|
Follow Us :

Spekulasi Kapal Selam Korea Utara Membuat Negoisiasi Nuklir dengan Amerika Makin Sulit

Kali Dibaca
KCNA

Mediaapakabar.com-Kim Jong Un telah menghabiskan banyak waktunya sebagai pemimpin Korea Utara mengembangkan senjata nuklir yang lebih besar dan lebih maju. Tahun ini, ia mungkin mencoba membuat mereka lebih sulit ditemukan dengan meletakkannya di bawah laut.
Laporan-laporan Korea Utara baru-baru ini menggembar-gemborkan kapal selam baru dan uji coba rudal balistik membuat banyak berspekulasi bahwa keduanya adalah senjata strategis baru yang Kim janjikan untuk diungkap tahun ini.
Meski kapal selam itu mungkin akan berisik dan tidak dapat bergerak jauh dari pantai tanpa dilacak, itu mungkin cukup untuk melayani kebutuhan Kim.
Bahkan satu kapal selam yang bersembunyi di Semenanjung Korea, di luar tatapan satelit mata-mata, akan memberi perencana militer Amerika ancaman baru yang berbahaya untuk dipertimbangkan jika terjadi konflik.
Dan bagi Kim, apa pun yang membuat Amerika Serikat lebih sulit untuk membayangkan perang yang sebenarnya membawanya lebih dekat ke tujuan untuk mendapat pengakuan internasional sebagai negara nuklir.
“Dalam hal perencanaan perang, Amerika, Korea Selatan, dan Jepang perlu menganggap serius ancaman nuklir bawah laut dan merencanakan kontinjensi perang anti-kapal selam,” kata Ankit Panda, asisten senior di Federation of American Scientists dan penulis buku  “Kim Jong Un and the Bomb: Survival and Deterrence in North Korea” sebagaimana dikutip Japan Times Kamis 6 Februari 2020.
Kim terus membuat dunia menebak sejak berjanji pada 31 Desember untuk membangun penangkal nuklir yang lebih kuat. Meskipun “senjata strategis” dapat mencakup segalanya, mulai dari rudal balistik antarbenua yang canggih hingga muatan hulu ledak ganda dan bom atom yang lebih kuat, rezim rahasia telah secara terbuka mengatakan bahwa pihaknya melakukan “upaya besar” untuk memperluas armada kapal selam pengangkut misilnya.
Meluncurkan kapal selam yang memiliki senjata nuklir akan memberikan ilustrasi paling jelas tentang upaya Kim untuk meningkatkan arsenalnya kendatipun pernyataan Presiden Amerika Donald Trump tahun 2018 menyebutkan Korea Utara “tidak lagi” menimbulkan ancaman nuklir.
Bahkan sebelum setuju dengan Trump untuk “bekerja menuju denuklirisasi penuh,” Kim telah menunjukkan kemampuannya untuk membangun bom hidrogen dan rudal yang mampu membawa mereka ke kota mana pun di Amerika.
Sebuah uji coba rudal jarak pendek tahun lalu menunjukkan rezim sejak itu telah membuat kemajuan menuju pengembangan roket berbahan bakar padat yang lebih mudah disembunyikan, lebih cepat digunakan, dan lebih sulit dicegat.
Di antara mereka adalah rudal balistik yang diluncurkan kapal selam yang terbang 910 km ke luar angkasa pada 2 Oktober, sehingga memberikan perkiraan kisaran horizontal sekitar 1.900 km.
Itu dapat menempatkan seluruh Korea Selatan dan Jepang dalam jangkauan sebuah kapal selam yang tersembunyi di lepas pantai timur Korea Utara.  Di sana, sebuah kapal dapat bersembunyi antara lain armadanya yang terdiri dari 60 hingga 80 kapal selam yang lebih kecil, membuat sekutu tidak yakin  jika ada yang dipersenjatai dengan SLBM nuklir.
Korea Utara mengirimkan pengingat baru bahwa mereka siap untuk berkonflik dengan Jepang dan memperingatkan musuh bebuyutannya dalam sebuah laporan media pemerintah Selasa malam bahwa “itu [Jepang] akan jatuh ke dalam jurang kehancuran.”
Vice Admiral A. Jon Hill, kepala Badan Pertahanan Rudal Amerika, menyatakan keyakinannya pada kemampuan sekutu untuk melawan kapal selam bersenjata nuklir setelah tes SLBM terbaru.
“Kita perlu mengawasi dan terus menilai itu untuk memastikan arsitektur guna menghadapinya,” kata Hill pada pertemuan Centre for Strategic & International Studies Oktober.
Korea Utara telah menggoda pembangunan kapal selam yang mungkin dapat membawa rudal baru dengan mempublikasikan foto pada bulan Juli yang menunjukkan Kim memeriksa kapal besar yang sedang dibangun.
Foto-foto itu kelihatannya memperlihatkan versi modifikasi dari kapal diesel listrik  kelas Romeo. Menurut sebuah studi oleh Nuclear Threat Initiative Korea Utara memperoleh tujuh kapal selam kelas Romeo dari Cina pada pertengahan 1970-an dan mulai memproduksinya secara domestik  hingga 1995.
Korea Utara diperkirakan telah mengembangkan kapal selam lain yang lebih maju yang oleh para ahli senjata dijuluki sebagai Kelas Sinpo C. Sejauh ini, para analis belum dapat mengkonfirmasi keberadaannya dan hanya menggunakan sumber yang tersedia untuk umum seperti laporan media yang dikelola pemerintah atau gambar satelit.
Apapun itu, kapal selam Korea Utara yang baru sepertinya akan semakin mempersulit upaya negosiasi dengan Amerika terkait denuklirisasi di Semenanjung Korea.(Jejaktapak)

Komentar

Berita Terkini