Polsek Air Joman Bersama Unsur Forkompimcam Silau Laut Rakor Antisipasi PMK

Aris Rinaldi Nasution
Selasa, 24 Mei 2022 - 22:12
kali dibaca
Ket Foto : Polsek Air Joman Polres Asahan bersama Unsur Forkompimcam Silau Laut menghadiri rapat koordinasi mengantisipasi penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak warga masyarakat di Kantor Camat Silau Laut, Selasa (24/5/2022).


Mediaapakabar.com
Polsek Air Joman Polres Asahan bersama Unsur Forkompimcam Silau Laut menghadiri rapat koordinasi mengantisipasi penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak warga masyarakat di Kantor Camat Silau Laut, Selasa (24/5/2022).

Hadir dalam kegiatan ini Camat Silau Laut Drs Poniman MAP, Kapolsek Air Joman Iptu T. Lawolo, Danramil 07 Air Joman Kapten Inf Saifulah, Sekcam Silau Laut Hasyim S.Ag MH, KUPT Peternakan Kec. Silau Laut Yusliani, 

Bhabinkamtibmas Aiptu M. Kodri,  Para Kades atau yang mewakili se Kec. Silau Laut.


Dalam sambutannya Camat Silau Laut, menyampaikan kegiatan rapat bersama dinas peternakan untuk mengantisipasi penyakit mulut dan kuku (PMK) terhadap hewan ternak masyarakat.


"Setiap warga yang membawa hewan ternak harus melengkapi SKKH (Surat Keterangan Kesehatan Hewan), Kepada aparat desa yang hadir atau yang mewakili agar disampaikan kepada warga tentang ciri-ciri penyakit mulut dan kuku supaya cepat diatasi agar penyakit tersebut tidak menular," kata Drs Poniman MAP.


Sedangkan sambutan KUPT Peternakan Silau Laut mengatakan penyakit mulut dan kuku bukan penyakit baru bagi hewan ternak dan penyakit ini sudah lama ada dan menular terhadap sesama hewan.


"Kepada warga yang memiliki hewan ternak agar jangan digabung dulu dengan hewan yang baru," kata KUPT Peternakan Kecamatan Silau Laut. 


Untuk ciri-ciri penyakit mulut dan kuku, Yusliani menyebutkan  mengeluarkan air liur, mulut dan kuku melepuh, malas makan.


"Penanganan pertama kita ambil air liur kita bawa ke LAB untuk di periksa apakah hewan tersebut mengidap penyakit tersebut," sebut Yusliani.


Sementara sambutan Kapolsek Air Joman Iptu T. Lawolo menyampaikan bahwa sesuai instruksi Pimpinan apabila ada ternak yang terkena penyakit mulut dan kuku (PMK) agar di Isolasikan di tempatkan di Kandang spesial tidak di boleh di gabung dengan lembu yang lain sampai lembu tersebut sembuh.


"Apabila ada pemotongan hewan baik itu di rumah potong maupun untuk keperluan pesta harus ada surat SKKH (Surat Keterangan Kesehatan Hewan) dari Dinas Peternakan," kata Kapolsek Iptu T. Lawolo.


Kepada Kepala Desa, Kapolsek mengingatkan agar melakukan pendataan terhadap warganya yang memiliki hewan ternak.


"Mohon kerjasamanya apabila ada ditemukan dilapangan agar melaporkan kepada Kepala Desa dan babinkamtibmas untuk segera ditindak lanjuti. Bhabinkamtibmas wajib tahu keluar masuk hewan ternak di daerah binaannya," tutup Kapolsek. (HEN)

Share:
Komentar

Berita Terkini