Ratusan Nakes di Papua Turun ke Jalan Minta Jaminan Keamanan

Aris Rinaldi Nasution
Kali Dibaca
Ket Foto : Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Wilayah Papua menyerukan pernyataan sikap meminta jaminan keamanan dan keselamatan tenaga kesehatan medis demi kelancaran pelayanan kesehatan di seluruh wilayah Papua. (IDI Papua)

Mediaapakabar.com
Sebanyak 250 tenaga kesehatan (nakes) di Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, menggelar aksi long march pada Kamis (16/9/2021). 

Aksi itu sebagai ungkapan rasa dukacita dan penghormatan untuk Gabriella Meilani, korban kekerasan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Distrik Kiwirok.


Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Wilayah Papua mengecam tindakan penyerangan tersebut dan menyerukan pernyataan sikap meminta jaminan keamanan dan keselamatan nakes demi kelancaran pelayanan kesehatan di seluruh wilayah Papua.


Ketua IDI Wilayah Papua Donald Aronggear berharap kejadian nahas serupa tidak lagi terulang kembali, sebab puluhan nakes juga dilaporkan terluka.


"Kami meminta kepada pemerintah daerah provinsi Papua serta TNI/Polri untuk menjamin keamanan dan keselamatan tenaga kesehatan yang bertugas di seluruh wilayah Papua," kata Donald melalui keterangan tertulis yang dilansir dari CNNIndonesia.com, Jumat (17/9/2021).


Donald juga meminta kepada pemerintah provinsi Papua untuk melakukan koordinasi dengan pemerintah kabupaten/kota, para tokoh agama, tokoh adat, dan tokoh masyarakat untuk ikut terlibat dalam menjaga keamanan para tenaga kesehatan dalam menjalankan tugas.


Donald sangat menyayangkan insiden penyerangan tersebut lantaran nakes menurutnya sangat dibutuhkan kehadirannya di Papua terutama di tengah kondisi pandemi Covid-19 saat ini.


"Saat ini, seluruh tenaga kesehatan yang selamat dari fasilitas kesehatan tersebut dievakuasi ke Jayapura," ujar Donald.


Lihat Juga :


Vaksinasi Booster Nakes Jauh dari Target Terhambat Distribusi

Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Mustofa Kamal sebelumnya melaporkan dua nakes telah ditemukan setelah sempat hilang saat  penyerangan KKB terjadi di Papua, Senin (13/9).

Mereka ditemukan di jurang pada Rabu (15/9). Ahmad menyebut, nakes atas nama Kristina telah dievakuasi untuk mendapatkan perawatan medis, sementara nakes Gabriela Meilan ditemukan dalam keadaan meninggal dunia.


KKB diketahui telah melakukan pembakaran terhadap sejumlah fasilitas kesehatan, gedung sekolah, hingga bank saat penyerangan di Kiwirok. Hal itu diduga sebagai bentuk perlawanan atas penangkapan rekan mereka.


Dalam peristiwa itu, beberapa fasilitas publik yang dibakar antara lain kantor Distrik, Kantor Kas Bank Papua Kiwirok, Puskesmas Kiwirok, Rumah Dokter, Barak Nakes, SD Inpres, Rumah Guru dan Pasar.


Selain itu, juga sempat terjadi kontak tembak antara KKB dengan aparat TNI-Polri yang berjaga. Kapendam XVII/Cenderawasih Letkol Arm Reza Nur Patria menyebut satu anggota mengalami luka ringan karena terkena peluru selama kontak senjata. (CNNI/MC)

Share:
Komentar

APAKABAR TV

Berita Terkini