|

Kenalkan! Ares, Kendaraan Lapis Baja Masa Depan Inggris

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Angkatan Darat Inggris sedang mencari keluarga baru kendaraan lapis baja untuk menggantikan keluarga kendaraan sebelumnya.

Pembangunan dimulai sekitar tahun 2010 oleh General Dynamics dengan didasarkan pada kendaraan tempur infanteri ASCOD 2. Kendaraan dasar keluarga baru Inggris ini adalah kendaraan pengintai Ajax, yang akan menggantikan FV107 Scimitar.Ares pada dasarnya adalah varian APC dari ASCOD 2 IFV yang akan menggantikan Spartan FV103 Angkatan Darat Inggris. Pada tahun 2014, Kementerian Pertahanan Inggris memerintahkan total 59 pengangkut personel lapis baja Ares, bersama dengan sejumlah kendaraan lain dari keluarga kendaraan lapis baja yang sama.

Pesanan termasuk total 245 varian Ajax, termasuk 59 pengangkut personel lapis baja Ares ditambah 34 kendaraan pengintai. Dua kendaraan lapis baja pertama Ares dikirim ke Angkatan Darat Inggris pada tahun 2019 ini.

Kendaraan produksi awal ini digunakan untuk tujuan pelatihan dan semua Ares harus dikirim pada tahun 2024 serta direncanakan beroperasi selama setidaknya 30 tahun. Kendaraan lapis baja baru ini diproduksi di Inggris.Ares adalah pembawa tim tempur spesialis. Ini berarti bahwa kendaraan ini beroperasi bukan sebagai kendaraan pembawa infantri, tetapi tim combat engineer, battlefield reconnaissance atau tim rudal pertahanan udara.

Kendaraan ini akan dikirimkan untuk mendukung pasukan spesialis melintasi medan perang. Ares akan digunakan bersama kendaraan lapis baja lainnya dari keluarga Ajax.

Ares memiliki tiga awak, termasuk komandan, pengemudi dan penembak, dan membawa hingga 7 spesialis. Juga ada ruang untuk peralatan khusus dan pribadi para prajurit. Ada rak dan kotak internal. Lebih banyak peralatan dapat disimpan secara eksternal. Pasukan masuk dan meninggalkan kendaraan melalui pintu belakang. Juga ada palka atap untuk observasi, penembakan dan pintu darurat.

Kendaraan lapis baja baru ini berteknologi canggih serta memiliki baju besi modular serta perlindungan inovatif dari ledakan ranjau. Kendaraan ini diklaim menjadi yang terbaik dalam hal perlindungan dan kemampuan bertahan di kelasnya.

Ares menawarkan perlindungan tingkat tinggi dari tembakan senjata kecil, serpihan shell artileri, dan ledakan ranjau. Awak dan penumpang duduk di kursi tahan ledakan. 
Kendaraan lapis baja ini juga dilengkapi dengan sistem penghitung elektronik, sistem peringatan laser, sistem kesadaran situasi  serta beberapa sistem lainnya. Tampaknya Ares adalah salah satu pengangkut personel lapis baja paling kuat dalam hal perlindungan dibanding yang tersedia saat ini.

Perlengkapan pelindung tambahan dapat dipasang saat dibutuhkan. Modul armor yang ditingkatkan dapat dipasang setelah tersedia. Kendaraan Ares memiliki bobot sekitar 30 ton. Dengan add-on armor beratnya meningkat menjadi sekitar 40 ton.

Ares dilengkapi dengan stasiun senjata yang dikendalikan dari jarak jauh, dipersenjatai dengan senapan mesin 12,7 mm. Senjata dapat melibatkan target udara darat dan terbang rendah, seperti helikopter dan UAV.

Kendaraan lapis baja ini ditenagai oleh mesin diesel turbocharged MTU V8 199 TE  Jerman, yang menyemburkan 805 tenaga kuda. Mesin terletak di bagian depan lambung. Dipadukan dengan transmisi otomatis  6 kecepatan Renk 256B Jerman.

Ares memiliki kekuatan yang berlebihan. Selama uji coba, kendaraan mencapai berat 62 ton lebih dan bergerak 300 km. Dengan demikian kendaraan lapis baja ini memiliki potensi pertumbuhan untuk 30 tahun ke depan.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini