|
Follow Us :

Upaya Amerika Ancam Negara-Negara Yang Membeli Senjata Rusia Bisa Jadi Bumerang

Kali Dibaca



Mediaapakabar.com-Upaya keras pemerintahan Donald Trump untuk menggunakan sanksi guna mencegah banyak negara dari membeli perangkat keras pertahanan buatan Rusia merupakan “pedang bermata dua” yang dapat melukai sendiri Amerika.

Ancaman ini bisa mendorong pelanggan menjauh dari Amerika dan masuk ke dalam pelukan produsen senjata Rusia, China atau Eropa

Hal itu diungkapkan analis militer Stratfor, Omar Lamrani dalam sebuah artikel baru-baru ini. Stratfor ang berbasis di Austin, Texas merupakan sebuah think tank yang sering digambarkan sebagai ‘CIA bayangan’.

Lamrani mengatakan bahwa menggunakan sanksi untuk meningkatkan ekspor senjata Amerika adalah bagian dari “pendekatan zero-sum” Washington untuk bersaing dengan saingan kekuatan, dan pendekatan sentris kompleks industri-militer untuk kebijakan luar negeri Amerika. Cara ini telah membantu meningkatkan penjualan senjata Amerika dari US$ 33,6 miliar pada 2016 menjadi US$ 55,4 miliar pada 2019.

Namun, ketika Rusia, pengekspor senjata terbesar kedua di dunia, terus membuat kesepakatan multi-miliar dolar sendiri dengan semua negara yang bermusuhan dengan Amerika dan negara-negara netral hingga sekutu Amerika seperti Turki.

“Meski Amerika Serikat tidak mengembangkan CAATSA untuk tujuan yang jelas meningkatkan ekspor senjata Amerika,  jelas telah muncul aturan itu sebagai alat kunci untuk pemerintah Trump dalam hal itu,” kata Lamrani.

Ditandatangani menjadi undang-undang pada tahun 2017, Countering America’s Adversaries Through Sanctions Act (CAATSA) pertama kali diterapkan pada bulan September 2018 melawan China atas keputusannya untuk membeli jet tempur Su-35 dan S-400 dari Rusia.
Sejak itu, Washington beralih menggunakan CAATSA untuk menekan di India, Indonesia, Mesir dan Turki.“Mengingat besarnya ekonomi Amerika Serikat  ancaman sanksi bukanlah ancaman kosong,” catat analis.

“Memang, Rusia telah lama menyebut CAATSA sebagai alat persaingan tidak adil.” Namun pada saat yang sama, Lamrani percaya bahwa dalam jangka panjang, ancaman Amerika dapat berakhir menjadi bumerang, terutama jika aturan itu dianggap sebagai ‘menghancurkan kepercayaan’  dan campur tangan politik dalam urusan negara lain.

Lebih jauh, ia mencatat,“Untuk banyak negara  tidak ada alternatif kompetitif untuk peralatan yang mereka beli dari Rusia, karena pemasok lain (terutama Amerika) tidak dapat menawarkan produk yang sama pada titik harga yang sama atau dengan tingkat transfer teknologi yang sama,” katanya.

“India, yang bidang militernya secara harfiah memilik ribuan tank, pesawat terbang, dan kapal perang Rusia, merupakan contohnya,” katanya.

Jadi Bumerang
Akhirnya, Lamrani berpendapat, bahkan jika sanksi Amerika berhasil mencegah negara dari membeli Rusia, CAATSA tidak memberikan jaminan bahwa mereka tidak akan dapat memilih Amerika dan beralih ke China Eropa, atau bahkan produsen dalam negeri.

Minggu ini, Komite Hubungan Luar Negeri Senat Amerika secara resmi menyetujui sanksi Turki di bawah CAATSA atas kesepakatan S-400 senilai US$ 2,5 miliar dengan Rusia, setelah sebelumnya mengusir negara itu keluar dari program pesawat tempur F-35.

Namun, alih-alih melepaskan sistem Rusia yang baru diakuisisi, Ankara  balik mengancam akan mengusir Amerika dari Incirlik, pangkalan strategis utama yang diandalkan militer Amerika untuk pengiriman peralatan dan personel masuk atau pergi dari Tengah Timur.

“Alih-alih tunduk pada permintaan Amerika, Turki sejauh ini telah mengancam untuk bergerak lebih dekat ke Rusia, mengeksplorasi pembelian jet tempur Su-35 Rusia sebagai alternatif dari pesawat tempur F-35 yang transfernya diblokir oleh Amerika Serikat,” kata Lamrani.

“Pada akhirnya, pertengkaran ini menunjukkan bagaimana masalah penjualan senjata, bersama pertengkaran Amerika lainnya dengan Turki, dapat memiliki dampak luar biasa pada hubungan antara tiga kekuatan kritis dalam waktu yang sangat singkat,” tambahnya.

Dalam akhir analisanya, dia menyarankan bahwa meski “mengadopsi pendekatan zero-sum dapat membantu Amerika Serikat mempertahankan negara, terutama yang sangat bergantung padanya, dari membeli senjata dari Rusia,  kasus Turki menyoroti bahwa bermain  keras juga bisa mendorong negara-negara tersebut lebih jauh ke dalam pelukan Moskow. “(Jejaktapak)

Komentar

Berita Terkini