terutama dalam kasus korupsi Wisma atlet di Hambalang yang menurutnya putra Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) Edhie Baskoro alias Ibas turut terlibat.

"Kan bukti si Anas (Urbaningrum), Nazarudin, Angelina (Sondakh), siapa lagi tuh yang sudah almarhum (Sultan Batugana), terus mantan menteri ESDM (Jero Wacik). Kan koruptor semua sampai harusnya anaknya ini harusnya diperiksa kasus Hambalang si Ibas gitu kan, karena diduga menerima kardus Hambalang. Saya kencengin nanti, saya minta KPK nangkep si Ibas," tegas Pouyouno seperti yang dilansir Merdeka.com.

Menurut Arief, Gerindra partai yang realistis yang lebih mempertimbangkan kader potensial dibandingkan Ketua Kogasma Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) yang disebutnya boncel.

"Ya kita sih harus realistis, kalau yang diajukan anak boncel yang pasti kita enggak mau," ujarnya.

Arief Pouyono juga tak khawatir soal sidang kehormatan partai yang dilewatinya karena menyebut AHY boncel.

"Gak ada urusan, emang saya minta maaf (ke Demokrat), emang dateng ke sidang partai, gak ada," tegasnya. 
Bagikan:
KOMENTAR
TERKINI