Ini Kata Kapolri soal CCTV di Rumah Kadiv Propam Rusak

Aris Rinaldi Nasution
Rabu, 13 Juli 2022 - 15:42
kali dibaca
Ket Foto : Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo (dok. Polri)

Mediaapakabar.com
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menanggapi soal rusaknya CCTV di rumah Kadiv Propam Polri yang menjadi TKP baku tembak Brigadir J dengan Bharada E. Sigit berbicara tentang perlunya pengamanan CCTV demi keamanan.

"Terkait dengan pengamanan terhadap rumah kita masing-masing tentunya kita sarankan memang terhadap pengamanan dilengkapi dengan CCTV, itu kan menjadi bagian yang penting untuk pengamanan di kegiatan masing-masing," ujar Sigit di Mabes Polri, Jakarta Selatan, dikutip dari detikcom, Selasa (12/7/2022).


Sigit sendiri telah membentuk tim khusus yang dipimpin Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono untuk menangani kasus ini. Tim ini nantinya akan memberi masukan-masukan usai insiden terjadi.


"Saya kira kalau terkait hal seperti itu, tentunya nanti terkait dengan kaitannya dengan kasus, tentunya tim gabungan yang akan memberikan masukan," katanya.


"(CCTV) itu bisa kita lengkapi, tetapi terkait dengan hal ini sendiri tim tentunya akan mempertanggungjawabkan apa yang mereka dapatkan," imbuhnya.


Sebelumnya, polisi mengatakan CCTV di rumah singgah Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo rusak sejak dua minggu lalu. Polisi pun sedang mencari bukti lain untuk mengusut kasus polisi tembak polisi, yakni Bharada E dengan Brigadir J.


"Kami juga mendapatkan bahwa di rumah tersebut memang kebetulan CCTV-nya rusak sejak dua minggu lalu, sehingga tidak dapat kami dapatkan," kata Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Budhi Herdi Susianto dalam konferensi pers, Selasa (12/7/2022).


Dia mengatakan polisi bakal melakukan penyelidikan sesuai prinsip scientific crime investigation. Dia mengatakan hal itu penting agar kasus penembakan yang menyebabkan Brigadir J tewas dengan tujuh luka tembak menjadi terang.


"Namun kemudian tentunya kami tidak berhenti sampai di situ. Secara scientific crime investigation kami berusaha untuk mengungkap, membuat terang peristiwa ini dengan mencari alat bukti lain secara saintifik," ucapnya. (DTC/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini