Paus Sebut Perang Ukraina 'Penyalahgunaan Kekuasaan Sesat' Untuk Kepentingan Partisan

Aris Rinaldi Nasution
Senin, 21 Maret 2022 - 17:30
kali dibaca

Ket Foto : Paus Fransiskus mengadakan audiensi umum mingguan di Aula Paulus VI di Vatikan, 16 Maret 2022. (Reuters)

Mediaapakabar.com
Paus Fransiskus pada Jumat (18/3/2022) menyebut perang di Ukraina sebagai "penyalahgunaan kekuasaan yang sesat" untuk kepentingan partisan yang menyebabkan orang-orang tak berdaya jadi korban kekerasan.

Paus tidak menyebut Rusia, tetapi menggunakan kata-kata seperti "agresi bersenjata yang tak dapat diterima" untuk menyampaikan pesannya. Dan pada Jumat (18/3/2022) ia menyinggung soal "orang-orang membela tanah air mereka" dan melarikan diri dari gempuran.


"Tragedi perang yang terjadi di jantung Eropa telah membuat kita terkejut," katanya. Ia menambahkan bahwa beberapa orang mungkin membayangkan situasinya mirip dengan perang dunia kedua pada abad ke-20.


Kecaman terbarunya disampaikan dalam sebuah pesan dalam konferensi Gereja Katolik di Bratislava, Ibu Kota Slovakia, salah satu negara yang berbatasan dengan Ukraina dan telah membuka pintunya bagi para pengungsi.

Paus Fransiskus berbicara dalam Misa Minggu (27/2/2022) di Lapangan Santo Petrus di kota Vatikan.


"Sekali lagi kemanusiaan terancam oleh penyalahgunaan kekuasaan yang sesat dan kepentingan partisan yang menyebabkan orang-orang tak berdaya jadi korban kekerasan brutal.


"Darah dan air mata anak-anak, penderitaan perempuan dan laki-laki yang membela tanah air mereka atau menyelamatkan diri dari gempuran, mengguncang hati nurani kita," katanya dikutip dari Voaindonesia.com.


Moskow mengatakan aksinya adalah "operasi militer khusus" yang dirancang bukan untuk menduduki wilayah, tapi untuk mendemiliterisasi dan "melucuti Nazi" tetangganya.


Namun Paus telah menolak istilah itu. Ia pernah mengatakan hal itu tidak bisa dianggap "hanya operasi militer," melainkan perang yang telah menumpahkan "sungai darah dan air mata." (VIC/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini