Sempat Ricuh dengan Petani di Desa Sei Tuan, Ini Kata Puskopkar ''A'' 1/BB

Aris Rinaldi Nasution
Kali Dibaca
Ket Foto : Tanggapan layar kericuhan terjadi di area lahan persawahan antara petani dari Desa Sei Tuan Kecamatan Pantai Labu Kabupaten Deli Serdang dengan Personil TNI Angkatan Darat Selasa (4/1/2022).

Mediaapakabar.com
Pusat Koperatif Kartika (Puskopkar) "A" Bukit Barisan (BB) menjelaskan duduk perkara lahan di Desa Sei Tuan, Kecamatan Pantai Labu, yang sempat ricuh dengan masyarakat pada Selasa (4/1/2022) lalu.

Letkol Caj Drs Wendrizal Sekum Puskopkar "A" BB menjelaskan lahan tersebut adalah milik Kodam I/BB berdasarkan hasil putusan Mahkamah Agung Register Nomor : 209/K/TUN./2000 pada 30 Juli 2000.


"Saat itu penggugat Arifin dkk 176 KK melawan tergugat 1 Kepala Kantor Pertanahan Kabupaten Deli Serdang. Tergugat 2 Puskop Kartika "A" BB," ujarnya dikutip dari tribunmedan.com, Rabu, 05 Januari 2022.


"Tergugat 3 PT Poly Kartika Sejahtera atas lahan seluas 60 Ha di Desa Saor Matio. Lahan HGU Kebun Sei Tuan yang dimenangkan para tergugat," tambahnya.


Ia pun menjelaskan pihaknya akan memperpanjang HGU karena habis nanti 31 Desember 2023.


Dijelaskan pihaknya mendapat rekomendasi dari BPN Pusat kemarin agar memperjelas patok batas dan tanda kepemilikan.


"Itu lah dasar kita memasang plang. Tapi masyarakat juga memasang plang atas nama kelompok tani Satahi Saoloan. Kalau mau dibawa ke pengadilan silahkan saja. Kami siap bertempur di pengadilan," sebutnya.


Sebelumnya diberitakan kericuhan terjadi di area lahan persawahan antara petani dari Desa Sei Tuan Kecamatan Pantai Labu Kabupaten Deli Serdang dengan Personel TNI Angkatan Darat Selasa, (4/1/2022).


Saat itu pihak TNI kembali mengklaim kalau persawahan yang dikuasai oleh masyarakat adalah milik Pusat Koperasi Angkatan Darat (Puskopad) A Dam I/BB.


Kericuhan itu direkam, diunggah dan sontak viral di media sosial karena sempat disiarkan secara langsung oleh salah satu petani yang memiliki akun Facebook bernama "Samarya Uyee Samarya Parbellakk".


Informasi yang dihimpun keributan terjadi karena saat itu pihak TNI AD melakukan pemasangan plang di lokasi tersebut. Kericuhan yang awalnya terjadi di jalan desa lama kelamaan sampai memasuki area persawahan.


Beberapa personel TNI terlihat berlumpur karena terlibat keributan dengan masyarakat di area persawahan yang baru beberapa hari ditanami. (TBC/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini