Marsal Ditemukan Tewas Bersimbah Darah, Gubsu dan SMSI Sumut Minta Polisi Ungkap Pelaku Penembakan

Aris Rinaldi Nasution
Kali Dibaca

Ket Foto : Gubernur Sumut (Gubsu) Edy Rahmayadi saat diwawancarai awak media. 


Mediaapakabar.com
Gubernur Sumut (Gubsu) Edy Rahmayadi meminta pihak kepolisian memadukan segenap potensi dan kekuatan untuk segera mengungkap kasus penembakan tewasnya Bendahara Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Pematangsiantar-Simalungun, Marasalem Harahap alias Marsal.

Penegasan itu disampaikan Gubsu, Sabtu (19/6/2021) pagi begitu mendapat kabar meninggalnya Marsal yang juga merupakan Pimpinan redaksi lassernewstoday.com, yang ditemukan tewas bersimbah darah di dalam mobilnya diduga kuat ditembak oleh orang tidak dikenal (OTK).


Gubsu di sela-sela kunjungan kerja di Panyabungan Kabupaten Mandailing Natal yang kebetulan turut Ketua SMSI Sumut Zulfikar Tanjung, Sekretaris Erris J Napitupulu dan Penasihat Rony Purba mengecam keras kekerasan terhadap insan pers tersebut.


"Apa pun bentuk dan motifnya, saya mengecam tindak kekerasan, apalagi terhadap wartawan yang sedang menjalankan tugas mulianya," tegas Gubsu Edy yang mantan Pangdam I/BB dan Pangkostrad tersebut.


Gubsu mengakui wartawan merupakan profesi yang rawan bersinggungan dengan pihak-pihak yang tidak suka terhadap hasil kerja pers yang mengungkap adanya penyimpangan dan hal-hal menyalah di tengah-tengah masyarakat.


Oleh sebab itu kalau ada tindak kekerasan terhadap wartawan lanjut Gubsu maka masyarakat sangat tidak mentolerir dan menjadi geram. "Saya sangat mengecam keras dan menyampaikan prihatin," ujarnya.


Kepada kepolisian dan segenap penegak hukum Gubsu meminta agar mengungkap motif penembakan Bendahara SMSI Pematangsiantar - Simalungun ini, kemudian segera mengejar dan menangkap pelakunya.


Ketua SMSI Sumut Zulfikar Tanjung didampingi Sekretaris Erris J Napitupulu dan Penasihat Rony Purba juga mengecam tindakan kekerasan ini.


"Atas nama SMSI Sumut kami menyampaikan belasungkawa atas meninggalnya Marsal Harahap. Semoga Allah SWT menerima amal ibadahnya dan keluarga yang ditinggalkan sabar dan tabah menerima musibah ini," ujarnya. 


Dikatakannya SMSI beserta seluruh potensi organisasi secara nasional mendesak pihak kepolisian mengungkap dan menangkap pelakunya dan diberikan tindakan tegas. 


Sekretaris SMSI Sumut Erris J Napitupulu mengajak segenap keluarga besar SMSI khususnya para wartawan media siber tetap memiliki semangat dan tanpa gentar melaksanakan tugas jurnalistik di lapangan. Peristiwa ini diharapkan menjadi momentum bagi insan pers untuk terus melakukan soliditas profesi. (MC/Red)

Share:
Komentar

Berita Terkini