Sopir Kapolsek yang Todongkan Pistol ke Warga Jadi Tersangka

Aris Rinaldi Nasution
Senin, 12 Desember 2022 - 10:51
kali dibaca
Ket Foto: Tangkapan layar video viral.

Mediaapakabar.com
Pria bernama Hendri Siahaan yang menodongkan pistol airsoftgun kepada warga telah ditetapkan jadi tersangka. Hendri diduga mengancam warga pakai airsoft gun. 

Hendri melakukan tindakan tersebut karena buru-buru ingin ke Rumah Sakit Tanjung Pura melihat ibunya meninggal dunia.


"Iya, dia sudah ditetapkan jadi tersangka. Terkait pengancaman dengan barang bukti airsoftgun," kata Kasat Reskrim Polres Langkat, Iptu Luis Beltran, Minggu (11/12/2022).


Dia menjelaskan pihaknya akan memproses hukum Hendri sesuai dengan aturan yang berlaku. Di samping itu, dia memberitahukan bahwa Hendri pada saat kejadian sedang mendapatkan kabar duka bahwa ibunya meninggal dunia.


Terkait dengan kepemilikan pistol yang dipakai Hendri itu, Polsek Pangkalan Brandan masih mendalaminya.


"Untuk kepemilikannya, sejak kapan dipakai dan dari mana didapat, atas senjatanya (pistol airsoftgun) masih kita dalami," kata Kapolsek Pangkalan Brandan AKP Bram Candra Sihombing, Minggu (11/12).


Bram Candra mengakui jika Hendri beberapa kali menjadi sopirnya. Terkait izin dari pistol yang digunakan Hendri, Bram Candra mengatakan tidak ada.


"Saya tidak tahu dia bawa pistol. Kalau izin sepertinya tidak ada," sebutnya.


Bram mengatakan saat ini Hendri sedang dalam suasana berduka karena orang tuanya meninggal. Setelah suasana duka selesai, Bram memastikan Hendri akan diproses hukum.


"Kini, senjata sudah kita amankan. Pastinya kita tetap proses hukum pelaku sesuai aturan yang berlaku," ucapnya.


Diketahui, percekcokan antara Hendri dan seorang warga bernama Agus viral di media sosial. Dalam video itu, Agus yang menjadi perekam mencecar Hendri soal pistol yang dipakai untuk mengancam.


Hendri sempat menyebutkan pistol itu hanyalah kayu ataupun pistol mainan. Selain itu, Hendri juga menyebut dirinya sebagai sopir Kapolsek.


Ada pun percekcokan itu bermula saat Agus sedang melintas di Jalan Lintas Sumatera. Lalu Hendri berusaha untuk mendahului. 


Hendri pun sampai memukul mobil Agus dan menodongkan pistol airsoftgun. Kala itu Hendri buru-buru ingin ke Rumah Sakit Tanjung Pura karena ibunya meninggal dunia. (DTC/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini