|
Follow Us :

FX Godzilla, Konsep Jet Tempur Masa Depan Jepang diluncurkan

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Tokyo telah bergerak maju dari konsep Future Fighter menuju program yang lebih konkret yang dapat menghasilkan petarung yang dapat digunakan dengan mengubah nama menjadi program “FX”.

Jepang diperkirakan akan menghabiskan sekitar US$ 256,5 juta pada tahun fiskal 2020 untuk proyek penelitian dan desain konseptual dalam pengembangan yang dipimpin Jepang.
Kementerian Pertahanan Jepang diam-diam telah meletakkan rencana untuk pesawat tempur siluman baru yang akan menggantikan F-2. Jet tempur ini dijuluki Mitsubishi FX “Godzilla” oleh pengamat karena ukurannya yang besar dan diharapkan mulai beroperasi pada tahun 2035.
Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan kepada Jane bahwa mereka mengharapkan untuk meresmikan “kerangka kerja”  program tersebut pada akhir tahun 2020 dan mencatat bahwa jet baru itu dapat bergabung dengan Angkatan Udara Bela Diri Jepang  pada awal 2035, ketika F- 2 diperkirakan akan pensiun.“Kami akan mengembangkan FX sehingga kami dapat memberikan jenis produksi pertama [pesawat baru] sebelum pensiun F-2 dimulai,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan Jepang kepada Jane pada 30 Januari.
Bradley Perrett di Aviation Week telah menjuluki pesawat besar itu sebagai “Godzilla.”  Pesawat ini lebih besar dari F-22 Raptor besar yang memiliki panjang 62 kaki. 
Perrett mencatat bahwa Kementerian Pertahanan Jepang menginginkan pesawat dengan jangkauan yang sangat panjang serta kapasitas muatan yang besar, dan bahwa program FX kemungkinan akan bermitra dengan program tempur Tempest Inggris serta Future Air Combat Air System (FCAS) yang dibangun Dassault dan Airbus.
Perrett mencatat desain mencerminkan beberapa karakteristik konsep FCAS yang dirilis oleh Dassault, meskipun pesawat memiliki empat permukaan ekor yang mirip dengan YF-23 Black Widow yang diproduksi Northrop dan McDonnell Douglas untuk bersaing dengan YF-22 Lockheed. USAF akhirnya memilih YF-22 yang kemudian dikenal sebagai F-22 Ratpor.
Mitsubishi juga telah mendekati kontraktor pertahanan Northrop Grumman Amerika, yang membangun pembom siluman B-2 Spirit dan B-21 Raider, dan Lockheed Martin yang membangun pesawat tempur siluman F-22 dan F-35. Selain itu Boeing dan Sistem BAE juga telah diajak bicara.
Namun, Mitsubishi akan menjadi kontraktor utama dalam program ini, karena menghabiskan bertahun-tahun mengembangkan teknologi siluman canggih melalui program X-2 Shinshin, yang dimulai ketika Kongres Amerika melarang penjualan F-22 Raptor ke negara lain pada tahun 1998 .
Testbed X-2, yang terbang untuk pertama kali pada tahun 2016 dan pernah disebut Advanced Technology Demonstrator, telah membantu Tokyo merintis sistem dorong vektornya sendiri dan mesin baru yang kuat, radar dan bahan komposit.
Hideaki Miwa dari agensi pengadaan Kementerian Pertahanan mengatakan kepada Nikkei Asian Review, sesain siluman X-2 sangat efektif.
Tokyo juga telah mengembangkan mesin turbofan Pratt & Whitney F119 yang digunakan F-22 untuk memberikan kemampuan supercruise, menguji mesin XF-9-1 yang dikembangkan oleh Ishikawa Heavy Industries pada tahun 2018 pada X-2 Shinshin.
Namun, mesinnya sedikit lebih pendek daripada Pratt & Whitney, meninggalkan lebih banyak ruang di dalam pesawat untuk penyimpanan senjata – masalah yang telah mengganggu teluk senjata internal kecil F-35.
Teknologi lain yang diuji dalam X-2 yang mungkin dapat masuk ke FX termasuk teknologi avionik fly-by-wire yang tahan EMP serta sistem penerbangan “self-repairing” yang mampu mengkompensasi kerusakan di tengah penerbangan.

Sumber : Flightzona.com

Komentar

Berita Terkini