PGI Terima Permintaan Maaf Yahya Waloni

Aris Rinaldi Nasution
Kali Dibaca
Ket Foto : Persekutuan Gereja-gereja Indonesia memaafkan pernyataan Yahya Waloni yang dianggap menistakan kitab suci agama Kristen. (CNNIndonesia.com)

Mediaapakabar.comPersekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) memaafkan tersangka kasus dugaan penistaan agama, Yahya Waloni terkait pernyataan yang pernah dilontarkan Yahya dalam salah satu ceramah yang diunggah di YouTube.

Hal itu disampaikan PGI usai Yahya meminta maaf kepada kalangan Nasrani di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (27/9/2021) kemarin.


"Ya, jika memang seperti itu, kita maafkan," kata Humas PGI Philip Situmorang dalam keterangannya, dilansir dari CNNIndonesia.com, Selasa (28/9/2021).


Philip berharap penyesalan yang terlontar dari Yahya itu dapat menjadi pelajaran khususnya untuk Yahya dan untuk masyarakat Indonesia pada umumnya.


Ia mengimbau agar masyarakat atau tokoh agama tak melontarkan pernyataan yang bernada menjelekkan agama dan kepercayaan mana pun yang berkembang di Indonesia saat ini.


"Sebagai tokoh agama apapun hendaknya menyampaikan hal-hal yang sesuai dan tidak menyinggung atau menyakiti kepercayaan orang lain," kata dia.


Philip menekankan bahwa Bangsa Indonesia sebagai bangsa yang plural. Perbedaan itu menjadi kekuatan yang dimiliki Indonesia saat ini.


"Kita punya kekuatan yang besar jika yang berbeda-beda itu bisa secara bersama-sama untuk kemajuan bangsa," kata dia.


Sebelumnya, Yahya Waloni melontarkan permohonan maaf kepada umat nasrani setelah hakim membacakan putusan pencabutan praperadilan yang diajukan mantan kuasa hukumnya, Abdullah Alkatiri di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel).


Menurut Yahya, masalah yang ia hadapi bukanlah perkara berat melainkan hanya persoalan etika dan moralitas. Padahal menurutnya Nabi Muhammad selalu mengedepankan akhlak yang baik.


"Di hadapan khalayak, di hadapan yang mulia, dan di hadapan wartawan saya memohon maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia, wabil khusus kepada saudara-saudaraku sebangsa setanah air kaum Nasrani," kata Yahya di ruang sidang PN Jaksel, Senin (27/9/2021).


Yahya ditetapkan sebagai tersangka usai melontarkan pernyataan yang diduga menistakan agama lain dalam salah satu ceramahnya. Dalam ceramah yang direkam dan diunggah ke Youtube itu, Yahya menyebut kitab Injil palsu dan fiktif.


Yahya dilaporkan oleh Masyarakat Cinta Pluralisme pada Selasa, 27 April 2021 dengan register Nomor: LP/B/0287/IV/2021/BARESKRIM dan ditetapkan sebagai tersangka. (CNNI/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini