Platform Jual Beli Mobil Baru dan Bekas

Platform Jual Beli Mobil Baru dan Bekas

Peduli Butet, Wartawan Kota Medan Galang Dana Untuk Bayar Parkir Mak Gardam

Aris Rinaldi Nasution
Kamis, 13 Oktober 2022 - 23:19
kali dibaca
Ket Foto : Marliana Sihotang alias Butet selaku juru parkir di Jalan Raden Saleh Medan.

Mediaapakabar.com
Sebagai bentuk empati dan kepedulian kepada Alfian Matondang yang memviralkan Marliana Sihotang alias Butet selaku juru parkir di Jalan Raden Saleh Medan hingga menjadi trending topik bagi warga Medan bahkan nasional.

Pasalnya, Butet selaku juru parkir meminta uang retribusi parkir sebesar Rp 5000 pada Alfian Matondang selaku Youtuber dengan nama Mak Gardam yang mana ia hanya mampu membayar Rp 3000. Padahal ia selaku tamu Dinas Kebudayaan Kota Medan tersebut, telah memarkirkan mobilnya dari pagi hingga sore hari.


Untuk itulah para Wartawan di Kota Medan menggelar aksi Galang Dana guna membantu Alfian Matondang (Mak Gardam) yang dinilai tak punya uang, sehingga keberatan membayar retribusi parkir sebesar Rp5.000 di kawasan Jalan Raden Saleh, Medan, Rabu (12/10/2022) kemarin.


Padahal dengan kejadian itu, Butet sangat sedih karena dirinya diviralkan di instagram Alfin_Mtd (Mak Gardam) selaku tamu Dinas Pariwisata Medan. 


Apalagi terhembus kabar bahwa setiap tamu berkunjung ke Dinas Kebudayaan Kota Medan enggan membayar retribusi parkir, malah mengeluarkan kata-kata ancaman.


Sementara Butet wanita berusia 58 tahun itu resmi sebagai petugas juru parkir (jukir) di Jalan Raden Saleh Medan yang mana wajib bayar setoran. 


Sementara dari kejadian itu, Alfian Matondang alias Mak Gardam bukan mendapat simpati dari para netizen, tapi mendapat kritikan bahkan ejekan di Instagram nya sendiri. Yang lucunya lagi setiap komentar yang membela Butet malah disembunyikan. 


Selain itu, Dishub Medan yang memviralkan Butet agar meminta maaf atas kesalahannya dengan meminta uang parkir sebesar Rp5.000 kepada pengguna mobil, sangat disesalkan. 


Seharusnya Dishub Medan lebih dulu harus melakukan kroscek guna mengetahui sejauh mana kebenaran Alfian Matondang selaku Mak Gardam, sehingga keberatan membayar retribusi parkir sebesar Rp5.000.


Sementara Penasihat Koordinator Wartawan DPRD Kota Medan, Rifki Warisan di Medan, Kamis (13/10/2022) mengatakan, apa yang dialami Marliana tidak seharusnya terjadi. Sebab meskipun ada Perwal yang menyatakan tarif parkir kendaraan roda 4 sebesar Rp 3 ribu sekali parkir, namun ada azas kewajaran yang harus dapat dipahami oleh masyarakat, terkhusus pengendara mobil yang menggunakan jasa parkir.


“Benar bahwa di dalam Perda ada penetapan tarif Rp 3 ribu itu. Tapi kalau parkirnya benar dari pagi sampai sore, saya pikir sangat wajar kalau pemilik mobil membayar lebih, katakanlah menjadi Rp5 ribu seperti yang diharapkan Butet. Memang bukan aturan tertulis, tapi itulah azas kewajaran,” kata Rifki kepada awak media.


Dikatakan Rifki, parkirnya mobil tersebut dari pagi hingga sore hari membuat potensi Butet untuk mendapatkan kendaraan parkir lebih banyak menjadi sirna. Alhasil, pendapatannya pada hari itu akan berkurang.


“Sementara parkir itu adalah mata pencahariannya untuk menafkahi keluarga. Sangat kita sayangkan kalau hal seperti ini pun harus diviralkan di media sosial,” ujarnya.


Oleh karena itu, Rifki Warisan menjelaskan, para jurnalis berinisiatif untuk menggalang dana bagi Butet. Penggalangan dana ini murni sebagai rasa empati bagi pahlawan PAD (Pendapatan Asli Daerah) Kota Medan itu.


“Teman-teman jurnalis di Pemko Medan sepakat menggalang dana untuk Butet. Semoga beliau tetap semangat dalam bekerja di usianya yang tidak lagi muda. Beliau merupakan salah satu dari sekian banyak Pahlawan PAD di Kota Medan,” ucapnya.


Senada dengan Rifki Warisan, wartawan DPRD Medan, Sumuang Nababan juga mengaku sangat menyayangkan peristiwa viralnya Butet di media sosial.


“Bijaklah bermedia sosial. Tidak semua harus diviralkan, apalagi masyarakat kecil yang hanya mencari sesuap nasi,” tegas Sumuang.


Sumuang menuturkan, dirinya tidak ingin membahas siapa yang salah dan yang benar dalam masalah ini. Akan tetapi, setiap orang harus memiliki rasa empati kepada orang lain.


“Masih banyak yang bisa dilakukan selain memviralkan orang kecil seperti itu. Istilah konten-konten media sosial kita dengan konten-konten yang lebih bermanfaat dan mendidik,” tuturnya.


Sumuang juga memuji sikap Butet yang mau meminta maaf di media sosial. Padahal menurutnya, apa yang dilakukannya masih dalam batas wajar.


“Sikap Butet yang berbesar hati untuk meminta maaf ini membuat rekan-rekan jurnalis benar-benar berempati. Mulai hari ini kami wartawan DPRD Medan menggalang dana untuk Butet, kami juga mengajak wartawan lainnya di Kota Medan untuk melakukan langkah yang sama,” pungkasnya.


Seperti diketahui, Marliana Sihotang alias Butet (58), menangis tersedu-sedu menceritakan nasibnya yang direkam video oleh perangkat handphone milik pengendara mobil yang parkir di sekitar kantor Dinas Kebudayaan Kota Medan.


Usai direkam video, dirinya diviralkan di media sosial dengan menyebutkan dirinya sebagai petugas parkir yang kasar saat menagih yang parkir.


“Aku diviralkan orang di internet tanpa aku bisa membela diri, padahal aku tidak kasar meminta uang parkir sama dia (pengendara mobil yang parkir),” kata Butet kepada wartawan. (MC/DAF)

Share:
Komentar

Berita Terkini