RUPS Tahunan Bank Sumut, Musa Rajekshah Minta Kepala Daerah Ikut Dorong Penyerapan KUR

Media Apa Kabar
Jumat, 25 Maret 2022 - 11:42
kali dibaca
Foto: Wakil Gubernur (Wagub) Sumatera Utara (Sumut) Musa Rajekshah Ketua Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahunan Tahun Buku 2021 dan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPS-LB) PT Bank Sumut di Kantor PT Bank Sumut, Kamis (24/3) ).

Mediaapakabar.com
Realisasi penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) Bank Sumut pada tahun 2021 berkisar Rp750 triliun atau 75% dari target Rp1 triliun. Kinerja ini diharap Wakil Gubernur (Wagub) Sumatera Utara (Sumut) Musa Rajekshah untuk kembali ditingkatkan pada tahun 2022, karena keberadaan KUR sangat penting dalam mendorong pemulihan ekonomi.

Hal ini disampaikan Ijeck, sapaan akrab Musa Rajekshah saat memimpin Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahunan Tahun Buku 2021 dan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPS-LB) PT Bank Sumut di Kantor PT Bank Sumut, Kamis (24/3). "Program penyaluran KUR ini penting sekali, Bank Sumut tolong ini dijadikan agenda kerja yang prioritas," ujar Ijeck. 

Semua pemegang saham Bank Sumut dalam hal ini kepala daerah diminta untuk ikut membantu memperkuat penyerapan KUR di wilayahnya masing-masing. "Penyaluran KUR ini butuh bantuan pemerintah daerah, pemegang saham yang hadir hari ini saya untuk membuat program khusus untuk ini. Undang Bank Sumut melakukan sosialisasi ke masyarakat dengan menggunakan bahasa yang mudah dicerna," katanya.

Bank Sumut diminta Ijeck untuk melakukan sosialisasi yang lebih masif lagi, dengan turun langsung ke lapangan. Misalnya, dengan datang ke sekolah, mengumpulkan orang tua muridnya, menyebarkan penjelasan dan lainnya. Hal ini juga sebagai upaya terhenti rentenir.  

Sosialisasi ini harus sampai ke desa-desa, kelurahan hingga orang per orang. Masyarakat harus tahu kalau subsidi bunga program pemerintah KUR ini hanya sebesar 3% dari pada harus meminjam ke rentenir yang menetapkan bunga sangat tinggi, katanya. 

Saat membuka RUPS Tahunan, Ijeck mewakili Pemerintah Provinsi Sumut menyampaikan harapannya untuk Bank Sumut agar semakin meningkat kinerja dan pelayanannya, khususnya ke nasabah. "Kalau prestasi meningkat, nasabah bangga dan semakin banyak yang percaya dengan Bank Sumut. Bank Sumut juga tengah mempersiapkan diri untuk Initial Public Offering/IPO, ke depan Bank Sumut akan lebih berkembang juga profesional dan bisa mewujudkan Sumut bermartabat," ujar Ijeck.

Hadir dalam pembukaan RUPS, Ketua DPRD Sumut Baskami Ginting, Kepala OJK Regional V Sumbagut Yusuf Ansori, Komisaris Utama Independen PT Bank Sumut Brata Kesuma, Direktur Utama Bank Sumut Rahmat Fadillah Pohan, Komisaris Non Independen Bank Sumut Syahruddin Siregar, Komisaris Independen Syaiful Azhar, Kepala Kantor Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Sumut Pintor Nasution dan Kepala Daerah Kabupaten/Kota se-Sumut atau mewakili. 

hal ini, Direktur Utama Bank Sumut Rahmat Fadillah Pohan mengakui alokasi KUR sebesar Rp 1 triliun telah berhasil dieksekusi sebesar Rp 750 Miliar dengan jumlah nasabah sebanyak 15.000. Jumlah ini, katanya meningkat dibandingkan tahun 2020 yang hanya sebesar Rp 500 miliar. Penyaluran KUR di tahun 2021, dilakukan dengan penuh kehati-hatian di samping ekonomi yang masih menjadi pandemi Covid-19.

 "Selama ini strategi yang kita lakukan menggunakan model klaster seperti yang telah dilakukan di Tapanuli Utara yakni kluster padi, Dairi dengan kluster kopi dan lainnya. Kami melakukan kerja sama ini untuk memudahkan dalam pengiriman karena jika secara langsung ke individu, kami punya keterbatasan dan tentunya butuh waktu. Ke depan kami akan terus meningkatkan ini dengan bekerja sama dengan pemerintah daerah," katanya.

Bank Sumut, lanjutnya, untuk meningkatkan pengiriman KUR juga telah mempersiapkan program kantor cabang mobile. "Tahun ini kami akan meluncurkan 10 mobil untuk cabang mobile yang akan jalan ke pasar-pasar tradisional untuk mengalirkan secara langsung KUR kepada para pedagang. Nantinya, kredit bisa langsung cair dan pedagang bisa memilih mau membayar harian, bulanan atau tahunan. Program ini juga untuk dihentikan aksi rentenir," katanya.

Sementara itu, terkait IPO, Komisaris Utama Independen PT Bank Sumut Brata Kesuma mengharapkan dukungan penuh dari seluruh pemegang saham. "Kami terima kasih kepada Gubernur dan Wakil Gubernur serta bupati/walikota atas Arahan dan bimbingan yang diberikan selama ini dan tentunya kepada Kepala Kantor Regional 5 OJK," tambah Brata Kesuma.(MC/DN)


Share:
Komentar

Berita Terkini