Perbandingan Harga Minyak Goreng di Malaysia dan Indonesia, Beda Jauh!

Aris Rinaldi Nasution
Senin, 21 Maret 2022 - 21:53
kali dibaca
Ket Foto : Ilustrasi.

Mediaapakabar.com
Harga minyak goreng di Indonesia saat ini bikin geger kalangan ibu-ibu. Dijual dengan harga lebih murah, perbandingan harga minyak goreng di Malaysia dan Indonesia pun sangat jauh.

Di Indonesia setelah pemerintah mencabut aturan harga eceran tertinggi (HET) banyak toko modern menjual harga minyak goreng kemasan di kisaran Rp24.000 per liter. Untuk kemasan dua liter rata-rata dijual dengan harga Rp45.000-Rp46.000. 


Dilansir dari Suara.com, Senin, 21 Maret 2022, jika dibandingkan harga minyak goreng di Indonesia jauh lebih mahal ketimbang di Malaysia. Pemerintah Negeri Jiran menggelontorkan subsidi minyak dengan sistem Cooking Oil Stabilization Scheme (COSS) seharga RM2,5 atau sekitar Rp8.5000 per kg. Harga ini sepertiga lebih rendah daripada di Indonesia. 


Kendati demikian minyak goreng bersubsidi hanya mengincar kalangan tertentu, utamanya masyarakat berpenghasilan rendah. Bagi yang tidak bisa memperoleh subsidi, seperti restoran, mereka tetap harus membayar minyak goreng nonsubsidi seharga RM27,9 atau sekitar Rp95.000 per kg. 


Meski kebijakan ini disambut baik, bukan berarti pelaksanaannya tanpa cacat. Pemerintah Malaysia masih menemukan minyak subsidi dijual untuk kalangan yang tidak semestinya, misalnya untuk pengusaha restoran. 


Kebijakan minyak goreng bersubsidi ini berbanding terbalik dengan pencabutan harga eceran tertinggi (HET) yang dilakukan di Indonesia yakni Rp14.000 per liter.


Akibatnya harga minyak pun melambung. Kebijakan ini membuat masyarakat terutama ibu-ibu geleng-geleng kepala. Di beberapa daerah bahkan para perempuan ini rela antre panjang untuk mendapatkan minyak goreng. 


Antrean ini juga menyisakan tragedi di Samarinda, Kalimantan Timur. Seorang warga Rita Riyani, 49 tahun meninggal dunia akibat mengantri minyak goreng. Rita disebut punya riwayat penyakit sesak nafas. Sebelumnya kejadian serupa juga terjadi di Berau, Kalimantan Timur. 


Minyak goreng menjadi mahal karena sejumlah alasan. Turunnya produksi kelapa sawit yang menjadi bahan baku minyak goreng adalah salah satu penyebabnya.


Alasan lainnya, adanya kenaikan permintaan Crude Palm Oil (CPO) untuk kebutuhan biodiesel di tengah terbatasnya produksi sawit. Demikian penjelasan mengenai harga minyak goreng di Indonesia dan Malaysia.


Tentunya di tengah keterbatasan minyak goreng setiap rumah tangga diharapkan untuk menggunakannya dengan bijaksana. (SC/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini