Platform Jual Beli Mobil Baru dan Bekas

Platform Jual Beli Mobil Baru dan Bekas

Dinas Kebudayaan Medan Diminta Tinjau Ulang Kerjasama dengan Selebgram Alvin Matondang

Aris Rinaldi Nasution
Senin, 17 Oktober 2022 - 15:19
kali dibaca
Ket Foto : Pegiat seni asal Kota Medan Idris Pasaribu meminta kepada Dinas Kebudayaan setempat agar meninjau ulang semua kontrak kerja sama dengan selebgram Alvin Matondang alias Mamak Gardam. 

Mediaapakabar.com
Pegiat seni asal Kota Medan Idris Pasaribu meminta kepada Dinas Kebudayaan setempat agar meninjau ulang semua kontrak kerja sama dengan selebgram Alvin Matondang alias Mamak Gardam. 

“Alvin Matondang yang saat ini diperkirakan masih menjalin kerja sama dengan pihak Dinas Kebudayaan Kota Medan dinilai telah melakukan perbuatan yang kurang beretika, yaitu diduga sengaja mem-bully atau mengintimidasi seorang perempuan yang berprofesi sebagai juru parkir resmi melalui akun Instagramnya @alvin_mtd,” kata Idris kepada pers di Medan, Senin (17/10). 


Sebagaimana diinformasikan, pemilik akun Alvin Matondang telah merekam dan memviralkan Marliana Sihotang (58), juru parkir di Jalan Raden Saleh Medan pada Rabu (12/10) sore, karena meminta tambahan tarif parkir sebesar Rp2.000 dari biaya resmi Rp3000. 


Alasan Marliana meminta tambahan tarif parkir karena kenderaan milik Alvin parkir di area itu sejak pagi hingga menjelang sore hari. 


Menurut Idris, Alvin Matondang yang dikenal sebagai selebgram dan juga pekerja seni yang punya banyak “followers” seharusnya bisa menjadi teladan serta senantiasa mengedepankan adab dan etika dalam kehidupan bersosial. 


Apalagi, lanjutnya, sang selebgram ini termasuk pekerja seni yang telah menjalin kerja sama dengan berbagai institusi, termasuk Dinas Kebudayaan Kota Medan yang dalam menjalankan sejumlah programnya menggunakan dana APBD yang bersumber dari rakyat. 


Perbuatan memviralkan video yang dilakukan sang selebgram itu hanya gara-gara perbedaan penafsiran soal selisih tarif parkir sebesar Rp2.000, lanjut dia, adalah salah satu contoh tindakan yang kurang beradab dan beretika dalam bermedia sosial. 


“Terlepas dari siapa yang benar dan salah dalam perbedaan pendapat dalam hal pengenaan tarif parkir itu, tentunya solusi yang dilakukan bukan dengan cara mem”bully” juru parkir,” ucapnya. 


Menyikapi perilaku selebgram Alvin Matondang itu, Idris yang juga dikenal sebagai salah satu seniman senior di Sumatera Utara menyarankan agar lebih selektif dalam menjalin kerja sama dengan pekerja seni yang dinilai kurang tepat dijadikan panutan bagi masyarakat. 


Dia juga sependapat dengan langkah yang dilakukan juru parkir Marliana Sihotang untuk membawa kasus perasaan tidak menyenangkan yang menimpa dirinya itu dibawa ke ranah hukum. 


“Wajar jika dia membawa masalah konten video viral itu ke ranah hukum, karena kemungkinan dirinya merasa dipermalukan dan diadili secara sepihak oleh warganet,” pungkasnya. (MC/RED)

Share:
Komentar

Berita Terkini