|

Pendiri Space X Sebut Era Jet Tempur Telah Berlalu

Kali Dibaca




Mediaapakabar.com-Jet tempur harus minggir, drone otonom dan pesawat luar angkasa berawak adalah masa depan kedirgantaraan militer.

Demikian disampaikan pendiri SpaceX Elon Musk di Simposium Air Warfare AFA   pada 28 Februari 2020. Musk, miliarder yang roketnya membawa sensor Pentagon dan satelit ke luar angkasa, percaya perang drone akan menentukan pertempuran di masa depan sementara jet tempur berawak tradisional akan memudar. Kecerdasan buatan, lanjutnya, memiliki potensi untuk menjadi teknologi paling transformatif dalam waktu dekat. “Era jet tempur telah berlalu,” katanya, menimbulkan gumaman di kerumunan Angkatan Udara.
Pada saat yang sama dengan manusia di kokpit mungkin menjadi kurang relevan di Bumi,  dan kemajuan teknologi di ruang angkasa akan memungkinkan peran yang lebih besar bagi manusia di luar atmosfer kita.
Musk mengatakan penciptaan kendaraan peluncuran yang sepenuhnya dapat digunakan kembali akan menandai perubahan besar dalam akses dan kepemimpinan Amerika di ruang angkasa. Dia percaya roket yang dapat didaur ulang dan produksi massal mereka, serta kemajuan teknologi yang mengikuti, akan membantu membangun manusia di Bulan dan Mars.
“Jika Amerika Serikat tidak mencari inovasi besar di ruang angkasa, itu akan menjadi yang kedua di ruang angkasa,” kata Musk dilansir Air Force Magazine. “Ini adalah masalah besar.”
Roket Falcon 9 dan Falcon SpaceX sebagian dapat digunakan kembali dan membantu mendorong  Angkatan Udara mencapai rancangan kendaraan peluncuran baru dalam program National Security Space Launch (NSSL),
Perusahaan itu meluncurkan Falcon Heavy untuk menjadi salah satu dari dua roket yang digunakan dalam fase NSSL berikutnya, dan tahun lalu mengajukan gugatan terhadap Angkatan Udara untuk memprotes kontrak yang diberikan kepada kontraktor lain untuk pekerjaan pengembangan terkait dengan kompetisi peluncuran kendaraan.
“Saya pikir kita bisa pergi jauh untuk membuat Starfleet nyata dan membuat masa depan utopis atau semi-utopis seperti ini nyata,” kata Musk mengutip kekuatan pertahanan di “Star Trek.”  “Ini pasti akan membutuhkan inovasi radikal.”
Dia ingin melihat lebih banyak kompetisi dalam desain roket, tetapi tantangan sebenarnya adalah mencari tahu bagaimana memproduksi secara massal roket yang sepenuhnya dapat digunakan kembali dan desain lainnya.
“Pada titik ini, saya pikir merancang roket itu sepele,” katanya tentang desain saat ini. “Membuat bahkan hanya satu dan membawanya ke orbit itu sulit. Pembuatan jalur produksi yang membangun dan meluncurkan banyak sangat sulit. “(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini