Kasus Dugaan Mafia Tanah di Kawasan Hutan Suaka Margasatwa Langkat, Kejatisu Periksa 4 Saksi

Aris Rinaldi Nasution
Rabu, 22 Juni 2022 - 15:45
kali dibaca
Ket Foto : Kajati Sumut Idianto SH MH didampingi Kasi Penkum Yos A Tarigan SH MH.

Mediaapakabar.com
Tim Penyidik Tindak Pidana Khusus (Pidsus) Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sumatera Utara (Sumut) memeriksa 4 saksi terkait dugaan korupsi alih fungsi kawasan hutan suaka margasatwa Langkat, Selasa (21/6/2022). 

Kajati Sumut Idianto, SH, MH melalui Kasi Penkum Kejati Sumut menyampaikan, Rabu (22/6/2022) saat dikonfirmasi membenarkan ada pemeriksaan terhadap 4 orang saksi dari 7 orang saksi yang dipanggil secara bergiliran. 


"Empat orang saksi yang dipanggil Tim Penyidik Pidsus Kejati Sumut, Selasa (21/6/2022) untuk dimintai keterangannya terkait dugaan mafia tanah di Kabupaten Langkat adalah N (mantan kepala kantor Pertanahan Langkat tahun 2009-2012, SGT  (mantan kepala kantor Pertanahan Langkat tahun 2013, RM (mantan Kasi  kantor pertanahan Langkat) dan R alias A (mantan karyawan perusahaan yang mengelola perkebunan kelapa sawit," kata Yos. 


Lebih lanjut Yos A Tarigan menyampaikan, pemeriksaan saksi dilakukan untuk memperkuat pembuktian dan melengkapi pemberkasan dalam Perkara Dugaan Tindak Pidana Korupsi alih fungsi kawasan hutan bakau suaka margasatwa di Kabupaten Langkat. 


Sebelumnya, tambah Yos Tarigan, untuk melengkapi data dan berkas, tim telah melakukan penggeledahan di dua tempat berbeda, tim membawa beberapa dokumen, berkas, file dan data lainnya untuk melengkapi barang bukti.


Penyidik Kejati Sumut juga sudah turun ke lapangan dalam rangka penyidikan kasus dugaan korupsi terkait pengalihan fungsi Kawasan Suaka Margasatwa Karang Gading/Langkat Timur Laut, Kecamatan Tanjung Pura Kabupaten Langkat, yang seharusnya Hutan Bakau (mangrove) diubah menjadi perkebunan sawit dengan luas sekitar 210 Ha.


"Berdasarkan temuan di lapangan ada sebanyak 28.000 batang pohon sawit tumbuh di atas kawasan dan telah terbit 60 sertifikat hak milik atas nama perorangan, " tegasnya. 


Modusnya menggunakan koperasi petani, seolah-olah sebagai pemilik lahan dan mengelola perkebunan sawit. Ternyata, lahan hanya dikuasai satu orang yang diduga mafia tanah.


Mantan Kasi Pidsus Kejari Deli Serdang ini menambahkan tim Penyidik Pidsus Kejati Sumut juga sudah melakukan plotting dan menentukan titik koordinat di Kawasan Hutan Suaka Margasatwa Karang Gading dan Langkat Timur Laut Kecamatan Tanjungpura, Kabupaten Langkat serta melibatkan ahli untuk melakukan uji analisis laboratorium sampel tanah dan jaringan tanaman dari laboratorium.


"Sampai hari ini, kita masih menunggu hasil perhitungan dari tim ahli terkait adanya dugaan mafia tanah di Kabupaten Langkat," tandasnya. (MC/DAF)

Share:
Komentar

Berita Terkini