|

Waduh! Virus Corona Bongkar Bagaimana Ketatnya China Mengawasi Rakyatnya

Kali Dibaca





Mediaapakabar.com-Ketika seorang pria dari Hangzhou pulang dari perjalanan bisnis, polisi setempat langsung menghubunginya. Mereka mengatakan telah melacak mobilnya berada di dekat Wenzhou, yang memiliki serentetan kasus virus korona meskipun jauh dari pusat penyebaran. Polisi kemudian memintanya untuk tetap di dalam rumah selama dua minggu.


Setelah sekitar 12 hari, dia bosan di rumah dan memutuskan pergi. Kali ini, tidak hanya polisi yang menghubunginya, bosnya juga. Dia terlihat di dekat Danau Barat Hangzhou oleh kamera dengan teknologi pengenal wajah, dan pihak berwenang memberi peringatan kepada perusahaan tempat dia bekerja.
“Saya sedikit terkejut dengan kemampuan dan efisiensi jaringan pengawasan massa. Mereka pada dasarnya dapat melacak pergerakan kami dengan teknologi AI dan big data kapan saja dan di mana saja, ”kata pria  itu sebagaimana dilaporkan Reuters Jumat 7 Februari 2020. Dia meminta untuk tidak diidentifikasi karena takut akan akibat yang bisa dia dapat.
Orang China sebenarnya telah lama menyadari bahwa mereka dilacak oleh sistem pengawasan elektronik paling canggih di dunia.  Keadaan darurat coronavirus telah membawa sebagian dari teknologi itu keluar dari bayang-bayang, memberikan otoritas pembenaran untuk metode pembersihan kontrol sosial teknologi tinggi.
Perusahaan-perusahaan kamera intelijen dan keamanan buatan membanggakan bahwa sistem mereka dapat memindai jalan-jalan untuk mendeteksi orang-orang dengan demam tingkat rendah, mengenali wajah mereka bahkan jika mereka mengenakan masker kemudian melaporkannya ke pihak berwenang.
Jika pasien coronavirus menaiki kereta, sistem  kereta api dapat memberikan informasi kepada orang yang duduk di dekatnya.
Aplikasi ponsel dapat memberi tahu pengguna jika mereka berada dalam penerbangan atau kereta dengan penumpang yang membawa virus corona dan peta dapat menunjukkan lokasi lokasi bangunan tempat pasien yang terinfeksi tinggal.
Meskipun ada beberapa yang menggerutu secara anonim di media sosial, saat ini warga China masih bisa menerima pengawasan super ketat dan merambah wilayah pribadi tersebut atau bahkan menerimanya sebagai sarana untuk memerangi keadaan darurat kesehatan.
“Dalam keadaan tersebut, individu cenderung menganggap ini masuk akal bahkan jika mereka tidak secara khusus diberitahu tentang hal itu,” kata Carolyn Bigg, mitra di firma hukum DLA Piper di Hong Kong.
Perusahaan telekomunikasi telah lama diam-diam melacak pergerakan penggunanya. China Mobile menunjukkannya minggu ini dengan mengirimkan pesan teks kepada penduduk Beijing yang memberi tahu mereka bahwa mereka dapat memeriksa di mana mereka telah berada selama 30 hari terakhir.  Perusahaan tidak menjelaskan mengapa pengguna mungkin membutuhkan ini, tetapi bisa berguna jika mereka ditanyai oleh pihak berwenang atau majikan mereka tentang perjalanan mereka.
“Di era big data dan internet, arus setiap orang bisa terlihat jelas. Sekarang berbeda dengan ketika SARS, ”kata ahli epidemiologi Li Lanjuan dalam sebuah wawancara dengan televisi pemerintah China CCTV minggu lalu, membandingkan wabah dengan virus yang menewaskan 800 orang pada tahun 2003.
“Dengan teknologi baru seperti itu, kita harus memanfaatkannya secara penuh untuk menemukan sumber infeksi dan mengandung sumber infeksi.”
Kementerian industri mengirimkan pemberitahuan ke perusahaan AI China dan lembaga penelitian minggu dan menyerukan kepada mereka untuk membantu memerangi wabah. Perusahaan telah merespons dengan pengumuman yang menggembar-gemborkan kemampuan teknologi mereka.
Perusahaan pengenalan wajah Megvii mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah mengembangkan cara baru untuk mengenali dan mengidentifikasi orang-orang dengan demam, dengan dukungan dari industri dan kementerian sains.
Sistem pengukuran suhu dengan AI yang baru mendeteksi suhu dengan kamera termal dan menggunakan data tubuh dan wajah untuk mengidentifikasi individu ini sudah diuji di distrik Beijing.
SenseTime, perusahaan AI terkemuka lainnya, mengatakan telah membangun sistem serupa untuk digunakan untuk membangun pintu masuk, yang dapat mengidentifikasi orang-orang yang memakai masker, mengatasi kelemahan teknologi sebelumnya. Perusahaan kamera pengawas Zhejiang Dahua  mengatakan dapat mendeteksi demam dengan kamera inframerah hingga akurasi 0,3ÂșC.
Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita pemerintah Xinhua, Zhu Jiansheng dari Akademi Ilmu Kereta Api China menjelaskan bagaimana teknologi dapat membantu pihak berwenang menemukan orang-orang yang mungkin terpapar virus korona di kereta.
“Kami akan mengambil informasi yang relevan tentang penumpang, termasuk nomor kereta, nomor gerbong dan informasi tentang penumpang yang dekat dengan orang tersebut, seperti orang yang duduk di tiga baris kursi sebelum dan setelah orang tersebut,” katanya.
“Kami akan mengekstrak informasi dan kemudian memberikannya ke departemen pencegahan epidemi yang relevan.”(Jejaktapak)

Komentar

Berita Terkini