|
Follow Us :

Gawat! Apakah Rusia dan Turki akan Benar-Benar Bentrok di Suriah?

Kali Dibaca
Pasukan Rusia di Suriah

Mediaapakabar.com-Konflik di Suriah telah memasuki fase baru, berbahaya, dan tidak pasti ketika pasukan Rusia telah mengawal pasukan Suriah ke provinsi Idlib yang diperebutkan di negara itu.  Ini terjadi sehari setelah Turki secara resmi mendeklarasikan intervensi besar di wilayah itu, menembak jatuh beberapa jet tempur Angkatan Udara Suriah dalam tahap pembukaannya.


Turki secara resmi mengumumkan dimulainya Operasi Spring Shield di Idlib pada 1 Maret 2020 segera setelah rezim di Damaskus berusaha menyatakan wilayah udara di provinsi yang dilanda perang itu sebagai zona larangan untuk pesawat militer asing.
Militer Turki dengan cepat merespons dengan menembak jatuh dua jet tempur Su-24 Fencer Angkatan Udara Suriah. Turki juga mengklaim telah menembak jatuh L-39 pada Selasa.
Ankara juga menerbangkan pesawat tak berawak, serta artileri di wilayah tersebut untuk  melancarkan serangan mematikan terhadap pasukan Assad di darat.
Tidak jelas berapa banyak Su-24 yang masih dimiliki Angkatan Udara Suriah atau seperti apa kondisinya setelah bertahun-tahun konflik. Suriah menerima pengiriman 20 varian ekspor Su-24MK dari Uni Soviet pada tahun 1990 dan memperoleh dua pesawat tambahan dari Libya pada dekade berikutnya.
Pada 2010 Suriah menandatangani kontrak dengan Rusia untuk memutakhirkan 21 Fencer ke konfigurasi Su-24M2 yang lebih baru.  Angkatan Udara Suriah dilaporkan telah kehilangan setidaknya delapan Su-24 sejak 2012, tetapi mulai menerima beberapa pesawat pengganti pada tahun 2017.
Terlepas dari itu, kehilangan dua lagi dalam satu hari, dan risiko yang jelas bahwa Turki terus mengancam sisa angkatan udara Suriah, dapat secara signifikan menghambat kemampuan udara Assad.
Di luar itu, Ankara telah bertekad untuk menggelar kampanye yang menghancurkan terhadap Assad setelah serangan udara yang menewaskan puluhan tentara Turki di Idlib pada 27 Februari.  Sejak itu, Turki telah menghancurkan puluhan kendaraan lapis baja dan artileri dan banyak tentara Suriah dan milisi.
Drone Ankara telah menjadi pemain bintang dalam kampanye ini sejauh ini, meskipun jet tempur F-16 Angkatan Udara Turki dan artileri Angkatan Darat Turki juga telah menjadi bagian dari operasi. Pemerintah Suriah mengklaim  pasukannya telah mampu menembak jatuh sejumlah drone Turki selama pertempuran baru-baru ini.
Juga ada ledakan dalam penggunaan sistem pertahanan udara  portabel atau MANPADS untuk menyerang pesawat, helikopter, dan drone Suriah, serta sekutunya.  Pemberontak pada Senin 2 Maret 2020 mengklaim bahwa drone buatan Iran telah ditembak jatuh.
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengancam akan melancarkan operasi ini jika pasukan Assad tidak mundur dari Idlib setelah serangan udara 27 Februari. Apakah Rusia benar-benar bertanggung jawab atas serangan itu masih suram.
Turki-Rusia masih menahan diri
Pemerintah Turki seolah-olah membatasi upaya pembalasan masifnya sepenuhnya pada rezim, termasuk serangan setidaknya satu pangkalan udara dan fasilitas di Al Safira, yang telah berfungsi sebagai pusat produksi bom dan senjata kimia.
“Turki tidak membidik Rusia atau Iran di Suriah. Kami hanya menghancurkan unsur-unsur rezim [Assad],” kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi pada 3 Maret 2020.
Saya memohon sekali lagi ke Rusia dan Iran. Turki tidak memiliki masalah dengan negara-negara ini di Suriah. Kami tidak mengarahkan pandangan ke wilayah Suriah. Kami juga tidak memiliki rencana untuk mendapatkan pijakan di sana. ”
Rusia telah menghindari keterlibatan publik dalam pertempuran di Idlib sejak 27 Februari, sementara Iran telah mengancam akan membalas terhadap pasukan Turki. Pada 1 Maret, Kementerian Pertahanan Rusia mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa pihaknya tidak dapat “menjamin keselamatan pesawat Turki di langit Suriah.”
Pada saat yang sama, Moskow telah menolak permintaan Ankara untuk minggir di Idlib. Pada 2 Maret, militer Rusia juga mengirim pasukan untuk menemani pasukan Assad ke Saraqib. Kota ini telah menjadi tempat pertempuran sengit antara rezim dan kelompok-kelompok anti pemerintah yang didukung Turki. Pengerahan Rusia ke daerah itu jelas dimaksudkan untuk mencegah serangan udara dan artileri Turki lebih lanjut.
Hal ini dapat meningkatkan risiko kesalahan perhitungan, yang pada gilirannya dapat menyebabkan eskalasi yang serius dalam konflik. Sementara Turki dan Rusia dapat menghindari saling bertarung secara terang-terangan di barat laut Suriah, termasuk menyalahkan apa yang sangat mungkin serangan udara Rusia ke posisi Turki ke Assad.
Pemerintah Amerika menyebut gagasan bahwa Angkatan Udara Suriah memiliki kapasitas untuk melakukan operasi yang berarti dan berkelanjutan di Idlib sebagai hal yang “menggelikan.”
Ketakutan akan eskalasi telah menjadi keprihatinan yang terus-menerus di wilayah ini selama bertahun-tahun. Kini Rusia dan Turki, bersama dengan Iran, yang pertama kali memperantarai kesepakatan untuk menunjuk Idlib sebagai “zona aman” netral pada 2017 beradapa pada posisi berhadap-hadapan.
Assad, dengan dukungan Rusia, bergerak untuk meluncurkan sebuah serangan besar ke provinsi ini tahun 2018  yang mengarah pada kesepakatan gencatan senjata pada 2018, yang dikenal sebagai perjanjian Sochi. Nama yang diambil dari sebuah kota resor Laut Hitam Rusia selatan tempat negosiasi dilakukan.
Turki kemudian diizinkan untuk mendirikan lusinan pos pengamatan untuk memantau kepatuhan dengan pengaturan itu.
“Kami tahu bahwa di bawah perjanjian Sochi  tahun lalu, pihak Turki yang harus memastikan rezim tidak diganggu oleh unsur-unsur teroris ini,” Dmitry Peskov, juru bicara utama Presiden Rusia Vladimir Putin, mengatakan kepada wartawan pada 1 Maret. “Sayangnya, Turki belum memenuhi kewajiban ini, dan para teroris melakukan serangan terhadap pasukan bersenjata Suriah.” Damaskus dan Rusia selalu menggunakan istilah ‘teroris’ untuk menyebut pihak yang antipemerintah.
Untuk saat ini, Rusia dan Turki tampaknya berinvestasi dalam menemukan cara untuk mengakhiri krisis dengan cara yang melayani kedua kepentingan mereka, meskipun tidak harus yang dari Assad.
Tujuan utama Rusia di Suriah berpusat pada akses berkelanjutan ke fasilitas pangkalan angkatan laut dan udara yang strategis secara geopolitik di atau dekat pantai Mediterania Timur negara itu.
Pemerintah Turki juga terus melihat Rusia sebagai mitra yang berharga dalam melawan kelompok Kurdi yang beroperasi dengan dukungan Amerika Serikat di timur laut Suriah. Putin tidak diragukan lagi tertarik untuk dapat terus menjual senjata canggih Turki, bekerja sama secara ekonomi, dan sebaliknya menarik pemerintahnya menjauh dari Barat.
Menyoroti kompleksitas hubungan Rusia-Turki, meskipun situasi yang sangat serius di Idlib, pasukan Turki dan Rusia terus melakukan patroli bersama di sisi lain negara itu. Ada laporan bahwa pihak berwenang di Ankara mungkin mempertimbangkan  menutup Selat Bosphorus, yang menghubungkan Laut Hitam Mediterania, dengan kapal Rusia atau Suriah.
Another video of today’s joint patrol with Russian and Turkish forces east of Kobani in northern Syria with Tigr, Typhoon-K and Kirpi MRAPs, and R-149MA1 C2 vehicles and Mi-35M and Mi-8ATMSh helicopters. 214/https://t.me/new_militarycolumnist/29610 

Lihat Tweet Rob Lee lainnya
Rusia juga baru-baru ini melakukan misi pengawasan tanpa masalah atas Turki di bawah Perjanjian Open Skies dan Turki sekarang akan melakukan hal yang sama atas wilayah Rusia. Yang paling penting, Erdogan dan Putin masih akan bertemu pada 5-6 Maret, di mana kedua pemimpin bisa menyetujui pengaturan lain mengenai Idlib.
Presiden Turki, yang telah bergerak lebih dekat ke arah pengaruh Rusia dalam beberapa tahun terakhir, juga telah mengajukan permohonan kepada NATO untuk mendukung krisis. Ini terlepas dari hubungan dingin Turki dengan anggota aliansi lainnya, terutama Amerika Serikat, terkait sejumlah masalah, termasuk pembelian sistem pertahanan udara S-400 buatan Rusia, yang membuat militer Turki dikeluarkan dari Program F-35 Joint Strike Fighter.
Sejauh ini, tawaran dukungan tampaknya hanya bersifat retoris. Pemerintah Amerika telah menawarkan bantuan yang lebih nyata, yang dapat mencakup berbagi intelijen atau dukungan logistik. Namun, para pejabat Amerika mengatakan tidak akan ada pengiriman pasukan atau baterai rudal darat ke udara Patriot untuk meningkatkan pertahanan udara Turki. Tampaknya sangat tidak mungkin bahwa anggota NATO lainnya akan tertarik menempatkan dirinya pada posisi di mana mungkin ada kebutuhan untuk menembak jatuh pesawat militer Rusia.
“Kami menyerukan  Rusia untuk segera mendaratkan pesawat tempurnya,” kata Duta Besar Amerika untuk PBB Kelly Craft pada pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB pada 28 Februari, meskipun tidak ada indikasi bahwa Amerika Serikat sedang berencana untuk mengambil tindakan apa pun untuk menegakkan permintaan itu.  “Dan kami menyerukan semua pasukan Suriah dan pendukung Rusia mereka untuk mundur ke garis gencatan senjata yang pertama kali didirikan pada 2018.”
Namun pertempuran berlanjut di Idlib, yang juga menjadi tempat terjadinya bencana kemanusiaan besar. Turki juga telah berhenti mencegah pengungsi Suriah dan migran lain dari berusaha menyeberang melalui darat atau laut ke Eropa, terutama Yunani, dalam apa yang tampaknya merupakan upaya untuk memaksa negara-negara Eropa  mendukung kebijakannya dengan meningkatkan ketakutan anti-imigran.
Apa yang terjadi dalam beberapa hari mendatang, menjelang pertemuan Erogdan dan Putin, dapat memiliki dampak signifikan pada lintasan konflik Suriah. Jika pembicaraan itu gagal menghasilkan kesepakatan baru, bahaya eskalasi, disengaja atau tidak, pasti akan terus meningkat.(Jejaktapak)

Komentar

Berita Terkini