Penembak Istri Anggota TNI Diringkus, Polisi Amankan Satu Pucuk Senjata Api

Aris Rinaldi Nasution
Jumat, 22 Juli 2022 - 21:27
kali dibaca
Ket Foto : Polisi meringkus eksekutor dalam peristiwa penembakan Rina Wulandari (34) istri anggota TNI di Kota Semarang, Jawa Tengah. Polisi masih mengejar orang-orang yang diduga terlibat.

Mediaapakabar.com
Polisi meringkus eksekutor dalam peristiwa penembakan Rina Wulandari (34) istri anggota TNI di Kota Semarang, Jawa Tengah. Polisi masih mengejar orang-orang yang diduga terlibat.

"Tim gabungan Polda Jawa Tengah menangkap salah satu penembakan istri anggota TNI," kata Kapolrestabes Semarang Kombes Pol Irwan Anwar di Semarang, dikutip dari CNNIndonesia.com, Jumat (22/7/2022).


Selain itu, petugas juga mengamankan satu pucuk senjata api yang diduga digunakan untuk menembak korban.


Meski demikian, Irwan belum menjelaskan detail identitas pelaku maupun kronologis penangkapan.


Sebelumnya, polisi sudah menemukan lebih dahulu dua sepeda motor yang digunakan keempat pelaku saat beraksi.


Dua sepeda motor tersebut, masing-masing Kawasaki Ninja diamankan di sebuah rumah di Mijen, Kota Semarang, sedangkan Honda Beat diamankan dari sebuah rumah di Sayung, Kabupaten Demak.


Diketahui, Rina Wulandari (34), istri seorang anggota TNI, ditembak orang tak dikenal di depan rumahnya, Jalan Cemara III, Banyumanik, Kota Semarang, Senin (18/7/2022).


Kapolrestabes Kombes Irwan Anwar mengatakan bahwa korban mengalami luka di bagian perut akibat tembakan tersebut.


"Dua tembakan, satu bersarang di perut korban," katanya.


Suami menghilang

Sementara itu suami korban, Kopral Dua Muslimin dari Arhanud Semarang sejauh ini belum ditemukan. Sejak peristiwa penembakan hingga hari ini dan tidak dapat dihubungi oleh kerabat maupun keluarga.


Kepala Penerangan Kodam (Kapendam) IV Diponegoro Letkol Infantri Bambang Hermanto menyebut bila mulai hari ini Muslimin dinyatakan berstatus Tidak Hadir Tanpa Izin (THTI).


Awalnya Muslimin memang mengantar istrinya dan menunggu operasi pengangkatan proyektil usai peristiwa penembakan.


"Esok harinya yang bersangkutan tidak hadir. Kami pagi ada apel, sore juga. Namun yang bersangkutan tidak ada," kata Bambang di Mapolrestabes Semarang.


Bambang mengatakan satuan TNI sudah mencari Muslimin namun sejauh ini ia tidak bisa dikontak. 


Polisi sendiri telah mengungkap ciri-ciri dan peran empat pelaku penembakan korban.


Irwan mengatakan empat pelaku menggunakan dua sepeda motor, masing-masing Kawasaki Ninja dan Honda Beat Street tanpa nomor polisi.


Adapun ciri-ciri keempat pelaku yang terekam dalam kamera CCTV di sekitar lokasi kejadian diketahui masing-masing untuk pelaku yang berperan sebagai eksekutor penembakan menggunakan helm yang biasa digunakan untuk motocross, bersepatu warga hitam merah, serta menggunakan senjata api yang diduga pistol.


Sementara, dua pelaku lain yang mengendarai Honda Beat bertugas sebagai pengawas saat eksekusi penembakan.


"Salah seorang pelaku diketahui berambut panjang," katanya.


Dari rekaman CCTV, kata dia, para pelaku yang diduga merupakan warga sipil tersebut selalu berkomunikasi dengan seseorang melalui telepon sebelum beraksi. (Antara/CNNI)

Share:
Komentar

Berita Terkini