Putin Perintahkan Pasukan Nuklir Rusia Siaga Tinggi, Ini Reaksi AS

Aris Rinaldi Nasution
Senin, 28 Februari 2022 - 08:38
kali dibaca
Ket Foto : Presiden Rusia Vladimir Putin perintahkan pasukan nuklir ditempatkan dalam siaga tinggi di tengah invasi Moskow ke Ukraina. AS langsung bereaksi marah atas langkah Putin.

Mediaapakabar.com
 Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan kepala pertahanannya untuk menempatkan pasukan nuklir dalam siaga tinggi. Amerika Serikat (AS) langsung bereaksi marah dengan menyebut tindakan Moskow benar-benar tak bisa diterima. 

Dalam perintahnya hari Minggu, Putin menuduh Barat sudah mengambil langkah-langkah tidak bersahabat terhadap Rusia. Perintah Putin keluar ketika invasi Rusia ke Ukraina memasuki hari keempat. Hari ini (28/2/2022), invasi memasuki hari kelima. Moskow menolak narasi invasi dalam aksinya. 


Mereka menegaskan apa yang mereka lakukan adalah operasi militer khusus. Moskow memiliki gudang senjata nuklir terbesar di dunia dan sejumlah besar rudal balistik yang membentuk tulang punggung pasukan pencegahan nuklir negara itu. 


"Saya memerintahkan menteri pertahanan dan kepala staf umum angkatan bersenjata Rusia untuk menempatkan pasukan pencegahan tentara Rusia ke dalam mode layanan tempur khusus," kata Putin dikutip dari Okezone.com.


"Anda lihat bahwa negara-negara Barat tidak hanya tidak bersahabat dengan negara kita di bidang ekonomi--maksud saya sanksi tidak sah," ujarnya, dalam pidato yang disiarkan televisi. 


"Pejabat senior negara-negara NATO terkemuka juga mengizinkan pernyataan agresif terhadap negara kami," imbuh dia. 


Menteri Pertahanan Shoigu langsung menjawab perintah Putin: "Setuju." Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengecam perintah Putin sebagai eskalasi yang benar-benar tidak dapat diterima. 


Dia merespons atas nama pemerintahnya dalam program "Face the Nation" CBS pada Minggu. "AS akan terus di sini di PBB dan di seluruh dunia untuk menggunakan setiap kemungkinan yang kita miliki di negara kita untuk mengekspos tindakannya," katanya. 


"Presiden Putin terus meningkatkan perang ini dengan cara yang sama sekali tidak dapat diterima, dan kami harus terus mengutuk tindakannya dengan cara sekuat mungkin," kata Thomas-Greenfield. 


Arti praktis dari perintah Putin tidak segera jelas. Rusia dan Amerika Serikat biasanya memiliki segmen berbasis darat dan kapal selam dari kekuatan nuklir strategis mereka dalam keadaan siaga dan siap untuk pertempuran setiap saat, tetapi pengebom berkemampuan nuklir dan pesawat lainnya tidak. 


Jika Putin mempersenjatai atau meningkatkan kesiapan tempur nuklir pesawat pengebomnya, atau jika dia memerintahkan lebih banyak kapal selam rudal balistik ke laut, maka Amerika Serikat mungkin merasa terdorong untuk merespons dengan cara yang sama. 


Demikian analisis Hans Kristensen, seorang analis nuklir di Federasi Ilmuwan Amerika. "Itu akan menandai eskalasi yang mengkhawatirkan dan potensi krisis," katanya. 


Langkah yang mengkhawatirkan terjadi ketika pertempuran jalanan pecah di kota terbesar kedua di Ukraina dan pasukan Rusia menekan pelabuhan-pelabuhan strategis di selatan negara itu. 


Kemajuan Moskow itu menandai fase baru invasi Rusia menyusul gelombang serangan terhadap lapangan terbang dan fasilitas bahan bakar di tempat lain di Ukraina. 


Ibu kota, Kiev, sangat sunyi setelah ledakan besar menerangi langit pagi dan pihak berwenang melaporkan ledakan di salah satu bandara. Hanya sebuah mobil sesekali muncul di jalan raya utama yang sepi karena jam malam yang ketat. 


Penduduk yang ketakutan malah berjongkok di rumah, garasi bawah tanah, dan stasiun kereta bawah tanah untuk mengantisipasi serangan Rusia skala penuh. (OC/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini