Mendagri Harap Ada Dinas Khusus untuk Penanaman Modal dan PTSP di Daerah Lain

Aris Rinaldi Nasution
Kali Dibaca

Ket Foto : Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian berharap daerah lain mempunyai dinas khusus yang melayani Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP), seperti Mall Pelayanan Publik (MPP) di Banyuwangi. 


Mediaapakabar.com
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian berharap daerah lain mempunyai dinas khusus yang melayani Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP), seperti Mall Pelayanan Publik (MPP) di Banyuwangi. 

Selain PTSP, ditambah juga dengan Dinas Penanaman Modal (DPM) yang dapat mempermudah pelayanan berinvestasi sehingga mendongkrak perekonomian masyarakat. 


"Belum semua kabupaten/kota, bahkan ada provinsi yang belum memiliki dinas tersendiri untuk itu," ujar Mendagri dalam keterangan persnya saat mengunjungi Mall Pelayanan Publik Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Jumat, (4/6/2021).


Menurut Mendagri, keberadaan unit ini sangat penting karena bertugas untuk mengintegrasikan sejumlah layanan menjadi satu, di bawah satu atap layanan publik berbentuk mall. 


Adapun MPP di Banyuwangi menyediakan 237 jenis layanan publik yang terintegrasi, di antaranya 10 unit layanan dari Pemerintah Kabupaten dan 14 unit dari instansi vertikal. 


"Jadi masalah kepengurusan KTP, IMB, paspor dan lain-lain sudah lengkap di sini", ujar Mendagri.


Tidak hanya itu, MPP di Banyuwangi juga sudah menjalankan sistem aplikasi online OSS (One Single Submission) untuk memudahkan birokrasi masyarakat yang ingin berinvestasi. 


Mendagri menilai dengan adanya kemudahan berinvestasi serta pemangkasan birokrasi melalui sistem digitalisasi, potensi terjadinya tindak pidana korupsi, suap, gratifikasi dan lain sebagainya, dapat dihindari.


Terakhir, Mendagri mengapresiasi lokasi dan fasilitas Mall Pelayanan Publik yang representatif di Banyuwangi. Ia menilai Mall Pelayanan Publik di Banyuwangi sudah mengedepankan konsep pelayanan publik yang sesuai standar dan prosedur yang baik.


Mendagri menambahkan, sesuai dengan penjelasan Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, lokasi pelayanan tersebut merupakan mall yang bekerja sama dengan Pemda melalui skema Build-Operate- Transfer (BOT). 


Kemudian Pemda memanfaatkannya menjadi Mall Pelayanan Publik. Karena itu, Mendagri berharap MPP di Banyuwangi menjadi role model untuk dapat direplikasi di daerah lain berkaitan dengan pelayanan publik. (MC/Red)

Share:
Komentar

Berita Terkini