|
Follow Us :

Norwegia Batasi Penggunaan Mobil Tesla di Pangkalan Militer

Kali Dibaca


Tesla Model S

Mediaapakabar.com-Teknologi baru selalu menghasilkan peluang baru, tetapi juga masalah baru. Meski mobil-mobil self-monitoring disebut-sebut sebagai barang mewah, pintar dan aman, Angkatan Bersenjata Norwegia membunyikan alarm atas kemampuan pengawasan bawaan mereka sebagai ancaman terhadap keamanan nasional.

Di Ørland Air Station, pangkalan untuk armada jet tempur F-35 baru Norwegia, karyawan telah dilarang mengendarai mobil Tesla di area tertentu karena masalah keamanan.
Fitur baru dari mobil Tesla adalah yang disebut Sentry Mode, yang terus-menerus memonitor lingkungan dan sering dibandingkan dengan sistem alarm yang mencegah terhadap pembajakan dan vandalisme.
Para ahli hukum sipil telah mengemukakan kekhawatiran bahwa sistem baru Tesla akan mengganggu masalah untuk privasi dan kini menurut militer Norwegia, kendaraan itu bahkan dapat merusak keamanan nasional.
“Bagi kami, ini bukan tentang individu. Ini tentang keamanan masyarakat. Masalahnya bukan ketika film disimpan di dalam mobil itu sendiri, tetapi ketika mereka disimpan secara eksternal, di cloud yang lebih besar. Itu membuat kami khawatir, ” kata Michael Baas Bottenvik-Hartmann, komandan kedua dan kepala staf di pangkalan pesawat tempur Ørland di Trøndelag Norwegia, menjelaskan kepada NRK dan dikutip Sputnik Kamis 4 Desember 2019.
Menurutnya memiliki akses ke gambar dan rekaman yang cukup memungkinkan seseorang untuk memetakan aktivitas pangkalan dan pola operasi.
Dalam sepuluh tahun, misalnya, Norwegia mungkin terekspos atau terlibat dalam konflik bersenjata atau perang. Jika kita melepaskan keamanan sekarang, kita memiliki masalah besar jika itu terjadi, ” tambah Bottenvik-Hartmann.
Angkatan Udara Norwegia mengkonfirmasikan bahwa larangan total terhadap Tesla dan mobil-mobil lain dengan sistem serupa di pangkalan udara Ørland sedang dipertimbangkan. Pada akhirnya, karyawan diharuskan untuk mengikuti pedoman sementara yang ketat. Misalnya, pergerakan di dalam gerbang terbatas dan parkir di luar lokasi tertentu dilarang.
Tesla sendiri mencoba untuk menepis isu tersebut. Nora Wisløff Egenæs dari Tesla Norway menunjukkan bahwa fungsi mode penjaga adalah opsional dan dapat dengan mudah dimatikan. Menurutnya, rekaman pengawasan dapat disimpan pada perangkat USB di dalam mobil.
Dia juga menekankan bahwa mobil baru memiliki lebih banyak keterbatasan daripada smartphone, camcorder atau drone dan menghubungkan kekhawatiran tersebut dengan “kesalahpahaman”.
Namun demikian, Angkatan Bersenjata Norwegia sedang mempersiapkan daftar proposal yang akan mereka ajukan kepada Otoritas Keamanan Nasional.
Aturan final kemungkinan akan diluncurkan sebelum Natal. Namun, mereka akan dijadwalkan untuk terus revisi seiring dengan kemajuan teknologi lebih lanjut.
Awal tahun ini, pengiriman Tesla di Norwegia meningkat secara signifikan, menjadikan Tesla merek mobil terlaris dan mendorong pangsa pasar listrik di semua kendaraan yang dijual di negara tersebut menjadi hampir 50%.
Norwegia yang kaya minyak memiliki armada kendaraan listrik terbesar di dunia dengan hampir 8 persen dari semua mobil terdaftar. Pada tahun 2018, model listrik memuncaki penjualan mobil untuk pertama kalinya.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini