Platform Jual Beli Mobil Baru dan Bekas

Platform Jual Beli Mobil Baru dan Bekas

84 Rudal Rusia Hujani Ukraina usai Putin 'Ngamuk', 14 Orang Tewas

Aris Rinaldi Nasution
Selasa, 11 Oktober 2022 - 09:13
kali dibaca
Ket Foto : Setidaknya 14 orang tewas akibat Rusia menembakkan setidaknya 84 rudal ke Ukraina, Senin (10/10), usai Vladimir Putin mengamuk karena jembatan Crimea hancur. (AP/Leo Correa)

Mediaapakabar.com
Setidaknya 14 orang tewas karena Rusia menembakkan setidaknya 84 rudal ke berbagai penjuru Ukraina, Senin (10/10), usai Presiden Vladimir Putin mengamuk lantaran ledakan di jembatan Crimea.

Layanan Darurat Ukraina melaporkan bahwa setidaknya 14 orang tewas dan 97 lainnya terluka akibat serangkaian serangan rudal Rusia dalam sehari.


Berdasarkan keterangan Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina, Rusia meluncurkan lebih dari 84 rudal dan serangan udara. Sementara itu, Ukraina berhasil mencegat 56 rudal dan drone.


CNN melaporkan bahwa akibat serangan besar-besaran ini, aliran listrik padam di sejumlah kawasan di Ukraina, yaitu Kyiv, Lviv, Sumy, Ternopi, dan Khmelnytsky.


Rusia melancarkan serangan besar-besaran ini setelah Putin mengamuk karena jembatan Kerch di Crimea rusak akibat ledakan pada akhir pekan lalu.


Putin menuding Ukraina sebagai dalang di balik serangan ini, walau belum ada bukti pasti. Sementara itu, Ukraina tak mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.


Namun, sejumlah lembaga Ukraina mengolok-olok Rusia karena jembatan yang dianggap sebagai keperkasaan Negeri Beruang Merah itu hancur.


Bagi Putin pribadi, jembatan ini sangat berarti karena menjadi simbol awal upaya penyatuan Ukraina dan Rusia. Menurut sejumlah pengamat, jembatan ini merupakan proyek ambisi pribadi Putin.


Selain itu, jembatan terpanjang di Eropa ini juga merupakan jalur yang biasa digunakan untuk mengirimkan pasokan bagi tentara Rusia di Ukraina selama invasi.


Sejumlah pengamat pun sudah mewanti-wanti bahwa Putin bisa melancarkan serangan gila-gilaan sebagai balasan atas kehancuran jembatan di Crimea tersebut.


Setelah Rusia benar-benar menunjukkan taringnya pada Senin, Presiden Volodymyr Zelensky langsung menjerit. Ia bahkan menyebut Rusia sebagai negara teror di salah satu forum Perserikatan Bangsa-Bangsa. (CNNI/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini