|
Follow Us :

Adakah Peluang J-20 Bisa Mengalahkan F-22?

Kali Dibaca



J-20
Mediaapakabar.com-Amerika Serikat dan China saat ini menjadi dua negara yang mengoperasikan jet tempur generasi kelima yang dibangun di dalam negeri.
Amerika mengerahkan pesawat tempur superioritas udara kelas berat F-22 Raptor mulai Desember 2005. Sembilan tahun kemudian jet tempur mesin tunggal yang lebih murah, lebih ringan namun dengan teknologi lebih canggih F- 35 muncul.
Sementar China secara resmi telah mengoperasikan J-20 Mighty Dragon sejak awal 2017.  Jet tempur ini disebut-sebut sebagai lawan tanding dari F-22 Raptor karena F-35 merupakan pesawat dengan kelas lebih rendah dan tidak memiliki spesialisasi pertempuran udara.
Raptor dan Mighty Dragon hampir pasti akan memainkan peran utama dalam setiap konflik besar di Asia-Pasifik . Amerika akan mengerahkan Raptor ke pangkalan-pangkalan Amerika di wilayah tersebut ketika pecah perang.
Perbandingan kemampuan kedua pesawat memiliki implikasi serius bagi keseimbangan pertempuran udara antara China dan Amerika Serikat di samping kekuatan jet tempur generasi keempat J-11B China dan dan F-15C Amerika.
F-22 Raptor adalah pesawat menakutkan, tetapi J-20 juga bukan pesawat sembarangan. Bahkan di beberapa sisi Mighty Dragon memiliki keunggulan dibandingkan Raptor
Mungkin perbedaan paling signifikan antara J-20 dan F-22 adalah bahwa bahwa yang pertama sampai saat ini masih merupakan program aktif dan masih pada awal produksinya, sedangkan produksi F-22 dihentikan sebelum waktunya pada tahun 2009 dan upaya untuk meningkatkan kemampuan petarung ini telah terhenti sejak itu.
Situasi ini hampir menjamin bahwa seiring waktu keuntungan akan bergeser ke arah J-20, karena desain terus disempurnakan lebih lanjut dan untuk mengintegrasikan teknologi baru pada tingkat yang tidak dapat ditandingi oleh program Raptor.
Contoh utama adalah bahwa Raptor masih menggunakan arsitektur komputer dari tahun 1990-an dan tidak memiliki tautan data modern – sedangkan sistem komputer J-20, tautan data, dan avionik lainnya menggunakan teknologi terkini yang masih sangat berpotensi untuk dikembangkan.
Salah satu sistem yang telah diintegrasikan J-20 adalah distributed aperture system untuk meningkatkan kesadaran situasionalnya . Sebuah teknologi yang juga mulai diintegrasikan ke dalam pesawat tempur F-35 Amerika. Raptor tidak mungkin menerima sistem seperti itu hingga akan menempatkannya pada posisi yang kurang menguntungkan dibandingkan desain generasi kelima yang lebih baru.
Evolusi J-20 hanya dalam tiga tahun pelayanan telah cukup. Pesawat tempur itu telah beralih dari mesin AL-31FM2 Rusia  yang dibuat untuk pesawat tempur Su-34  dan diganti dengan mesin WS-10C buatan sendiri. Mesin ini dikembangkan dari WS-10C.
Pesawat tempur ini juga terus mendapat manfaat dari lapisan siluman baru, sistem peperangan elektronik baru, jenis amunisi baru dan subsistem baru seperti sistem Universal Water Activated Release. Pada tingkat peningkatan saat ini, kesenjangan teknologi antara J-20 dan Raptor akan sangat besar pada tahun 2025.
J-20 juga telah mengintegrasikan rudal udara ke udara jarak jauh PL-15, desain rudal yang sama sekali baru yang diperkenalkan pada akhir 2010-an yang dapat menandingi AIM-120D Raptor yang baru saja dibuat.
Walaupun rudal F-22 tangguh, ia masih merupakan modernisasi dari desain yang pertama kali digunakan pada tahun 1991, dan memiliki beberapa batasan kinerja dibandingkan amunisi J-20. Di sisi lain, China juga semakin cepat mengembangkan rudal jenis baru yang kemungkinan akan digunakan J-20 di masa depan.
F-22
F-22 pada bagiannya memang mempertahankan dua keunggulan dibandingkan J-20. Pesawat tempur itu dianggap lebih siluman  dan akan memberikan kemampuan bertahan yang lebih tinggi dibandingkan J-20. Namun jika Raptor tidak segera bergerak untuk meningkatkan kemampuan sektor ini, J-20 hanya menunggu waktu untuk bisa memecahkannya
Keunggulan lain yang lebih signifikan yang dimiliki Raptor adalah mesin F119  yang memungkinkan pesawat tempur untuk terbang pada kecepatan supersonik 1.8 Mach  tanpa menggunakan afterburner dan mengeluarkan daya dorong 156 kN saat menggunakannya.
AL-41FM2 yang mendukung varian J-20 awal hanya menghasilkan 145kN dengan afterburner, atau 17% lebih sedikit, sementara WS-10C diperkirakan hanya bekerja sedikit lebih baik.  F119 juga mendapat manfaat dari thrust vectoring dua dimensi, yang memberi Raptor kemampuan manuver yang unggul.
Kemampuan ini memungkinkannya untuk menghindari serangan rudal dengan lebih baik di semua jarak, dan untuk lebih baik memposisikan dirinya untuk menembakkan meriam atau rudal dalam pertempuran jarak visual.
J-20 diatur untuk menjembatani kesenjangan dalam kekuatan mesinnya dengan Raptor, dengan mesin Xian WS-15 yang telah menjalani tes penerbangan pertamanya dan mulai masuk ke layanan pada tahun 2025.  Dikonfirmasi mesin ini telah mencapai 180kN dorong dengan afterburner pada 2012, WS-15 diharapkan memiliki daya dorong 197kN – atau 26% lebih tinggi dari F119.
Dengan kedua pesawat tempur yang memiliki bobot yang hampir sama, ini akan memberikan J-20 dengan keuntungan besar dalam rasio dorong / berat dibandingkan Raptor. Angkatan Udara China juga telah mulai mengintegrasikan teknologi thrust vectoring ke mesin tempurnya – dengan pesawat tempur ringan J-10C ‘telah menggunakan thrust vectoring tiga dimensi. Jika WS-15 juga memiliki teknologi thrust vectoring maka akan menjadi faktor yang membahayakan bagi keunggulan Raptor.
Dengan semua kenyataan tersebut, J-20 meski tidak sekarang, tetapi berpeluang besar bisa menekuk F-22 di masa yang akan datang. Mighty Dragon adalah petarung muda yang masih sangat bisa berkembang dalam hal kemampuan, sementara F-22 tetaplah jet tempur dengan teknologi tua yang harus bekerja keras untuk bisa ditingkatkan kemampuannya. Meski tentu saja, dalam pertempuran udara, segala teori sangat mungkin dihancurkan. Ada banyak faktor yang menentukan seperti kemampuan pilot, platform pendukung sepertai pesawat AWACS dan tentu saja, keberuntungan.

Sumber : Flightzona.com
Komentar

Berita Terkini