|

Mantap! Hiu Terbang China Makin Mampu Memburu Kapal Musuh

Kali Dibaca


J-15

Mediaapakabar.com-Angkatan Laut China telah melengkapi pesawat tempur J-15 Flying Shark (hiu terbang) dengan rudal jelajah anti-kapal YJ-91.Jet tempur berbasis kapal induk J-15 awalnya diprioritaskan untuk melakukan pertempuran udara ke udara. Masuknya rudal YJ-91 akan memberikan sayap udara kapal induk China kemampuan memburu kapal lawan.

Dikombinasikan dengan rentang jarak jauh J-15, muatan senjata yang tinggi, dan sensor yang kuat, rudal ini akan sangat kuat dalam peran seperti itu.
J-15 pertama kali memasuki layanan di Angkatan Udara China pada tahun 2012 dan lebih dari 100 saat ini telah dibangun. Jet tempur telah bergabung dengan Liaoning dan hampir pasti juga akan menjadi sayap tempur kapal induk Shandong. Bedanya jika Liaoning hanya bisa membawa 24, Shandong yang dibangun di dalam neger bisa membawa hingga 36 J-15.
Jet tempur didasarkan pada platform superioritas udara J-11B yang mulai beroperasi sejak tahun 1998, tetapi mendapat manfaat dari sistem avionik dan peperangan elektronik superior.
Varian masa depan dari J-15 diharapkan akan dibangun dengan kemampuan generasi 4 ++ yang sebanding dengan J-11D Angkatan Udara China, termasuk badan pesawat komposit tinggi, radar AESA, mesin yang lebih bertenaga, trust vectirong tiga dimensi dan akses ke berbagai amunisi.
YJ-91 memasuki layanan pada akhir 1990-an sebagai turunan dekat Kh-31 buatan Soviet dengan kisaran serang antara 50-65km.
Platform ini dihargai karena presisi dan kecepatan benturannya yang tinggi, yang bahkan tanpa hulu ledak ledak dapat menghancurkan kapal perang musuh dengan hanya energi benturan semata.  Rudal itu menghantam target dengan kecepatan 4.5 Mach dan membawa hulu ledak 165kg.
YJ-91 terbang rendah di atas permukaan air laut yang membuatnya sangat sulit untuk mencegat dan meminimalkan waktu respons kapal perang musuh.
Rudal itu berasal dari rudal anti radiasi Kh-31A, dengan banyak teknologi yang ditingkatkan di China dan sistem panduannya diubah untuk memungkinkannya melakukan peran perburuan kapal. Rudal itu dianggap kurang canggih daripada YJ-12 asli, yang memasuki layanan sekitar 2015 dan saat ini melengkapi pembom H-6 dan pesawat serangan JH-7.
Varian YJ-91 juga telah dikembangkan sebagai rudal anti radiasi, mirip dengan Kh-31P Rusia dan AGM-88 HAARM Amerika, meskipun masih belum pasti apakah Angkatan Laut China akan mengadopsi varian serangan darat ini karena sifat defensif dari penyebaran operatornya.
Penempatan rudal baru itu terjadi tidak lama setelah kapal induk Liaoning menyelesaikan konversinya dari kapal induk pelatihan menjadi kapal perang yang beroperasi penuh, dan saat mendekati komisioning Shandong.(Jejaktapak)
Komentar

Berita Terkini