Mendagri Pastikan Realisasi APBD Genjot Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II Hingga Penanganan Covid-19

Aris Rinaldi Nasution
Kali Dibaca
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian melakukan kunjungan kerja (kunker) ke Provinsi Kalimantan Tengah, Kamis (27/5/2021). 

Mediaapakabar.com
Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian melakukan kunjungan kerja (kunker) ke Provinsi Kalimantan Tengah, Kamis (27/5/2021). 

Salah satu misi besarnya adalah memastikan realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) untuk menggenjot pertumbuhan ekonomi kuartal II yang terkontraksi akibat pandemi Covid-19. 


“Saya berkunjung ke Provinsi Kalimantan Tengah dalam rangka untuk berdiskusi secara langsung dan juga virtual dengan daerah, kabupaten/kota ya, (mengenai) dua hal, soal realisasi belanja, APBD serta masalah Penanganan Covid-19,” kata Mendagri dalam keterangannya pada awak media usai menghadiri Rapat Koordinasi Realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Tahun 2021 di Kantor Gubernur Kalimantan Tengah. 


Diketahui, pertumbuhan ekonomi Indonesia secara kumulatif mengalami perlambatan dan terkontraksi sebesar 0,74% secara year on year (yoy). Kondisi ini diharapkan akan mulai pulih pada kuartal II tahun 2021 seiring dengan penanganan kasus Covid-19 yang sudah bisa ditekan dengan proses vaksinasi dan pembatasan aktivitas. 


“Kita harapkan belanja pemerintah pusat atau daerah secara agregat, atau secara akumulatif, total, terutama di kuartal kedua ini dapat dipercepat realisasinya dalam rangka untuk memulihkan ekonomi kita,” ujar Mendagri. 


Dengan demikian, sebagaimana arahan Presiden Joko Widodo, Pemerintah memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II-2021 tumbuh 7%. Target ini dapat terealisasi, jika pemerintah pusat dan derah bekerja sama untuk melakukan belanja-belanja produktif, tepat sasaran, yang dapat menggenjot pertumbuhan ekonomi. 


“Kita harapkan bisa meningkat, bahkan bisa terdongkrak di atas 7%, ini memerlukan kebersamaan realisasi belanja pemerintah pusat maupun daerah,” tuturnya. 


Untuk mencapai angka yang diperkirakan, maka harus diiringi dengan pengendalian kasus Covid-19. Empat indikator pengendalian Covid-19 seperti angka positivity rate, angka kematian, angka kesembuhan, dan keterisian tempat tidur atau bed occupancy ratio (BOR), harus dimonitor dengan baik. Tak hanya itu, Mendagri juga terus mendorong agar pemerintah daerah mempercepat eksekusi pelaksanaan vaksinasi Covid-19 yang menjadi bagian dari program nasional untuk mengendalikan pandemi. 


“Kita harapkan (vaksinasi) untuk lansia segera selesai sehingga bisa dilanjutkan (ke) sektor-sektor lainnya, terutama yang rentan untuk penularan, seperti sektor transportasi, pasar ya, kemudian juga hotel, restoran, dan lain-lain,” bebernya. (MC/Red)

Share:
Komentar

Berita Terkini