Calon Bintara Polda Metro yang Mengaku Digagalkan, Komisi I DPR Sebut Fahri Tak Buta Warna Melainkan Siswa Berprestasi

Aris Rinaldi Nasution
Kamis, 02 Juni 2022 - 12:55
kali dibaca
Ket Foto : Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi Partai Nasdem Hillary Brigitta.

Mediaapakabar.com
Pemuda bernama Fahri Fadilah Nur Rizki dinilai layak menjadi siswa Bintara Polda Metro Jaya karena berprestasi dan lolos di sejumlah sekolah kedinasan lain.

Hal itu disampaikan Anggota Komisi I DPR RI dari Fraksi Partai Nasdem Hillary Brigitta ketika mengungkapkan alasannya membantu Fahri yang diduga digagalkan dalam seleksi calon Bintara di Polda Metro Jaya.


"Ranking 35/1.200 membuktikan dia sebenarnya sangat capable, dan secara logika, argumentasi di mana ada dugaan menghafal jawaban tes (buta warna) itu agak kurang bisa diterima," ujar Hillary, dikutip dari kompas.com, Kamis (2/6/2022).


Hillary yakin bahwa Fahri benar merupakan siswa berprestasi karena ia lolos dalam seleksi sekolah kedinasan yang ia ikuti.


Namun, kata Hillary, Fahri tak melanjutkan proses seleksi tersebut karena memiliki keinginan besar untuk menjadi anggota Polri.


"Karena mimpinya menjadi anggota Polri akhirnya (hampir) terwujud. Pada tahun itu dia memilih tidak melanjutkan ke sekolah dinas tersebut". Informasi itu Hillary unggah di akun Instagramnya.


Bersamaan dengan itu, Hillary pun mengunggah dua surat hasil pemeriksaan kesehatan mata yang dijalani Fahri di rumah dua sakit berbeda.


Pemeriksaan pertama dilakukan Fahri di Rumah Sakit Harapan Bunda, Jakarta Timur pada 3 Februari 2022. Dalam surat hasil pemeriksaan dinyatakan bahwa pasien bernama Fahri Fadilah Nur Rizki "Tidak Buta Warna".


Sementara pemeriksaan kedua dilakukan Fahri di Rumah Sakit Militer Tingkat II Jayakarta Moh Ridwan Meuraksa. Dari hasil pemeriksaan di bagian sentra mata menyatakan bahwa Fahri tidak menderita buta warna.


Pemeriksaan itu dilakukan Fahri sebagai pembanding dari hasil pemeriksaan saat seleksi calon Bintara di Polda Metro Jaya. Dalam seleksi itu, Fahri dinyatakan tidak memenuhi syarat karena menderita buta warna.


"Sehingga saya berharap sekiranya second opinion dari beberapa rumah sakit lain dapat menjadi pertimbangan. Siapa tau Fahri masih bisa dikembalikan untuk berangkat mengikuti pelatihan dengan gelombang yang sama," ungkap Hillary.


Sebagai informasi, Fahri tengah menjadi perbincangan hangat setelah membuat video pengakuan tentang kegagalannya berangkat menempuh pendidikan meski sebelumnya lolos tes calon Bintara Polri 2021 Polda Metro Jaya.


Dalam video tersebut, Fahri mengaku telah lolos tes seleksi calon Bintara dan menduduki peringkat 35 dari total 1.200 peserta.


"Saya siswa Bintara Polri yang digagalkan ketika mau berangkat pendidikan. Saya sudah lulus terpilih, ranking saya 35 dari 1.200 orang dari Polda Metro Jaya," ujar Fahri seperti dikutip dari video tersebut, Senin.


Namun, kata Fahri, nama dirinya dalam daftar calon mendadak hilang dan berganti nama orang lain beberapa hari menjelang waktu pendidikan.


Baca juga: Ketika Calon Siswa Bintara di Polda Metro Jaya Mengaku Digagalkan, Polisi Sebut Buta Warna


"Ketika mau berangkat pendidikan nama saya digantikan oleh orang yang telah gagal (seleksi). Saya mohon kebijaksanaannya Bapak Presiden Joko Widodo dan Bapak Kapolri," ungkapnya.


Terkait hal itu, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan membantah bahwa Fahri sengaja digagalkan dan posisinya digantikan oleh orang lain.


"Polda Metro Jaya merespons dan tidak antikritik dengan pernyataan calon siswa tersebut," ujar Zulpan kepada wartawan, Senin (30/5/2022).


Menurut Zulpan, Fahri sudah tiga kali mendaftarkan diri sebagai calon siswa bintara di Polda metro Jaya sejak 2019 hingga 2021.


Tetapi, pemuda itu tidak lolos dalam seleksi tahun 2019 dan 2020 dan dinyatakan tidak memenuhi syarat.


"Pada 2021, Fahri Fadilah Nurizki telah dinyatakan lulus tahap 1 tahun anggaran 2022. Namun, setelah itu berdasarkan surat dari Mabes Polri, sebelum para peserta mengikuti pendidikan ada kegiatan supervisi," tutur Zulpan.


Pada saat supervisi tersebut, kata Zulpan, Fahri kembali dinyatakan tidak memenuhi syarat karena menderita buta warna parsial.


Hal itu diketahui berdasarkan hasil pemeriksaan kesehatan oleh tim medis dari Biddokkes Polda Metro Jaya, dan disaksikan oleh Kabid Propam serta Sekretariat SDM Polda Metro Jaya.


"Hasilnya buta warna parsial ini yang membuat yang bersangkutan tidak bisa mengikuti pendidikan, karena ini syarat mutlak," ungkap Zulpan.


"Untuk anggota Polri adalah harus tidak buta warna ini syarat utama dari sisi kesehatan yang harus dipahamkan," sambungnya. (KC/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini