Platform Jual Beli Mobil Baru dan Bekas

Platform Jual Beli Mobil Baru dan Bekas

Surya Paloh Pamit ke Jokowi untuk 2024, Nasdem Dinilai Sudah Pertimbangkan Risikonya

Aris Rinaldi Nasution
Minggu, 21 Agustus 2022 - 13:40
kali dibaca
Ket Foto : Pertemuan Ketua Umum (Ketum) Partai Nasdem, Surya Paloh dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Merdeka, Jakarta pada Jumat 19 Agustus 2022 kemarin, disebut sebagai pamitnya Nasdem yang akan beda haluan di Pemilu Presiden (Pilpres) 2024 mendatang.

Mediaapakabar.com
Pertemuan Ketua Umum (Ketum) Partai Nasdem, Surya Paloh dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Merdeka, Jakarta pada Jumat 19 Agustus 2022 kemarin, disebut sebagai pamitnya Nasdem yang akan beda haluan di Pemilu Presiden (Pilpres) 2024 mendatang.

Soal apakah hal ini akan berimbas pada posisi menteri Nasdem di Kabinet Indonesia Maju, Pengamat Komunikasi Politik Universitas Paramadina Jakarta, Hendri Satrio menilai bahwa reshuffle kabinet adalah hal yang berisiko bagi Jokowi, apalagi Jokowi menginginkan akhir yang baik di akhir pemerintahannya (soft landing).


"Saya rasa enggak ya, terlalu berisiko buat Pak Jokowi kalau kemudian melakukan reshuffle lagi walaupun boleh," kata pria yang akrab disapa Hensat ini saat dihubungi, Sabtu (20/8/2022).


Menurut Hensat, Surya Paloh juga pastinya sudah mempertimbangkan berbagai risiko yang akan ia terima. Dan demi Pilpres 2024, nampaknya Paloh sudah siap dengan berbagai kemungkinan.


"Dan saya rasa Pak Surya Paloh sudah memperhitungkan itu dan demi 2024 nampaknya dia (Paloh) melihat, dia (Paloh) siap dengan berbagai risiko itu," ujarnya.


Selain Jokowi enggan mengambil risiko, pendiri lembaga riset KedaiKOPI ini juga melihat bahwa keinginan Jokowi untuk bisa mengakhiri masa jabatannya dengan baik menjadi hal yang lebih penting. Karen, kalau pun ada reshuffle, akan berapa lama menteri baru akan bekerja dan beradaptasi.


"Kemudian yang kedua dia kan mau smooth landing nih, bayangan saya kalau dia lakukan reshuffle lagi, berapa lama tuh menteri baru akan ada beradaptasi," terang Hensat.


Lebih dari itu, Hensat menambahkan, jika Jokowi mencopot semua menteri Nasdem, maka Nasdem yang paling diuntungkan. Karena dengan karakter pemilih Indonesia yang mudah bersimpati, Nasdem seakan tengah dizalimi.


"Kalaupun dia (Jokowi) hentikan atau dia ganti menteri-menterinya Nasdem, Nasdem dalam posisi yang diuntungkan, karena apa? Ya mereka sebagai partai yang dizalimi, itu akan mendapat nilai tersendiri di mata masyarakat," tandas Hensat.


Sebelumnya, Direktur Eksekutif Indostrategic Ahmad Khoirul Umam mengaku mendengar bahwa ada sinyal Nasdem berpamitan terkait koalisi Pemilu Presiden (Pilpres) 2024 mendatang dalam pertemuan Paloh dan Jokowi.


“Informasi yang beredar, kemarin itu Pak Surya Paloh bertemu dengan Pak Presiden di Istana,” kata Umam dalam Polemik MNC Trijaya yang bertajuk “Menakar Gagasan dan Visi Capres 2024” secara daring, Sabtu (20/8/2022).


“Muncul sejumlah informasi bahwa pertemuan tersebut, meskipun diklaim teman-teman dari NasDem itu sebuah pertemuan rutin, tetapi konon kabarnya itu sebuah pertemuan yang menyampaikan sejumlah informasi yang cukup valid yang intinya adalah sebagai bentuk pamitan secara politik sebagai penegasan dari titik beda dari arah perjuangan menuju di 2024,” sambungnya. (SC/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini