-->
    |
Follow Us :

10 Tahun Pensiun, Pembom Berat Jarak Jauh Ini Kembali Siap Tempur

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com
-B-52H Stratofortress “Wise Guy” telah mulai terbang dari Tinker Air Force Base setelah Programmed Depot Maintenance (PDM), bersiap untuk kembali ke layanan aktif.

“Wise Guy”, pembom B-52H Stratofortress dengan nomor ekor 60-034 sedang bersiap untuk kembali beroperasi dengan Wing Bom ke-5 di Pangkalan Angkatan Udara Minot, Dakota Utara. Pesawat itu terbang dari Pangkalan Angkatan Udara Tinker, Oklahoma, tempat pesawat tiba pada 1 April 2020, untuk menjalani pemeliharaan depot terprogram di Kompleks Logistik Udara Kota Oklahoma. PDM adalah bagian akhir dari proses tiga fase untuk meregenerasi pesawat dan membuatnya dapat kembali ke layanan aktif sebagai pembom berat jarak jauh.

Setelah mencatat lebih dari 17.000 jam terbang, “Wise Guy” dipensiunkan di AMARG ke-309 (Grup Pemeliharaan dan Regenerasi Dirgantara) di Davis-Monthan AFB, Arizona, pada tahun 2008. Di kokpit, sebuah catatan anonim berbunyi: “AMARG, ini adalah 60-034, pejuang dingin yang berdiri sebagai penjaga Amerika dari hari-hari tergelap Perang Dingin hingga perang global melawan teror. Jaga dia baik-baik sampai kita membutuhkannya lagi. ”

Pesawat itu seharusnya tetap di sana untuk dikanibal bagian-bagian yang dibutuhkan oleh BUFF di garis depan dan tidak akan pernah terbang lagi. Namun rencana tersebut berubah pada 19 Mei 2016, ketika sebuah pembom B-52H Stratofortress milik Skuadron Bom Ekspedisi ke-69, jatuh saat lepas landas dari Andersen AFB, di Guam. Meskipun 7 orang di dalamnya berhasil selamat, tidak lama kemudian, Pusat Manajemen Siklus Hidup Angkatan Udara diminta untuk meregenerasi pesawat dari penyimpanan di AMARG untuk memulihkan armada ke 76 pesawat yang diamanatkan Kongres.

“Wise Guy” dipilih dan beberapa pra-perencanaan dan inspeksi struktural dimulai Desember 2018 dalam persiapan untuk peluncuran resmi Januari 2019. Inspeksi diselesaikan oleh Expeditionary Depot Maintenance Flight ke-76, bagian dari Grup Pemeliharaan Pesawat ke-76, di OC -ALC, dan tim inspeksi dari Boeing.

Sebuah tim yang terdiri dari 13 hingga 20 pemelihara mengerjakan B-52 di AMARG, untuk mempersiapkannya dipindahkan ke Barksdale AFB untuk perbaikan lebih lanjut. Sebuah langkah yang dapat diselesaikan dengan sukses pada 14 Mei 2019.

“Jet mengalami retakan di roda pendaratan belakang dan kehilangan dua mesin,” kata Kolonel Robert Burgess, komandan dan pilot Grup Operasi 307 yang menerbangkan BUFF dari Davis Monthan AFB ke Barksdale AFB, pada hari itu. “Itu juga membutuhkan semua sel bahan bakar dan selang diganti, serta bannya.”


 
“Wise Guy” juga membutuhkan perbaikan sistem jalan keluarnya  yang memungkinkan awak pesawat menyelamatkan diri dari pesawat jika terjadi keadaan darurat. 

Semua suku cadang untuk memperbaiki kursi ejeksi pada dasarnya berada dalam ember lima gallon dan rasanya seperti menyusun teka-teki gambar.

Setelah pengelola menyelesaikan perbaikan yang diperlukan, mereka menjalankan beberapa tes pada mesin, roda pendaratan, bahan bakar dan sistem keluar untuk memastikan jet layak terbang. Penerbangan selanjutnya ke Barksdale AFB dilakukan oleh tiga orang awak. Mereka menerbangkan pesawat “rendah dan lambat” sampai ke Louisiana.

Ketika pesawat mendarat di Barksdale, fase kedua dimulai, membawa “Wise Guy ” ke standar armada umum. Kegiatan tersebut diselesaikan dalam waktu kurang dari satu tahun dan B-52 dapat ditransfer ke Tinker AFB untuk tahap terakhir yakni proses PDM. Ini adalah serangkaian pemeriksaan berat, biasanya dilakukan setiap 48 bulan pada B-52, selama itu pesawat hampir seluruhnya dibongkar dan setiap bagian diperiksa dan semua cacat diperbaiki sebelum dibangun kembali dan dikirim kembali ke stasiun asal mereka.

Setelah inspeksi PDM selesai, pesawat melakukan uji terbang sebelum diterima lagi dan dikirim kembali ke skuadronnya.(jejaktapak)

Komentar

Berita Terkini