Bobby Nasution Tangani Stunting Secara Komprehensif, Bedah Rumah Akan Dilakukan Keseluruhan

Aris Rinaldi Nasution
Rabu, 15 Juni 2022 - 12:11
kali dibaca
Ket Foto : Penanganan stunting saat ini menjadi fokus Wali Kota Medan Bobby Nasution, guna mengatasi permasalahan tersebut Bobby Nasution mengerahkan semua Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemko Medan termasuk Camat dan Lurah agar penanganannya lebih efektif dan  maksimal. 

Mediaapakabar.com
Penanganan stunting saat ini menjadi fokus Wali Kota Medan Bobby Nasution, guna mengatasi permasalahan tersebut Bobby Nasution mengerahkan semua Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemko Medan termasuk Camat dan Lurah agar penanganannya lebih efektif dan  maksimal. 

Kolaborasi seluruh OPD ini merupakan bentuk keseriusan Bobby Nasution dalam menuntaskan masalah Stunting.


Bahkan agar penanganannya lebih kuat lagi, selain meminta OPD saling berkolaborasi, Menantu Presiden Jokowi ini dengan tegas meminta agar jajarannya menghapus paradigma lama yang selama ini beranggapan penanganan stunting hanya menjadi tanggung jawab OPD terkait saja.


Kemudian dalam menangani stunting secara komprehensif Bobby Nasution juga memberi catatan bahwa penanganan stunting ini dapat mulai dilakukan dimasa kehamilan dan 1.000 hari pertama kehidupan anak.


Artinya di masa tersebut asupan gizi harus diperhatikan dengan baik. Lingkungan tempat tinggal yang sehat dan kondisi ekonomi juga menjadi perhatian. Oleh karena itu agar penanganannya berjalan maksimal seluruh OPD dan Kecamatan dikerahkan.


Menindaklanjuti perintah Bobby Nasution, Kepala Dinas Perumahan Kawasan Permukiman Dan Penataan Ruang (PKP2R) Endar Sutan Lubis mengungkapkan dalam upaya penanganan stunting pihaknya berfokus terhadap mengurangi pemukiman kumuh. Sebab kebersihan lingkungan tempat tinggal termasuk  salah satu penyebab stunting.


"Program kami dalam upaya penanganan stunting adalah bedah rumah, penyediaan air bersih dan pembuatan septic tank baik itu yang individu maupun komunal," kata Kadis PKP2R.


Dijelaskan Endar Sutan Lubis, saat ini kawasan kumuh yang akan dilakukan pembenahan terhadap lingkungan tempat tinggalnya adalah yang sesuai dengan lokasi fokus (lokus) yang telah ditetapkan  Bobby Nasution melalui Surat Keputusan Wali Kota. Selain itu juga mengacu dari data-data yang diperoleh Kotaku.


"Kita punya target dalam setahun ini harus dapat mengurangi atau menghilangkan kawasan kumuh rata-rata seluas 160 hektar. Salah satu lokasi yang telah kita lakukan program bedah rumah adalah di Kelurahan Bagan Deli, Medan Belawan. Setelah kita bedah lingkungan tempat tinggalnya tersebut menjadi lebih sehat dan layak," jelas Endar Sutan Lubis.


Endar menambahkan, pilot project kedepannya Dinas PKP2R  adalah bedah rumah sebanyak 300 rumah diantaranya juga akan membuat konsep rumah panggung khususnya di Kelurahan Belawan Bahagia. Sebab di kawasan ini angka stuntingnya cukup tinggi. Selain itu bedah rumah juga akan dilakukan di tempat - tempat yang konsentrasi angka stuntingnya tinggi.


"Agar penanganan Stunting lebih maksimal sesuai arahan Pak Bobby Nasution, kebijakan dalam program bedah rumah kita rubah. Artinya rumah yang dibedah tidak lagi sebagian, namun pembenahan rumah akan dilakukan mulai dari dasar atau keseluruhan rumahnya," sebut Endar Sutan Lubis.


Endar pun meminta agar tidak terjadi kendala dalam program bedah rumah ini, diharapkan masyarakat yang rumahnya ingin dibedah agar dapat memastikan bahwa tanah dan rumah tersebut milik sendiri. Sebab permasalahan sering terjadi ketika rumahnya akan dibedah ternyata rumahnya bukan milik sendiri atau menyewa.


"Kendala yang kita hadapi adalah jika terdapat suatu kawasan tinggi angka stuntingnya, namun ketika akan kita lakukan bedah rumah ternyata rata- rata rumah sewa, sehingga tidak dapat kita lakukan bedah rumah," ungkap Endar Sutan Lubis.


Sementara itu guna menindaklanjuti perintah Bobby Nasution, Kadis Ketahanan Pangan (Ketapang) Emilia Lubis mengungkapkan pihaknya juga melakukan upaya dalam penanganan stunting. Salah satunya adalah memastikan Penguatan integrasi peningkatan ketahanan pangan dan gizi.


Menurut Emilia Lubis, program yang dilakukan Dinas Ketapang adalah Pemberian makanan tambahan (PMT) baik untuk Balita, Ibu hamil dan ibu menyusui. Dengan makanan tambahan ini diharapkan tidak terjadi rawan pangan dan dapat mencukupi gizi anak balita, ibu hamil dan ibu menyusui sehingga akan berdampak baik bagi tumbuh kembangnya anak dan terhindar dari Stunting.


"Sebagai salah satu bentuk penanganan Stunting di Kota Medan Dinas Ketapang memberikan makanan tambahan untuk Balita, ibu hamil dan ibu menyusui. PMT untuk balita kita berikan di Kecamatan Medan Belawan dan PMT terhadap Ibu hamil dan Ibu menyusui kita berikan di Kecamatan Medan Tuntungan. Program ini bertujuan untuk menghindari rawan pangan, jika tidak terjadi rawan pangan otomatis program pencegahan Stunting juga dapat teratasi," sebutnya.


Seperti diketahui dalam mempercepat penurunan angka stunting. Tahun 2022 ini, Pemko telah menyusun 15 program, 16 kegiatan dan 29 sub kegiatan intervensi penurunan stunting terintegrasi yang dilaksanakan 10 OPD dan 30 Kelurahan dengan total pagu anggaran Rp 198.102.286.201, termasuk dana kelurahan Rp 1.905.246.381. 


Khusus untuk 550 balita penderita stunting yang saat ini terdapat pada  20 kecamatan telah pula ditetapkan anggaran penanganan sebesar Rp. 14.878.011.827. (MC/DAF)

Share:
Komentar

Berita Terkini