Subholding Gas Pertamina Jatim Tingkatkan Efisiensi Energi 30 Persen

Aris Rinaldi Nasution
Kamis, 10 Februari 2022 - 19:23
kali dibaca
Ket Foto : Subholding Gas Pertamina Jatim Tingkatkan Efisiensi Energi 30 Persen.

Mediaapakabar.com
Subholding Gas Pertamina menambah pelanggan di sektor industri sekaligus menyukseskan program sinergi BUMN yakni PT Garam (Persero) yang berlokasi di Kawasan Industri Garam Segoro Madu – Gresik, Jawa Timur. 

Pada minggu pertama Februari 2022, PGN Sales Operation Region 3 Jatim Jateng melaksanakan gas in atau penyaluran perdana gas bumi. Kebutuhan gas bumi sebesar 350 s.d 1.750 MMBTU.


PT Garam merupakan Subholding Pangan Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) bergerak di bidang produksi garam. Gas bumi dari PGN dipakai untuk bahan bakar dalam memproduksi garam.


“Kami senang sekali, salah satu industri produsen garam di Jawa Timur memutuskan untuk menggunakan gas bumi PGN. Dari penggunaan gas bumi, PT Garam akan mendapatkan efisiensi biaya bahan bakar sekitar 30 persen. Kedepan kami komitmen menjaga kehandalan layanan dan berharap nilai lebih gas bumi memberi manfaat nyata bagi produktivitas PT Garam,” ujar Group Head SOR 3, Iwan Yuli Widyastanto, Kamis (10/2/2022).


Dia menjelaskan, pada sektor industri di Jawa Timur, bahwa PGN sudah melayani lebih dari 500 industri dan 300 retail/ komersial. Industri tersebut produktif di berbagai sektor seperti makanan, kimia, logam, dan kayu. Melalui penggunaan gas bumi, para pelanggan industri di Jawa Timur dapat meningkatkan efisiensi, sehingga daya saing produknya juga semakin meningkat.


“Pembangunan infrastruktur, kesediaan pasokan gas, dan layanan gas bumi lainyya, kami harapkan dapat mendukung Wilayah Jawa Timur dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan daya saing industri,” jelas Iwan.


PGN sebagai Subholding Gas dan bagian dari Holding Migas PT Pertamina (Persero) akan terus berinisiatif dalam membangun infrastruktur untuk memperluas jaringan gas bumi ke berbagai wilayah. Inisiatif ke depan adalah PGN mengembangkan infrastruktur beyond pipeline agar dapat melayani kebutuhan gas bumi di lokasi yang jauh dari jaringan pipa gas bumi. 


“Penggunaan gas bumi pada sektor industri komersial dapat lebih bersih dan efisien, sehingga harapannya dapat benar-benar menjadi katalis perkembangan industri serta menumbuhkan ekonomi masyarakat sekitar,” pungkas Iwan. (IK)

Share:
Komentar

Berita Terkini