Kementerian PUPR Tampilkan Sarhunta Mandalika di Dubai Expo 2020

Aris Rinaldi Nasution
Kali Dibaca
Ket Foto : Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menampilkan Program Sarana Hunian Pariwisata (Sarhunta) di gelaran Expo 2020 Dubai di Uni Emirat Arab (UEA) kepada pengunjung termasuk pada calon investor yang hadir di Paviliun Indonesia.

Mediaapakabar.com
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menampilkan Program Sarana Hunian Pariwisata (Sarhunta) di gelaran Expo 2020 Dubai di Uni Emirat Arab (UEA) kepada pengunjung termasuk pada calon investor yang hadir di Paviliun Indonesia.

Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono mengatakan, program Sarhunta ini tidak hanya menjadi program pemugaran rumah-rumah warga lokal untuk menjadi rumah layak huni, namun juga menjadi potensi bisnis pariwisata.


"Peningkatan kualitas rumah ini juga turut menjadi potensi untuk menarik investasi mengingat bentuk perumahan dan fasilitas publik di Mandalika yang sangat layak untuk dihuni. Hal inilah yang membuat Mandalika menjadi Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) di Indonesia," kata Menteri Basuki, Selasa (16/11/2021).


Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 52 tahun 2014, Mandalika telah ditetapkan sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata. Dengan harapan potensi pariwisata di pesisir Lombok Tengah itu bisa lebih dikenal atau paling tidak bisa menyamai kesuksesan Gili Trawangan.


Apalagi, berada di kawasan pesisir Selatan NTB, selain adat istiadatnya yang kental, keindahan alam Mandalika sangat menarik bagi wisatawan. Pelaksanaan pembangunan Sarhunta di Mandalika dilaksanakan Kementerian PUPR melalui Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan (P2P) Nusa Tenggara I Direktorat Jenderal Perumahan sebanyak 915 unit. 


"Jumlah tersebut terbagi menjadi dua yakni 300 unit di Kabupaten Lombok Tengah, Mandalika untuk mendukung ajang balap motor internasional dan 98 unit di Kabupaten Lombok Utara," ujarnya. 


Sementara itu, sisanya sebanyak 517 unit dilaksanakan peningkatan kualitas rumah tidak layak huni pada sepanjang koridor pintu masuk di kawasan Mandalika.


Dia menjelaskan, konsep kegiatan peningkatan kualitas hunian tersebut bersifat pemberdayaan, dimana masyarakat dilibatkan dalam proses pelaksanaan, dari mulai perencanaan teknis sampai kegiatan.


"Sarhunta yang dibuat memiliki standar homestay internasional dengan luasan 12 m2, ditambah dengan kamar mandi standar internasional. Rumah-rumah tersebut yang dikembangkan dengan konsep kearifan lokal yang mengedepankan konsep bangunan suku Sasak seperti Bale Lumbung dan Bale Bonter," jelasnya. 


Dia menambahkan, pada minggu ke-7 penyelenggaraan Expo 2020 Dubai, Kementerian PUPR juga mengadakan sejumlah forum bisnis yang memaparkan potensi berinvestasi dan kemudahan berbisnis pada sektor konstruksi di Indonesia yang bertujuan untuk mengedukasi calon investor serta menarik investasi. (IK)

Share:
Komentar

APAKABAR TV

Berita Terkini