Tiongkok Tuding Latihan Gabungan Militer AS Upaya Bangun Aliansi Indo-Pasifik

Aris Rinaldi Nasution
Selasa, 16 Agustus 2022 - 11:26
kali dibaca

Ket Foto : Panglima Komando Indo-Pasifik Amerika Serikat Laksamana John C. Aquilino (kanan), didampingi Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa (kiri), dalam konferensi pers latihan militer gabungan Super Garuda Shield 2022 di Baturaja, Sumatera, Jumat, 12 Agustus 2022. (AP/Dita Alangkara via VOA)


Mediaapakabar.com
Ketegangan Tiongkok dan Amerika Serikat masih berlanjut. Kali ini Tiongkok menyebut latihan gabungan militer besar Amerika Serikat bersama 14 negara lain, termasuk Indonesia, dituding sebagai upaya Amerika Serikat membangun aliansi Indo-Pasifik. 

Sedikitnya 5.000 tentara dari 14 negara, termasuk Indonesia dan Amerika Serikat berlatih bersama di Sumatera Selatan, Kalimantan Selatan dan Kepulauan Riau.


Perluasan latihan gabungan dalam Super Garuda Shield disebut media pemerintah Tiongkok sebagai upaya AS membangun aliansi serupa NATO di Indo-Pasifik. Analis menilai pemilihan lokasi dan waktu latihan belum tentu ditunjukan pada Tiongkok.


Seperti dikatakan Brian Harding. Ia menyebut latihan yang digelar menunjukkan profesionalitas indonesia dalam bekerjasama dengan militer AS  dan memastikan indonesia bisa membela wilayah airnya. 


"Tiongkok menyaksikan  ini dengan seksama dan mencatat apa saja taktik, teknik dan prosedur yang dipelajari Indonesia dari pasukan militer terkuat di dunia yaitu AS," ucap Brian.


Sementara itu, mantan Gubernur Lemhanas Agus Widjojo menilai latgab tersebut menunjukkan operasionalisasi politik bebas aktif indonesia dalam konteks kekinian.


Seperti diketahui, Latgabma Super Garuda Shield 2022 dimulai sejak 3 Agustus 2022 dan diikuti oleh beberapa negara  yaitu Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Jepang, Indonesia, Malaysia, Singapura, Papua Nugini, Korea Selatan, India, Timor Leste, dan Kanada. (MC/RED)

Share:
Komentar

Berita Terkini