Ini Penyakit yang Rentan Muncul di Saat Musim Pancaroba

Aris Rinaldi Nasution
Sabtu, 25 Juni 2022 - 14:41
kali dibaca
Ket Foto : Ilustrasi. (INT)

Mediaapakabar.com
Musim pancaroba adalah musim peralihan dari satu musim ke musim yang lain, biasanya merupakan masa peralihan dari musim hujan ke musim kemarau atau sebaliknya. Musim ini juga dikaitkan dengan datangnya berbagai jenis penyakit. 

Mengapa di musim pancaroba tubuh lebih rentan terkena penyakit? Apa saja macam-macam penyakitnya? Simak ulasannya di bawah ini.


Kenapa penyakit lebih mudah datang di musim pancaroba?


Perubahan cuaca yang terjadi begitu cepat dapat meningkatkan risiko tubuh terserang penyakit. Hal ini tidak lepas dari berbagai faktor, seperti peralihan suhu yang ekstrim.


Lalu, mengapa tubuh menjadi lebih rentan terkena penyakit? Virus lebih mudah bertahan dan lebih cepat berkembang biak berkali lipat di suhu yang dingin sehingga lebih mudah menyerang manusia.


Selain itu, udara dingin juga berdampak buruk pada kinerja sistem imun dalam melindungi tubuh dari virus-virus tersebut. Ketika tubuh terpapar udara dingin, pembuluh darah menyempit sebagai upaya mempertahankan suhu di organ-organ tubuh.


Akibatnya, sistem imun tubuh secara tidak langsung dapat terganggu dalam melawan infeksi virus.


Berbagai jenis penyakit yang menyerang saat musim pancaroba


Saat musim pancaroba melanda, waspadalah karena ada berbagai penyakit yang rentan muncul dan menyerang. Di bawah ini adalah berbagai penyakit yang rentan terjadi ketika musim pancaroba seperti dilansir dari hellosehat.com, Sabtu, 25 Juni 2022.


1. Sakit kepala

Saat musim pancaroba, turunnya tekanan udara, kenaikan tajam kelembaban udara, atau turunnya suhu udara secara tiba-tiba dapat memicu terjadinya sakit kepala, terutama migrain.


Selain itu, cuaca dingin yang ekstrim atau sinar matahari yang terlalu panas juga dapat memicu ketidakstabilan komponen kimiawi dalam otak sehingga memicu sakit kepala.


Cuaca yang terlalu dingin juga dapat membuat pembuluh darah menyempit sehingga menghambat suplai darah yang menuju ke otak.


2. Batuk pilek

Penyakit lain yang sangat umum muncul di musim pancaroba adalah batuk pilek. Salah satu virus yang perkembangbiakannya semakin bertambah di musim ini adalah virus influenza dan rhinovirus.


Selain itu, saat terjadi perubahan cuaca dari dingin ke cuaca yang lebih hangat, orang-orang menjadi lebih sering keluar rumah, berjalan-jalan, dan berkumpul bersama. Ketika banyak orang berkumpul, penyebaran penyakit menjadi lebih mudah terjadi.


Batuk pilek biasanya ditandai dengan gejala batuk, hidung meler atau tersumbat, bersin, meriang, dan demam. Pastikan Anda selalu mengenakan masker untuk melindungi diri sendiri dan orang lain dari penularan batuk pilek.


3. Nyeri sendi

Meskipun belum dapat dibuktikan, penurunan tekanan udara dicurigai dapat menyebabkan nyeri sendi.


Anda dapat membayangkan jaringan yang berada di sekitar persendian Anda seperti balon. Tekanan udara yang normal akan menahan balon tersebut sehingga tidak mengembang.


Namun, tekanan udara yang rendah dapat menyebabkan balon tidak tertahan sehingga perlahan-lahan balon atau jaringan di sekeliling persendian Anda akan mengembang. Inilah yang menyebabkan rasa sakit pada persendian.


4. Serangan asma

Penyakit selanjutnya yang banyak dikeluhkan muncul di musim pancaroba adalah kambuhnya penyakit asma. Serangan asma terjadi karena saluran udara mengalami peradangan.


Ketika suhu sekitar rendah, udara dingin yang masuk ke saluran udara juga menjadi lebih dingin. Saluran udara akan bereaksi terhadap udara dingin ini dan terjadi peradangan.


Hal ini diperparah terutama jika Anda melakukan aktivitas berat atau berolahraga di ruang terbuka.


Pertukaran udara yang cepat saat Anda beraktivitas berat menyebabkan udara tidak dapat dihangatkan terlebih dahulu. Ini bisa meningkatkan risiko inflamasi yang diakibatkan oleh udara dingin.


5. Demam berdarah

Demam berdarah adalah penyakit infeksi yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes. Penyakit ini juga tergolong rentan muncul di musim pancaroba.


Saat memasuki musim hujan, suhu udara yang turun menyebabkan lingkungan menjadi lebih lembab. Genangan air pun terbentuk di mana-mana akibat hujan.


Kondisi ini yang menjadi tempat ideal bagi nyamuk Aedes untuk berkembang biak. Akibatnya, penularan DBD pun lebih mudah terjadi di musim ini.


6. Sakit mata

Sakit mata alias konjungtivitis terjadi akibat peradangan atau infeksi pada selaput transparan yang melapisi kelopak mata dan bagian putih mata Anda.


Akibatnya, mata jadi terasa gatal, tampak kemerahan, selalu berair, dan lebih mudah mengeluarkan kotoran (belek).


Penyakit ini biasanya sembuh sendiri dalam waktu 7–14 hari seiring meningkatnya kekebalan tubuh Anda. Namun, sakit mata akibat infeksi virus mungkin butuh 2–3 minggu untuk hilang sepenuhnya. (HSC/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini