Penampilan Timnas Indonesia di Piala AFF 2020 Diapresiasi PDI Perjuangan

Aris Rinaldi Nasution
Minggu, 02 Januari 2022 - 14:09
kali dibaca
Ket Foto : Sekjen DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto, dalam siaran persnya, di Jakarta, Minggu, mengatakan, secara keseluruhan, Timnas telah tampil baik sepanjang turnamen Piala AFF dan bahkan bisa melaju ke final meski dengan didominasi pemain muda.

Mediaapakabar.com
PDI Perjuangan mengapresiasi penampilan dan usaha keras tim nasional (Timnas) sepak bola Indonesia sepanjang gelaran AFF Suzuki Cup 2020.

 

Sekjen DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto, dalam siaran persnya, di Jakarta, Minggu, mengatakan, secara keseluruhan, Timnas telah tampil baik sepanjang turnamen Piala AFF dan bahkan bisa melaju ke final meski dengan didominasi pemain muda.

 

"Para pemain sudah berjuang keras. Tapi kekalahan itu harus diterima dan menjadi pemacu untuk berhasil di masa mendatang," tuturnya.

 

Pertandingan melawan Thailand di leg 2 berakhir dengan skor imbang 2-2.Timnas bermain jauh lebih bagus dibanding saat laga di leg 1, kalah 0-4.

 

Menurut Hasto, penampilan Timnas telah menjadi perbincangan selama Piala AFF berlangsung, baik di pemberitaan media massa maupun jagat sosial media.

 

"Ini hal positif. Ada harapan kepada Timnas Indonesia. Ada kerinduan Timnas akan meraih prestasi di tingkat internasional, salah satunya di ajang Piala AFF," ujarnya dikutip dari Antara, Minggu, 02 Januari 2022.

 

Hasto mengatakan, belajar dari kegagalan ini, kini tercatat Timnas enam kali jadi runner-up, sehingga Indonesia perlu untuk terus menerus mendesain bagaimana di masa depan bisa memiliki Timnas yang handal, memiliki fighting spirit, dan kemampuan profesional ditinjau dari aspek strategi, teknik, kemampuan individu, kerja sama tim, dan endurance yang tinggi.

 

"Pembinaan sepak bola sejak dini sangatlah penting sehingga nantinya bisa menghasilkan Timnas yang mampu menjadi juara setidaknya di ASEAN. Itulah salah satu mimpi rakyat Indonesia," kata Hasto.

 

Oleh karena itu, tambah dia, diharapkan pemerintah dengan partisipasi masyarakat perlu meningkatkan upaya pembinaan pemain sepak bola secara terintegrasi.

 

"Perlu strategi pembinaan dari awal. Dimulai dari mencari bakat, rekrutmen, latihan ke negara-negara yang memiliki sekolah sepak bola yang handal, hingga pembinaan secara sistemik dengan mencari pemain-pemain muda yang berbakat, dan memiliki semangat juang yang tinggi," ujarnya.

 

Dia menambahkan, Indonesia adalah negara besar dengan penduduk lebih dari 270 juta seharusnya memiliki bibit-bibit unggul bagi hadirnya kesebelasan nasional yang tangguh.

 

"Sosok seperti Erick Thohir, Ara Sirait, Gibran Rakabuming, dan Rafi Ahmad dan lainnya yang dikenal memiliki perhatian besar terhadap sepak bola bisa duduk bersama dengan pengurus PSSI dan Menpora Zainudin Amali guna merancang pembinaan sepak bola di Tanah Air sehingga kelak kita memiliki Timnas yang andal," demikian Hasto Kristiyanto. (Ant/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini