Kasus Dugaan Tabung Oksigen Kosong, Ombudsman Datangi RS Pirngadi Medan

Aris Rinaldi Nasution
Kali Dibaca
Ket Foto : Ombudsman RI Perwakilan Sumatera Utara mendatangi RS Pirngadi Medan untuk meminta klarifikasi prosedur pelayanan medis di sana, Sabtu (29/5/2021). 

Mediaapakabar.com
Kepala Ombudsman RI Perwakilan Sumatera Utara (Sumut) Abyadi Siregar mendatangi Rumah Sakit Pirngadi Medan, Sabtu (29/5/2021).

Kedatangan Ombudsman ke rumah sakit milik Pemerintah Kota Medan itu untuk meminta klarifikasi terkait beredarnya sebuah video yang berisi kekecewaan pasien terhadap rumah sakit.


Dalam video yang beredar itu, diduga pihak rumah sakit memberikan tabung oksigen kosong kepada pasien yang sedang kritis.


"Kedatangan kita terkait video viral yang beredar di media sosial," kata Abyadi.


Menurut dia, berdasarkan video yang beredar tersebut, diduga kuat ada kesalahan prosedur saat pasien tersebut dirawat di RS Pirngadi.


Hal ini yang membuat mereka perlu untuk meminta klarifikasi dari pihak rumah sakit.


"Kita mau lihat bagaimana pelayanan kesehatan di Pirngadi ini. Benarkah kelalaian perawat atau tidak?" kata Abyadi.


Dalam pertemuan itu, pihak RS Pirngadi sudah membantah semua tuduhan kelalaian, termasuk soal tuduhan tabung oksigen yang kosong.


"Pihak Dirut sudah mengklarifikasi terkait informasi yang ada di video, dan Beliau membantah semua itu," kata Abyadi.


Sebelum meminta klarifikasi dari pihak rumah sakit, Ombudsman juga telah meminta keterangan dari salah seorang anak pasien, Rawi Candra.


Ombudsman akan merangkum keterangan dari kedua pihak tersebut untuk menentukan langkah selanjutnya.


Meski demikian, Ombudsman tetap mendesak pihak rumah sakit untuk mengevaluasi kinerja dan pelayanan di tiap unit yang ada di sana.


Termasuk soal kanal-kanal pengaduan yang harus disiapkan, untuk memudahkan masyarakat apabila ada keluhan terkait pelayanan di rumah sakit itu.


"Tadi kita tekankan di situ, setiap informasi pengaduan terhadap keluarga pasien dan Pirngadi ini terinformasi secara masif di seluruh ruang rawat inap. Sehingga setiap persoalan pasien tersampaikan kepada unit manajemen pengaduan Pirngadi," kata Abyadi.


Keterangan pihak RS Pirngadi


Pihak rumah sakit membantah seluruh tuduhan yang ada dalam video tersebut.


Direktur RS Pirngadi Suryadi Panjaitan menjelaskan, saat pasien tersebut masuk pada 19 Mei 2021, statusnya adalah unregister.


"Artinya, semua pelayanan maupun pembiayaan itu ditanggung Pemko Medan melalui APBD," kata Suryadi.


Dia mengklaim bahwa pihaknya telah memberi pelayanan terbaik semampu mereka.


Rumah sakit langsung membentuk tim, mulai dari dokter penyakit dalam, paru dan bedah tulang untuk menangani pasien.


Saat itu, pasien didiagnosa mengidap diabetes akut, luka infeksi di bagian kaki, serta sesak napas.


Dia juga menampik tuduhan bahwa pasien mendapat perlakuan tidak baik selama proses perawatan, terutama soal masalah infus.


"Masalah disinggung soal infus, saya rasa tidak benar. Kenapa baru sekarang dikeluhkan, padahal kita layani dari mulai masuknya pasien dari rumah sakit swasta, pindah ke Pirngadi, dilayani dengan baik dari IGD terus sampai ke ruangan," kata dia.


Begitu juga dengan masalah rujukan prosedur angiografi ke Rumah Sakit Adam Malik, yang menurut pihak keluarga, lamban diurus oleh RS Pirngadi.


Menurut dia, keputusan itu diambil pada hari Minggu. "Kita Senin baru konfirmasi kepada Adam Malik. Semua biaya, administrasi kami siapkan," kata Suryadi.


Hanya saja, pihaknya tidak serta merta langsung membawa pasien tersebut ke RS Adam Malik, karena harus menunggu jadwal dari rumah sakit itu.


"Jadi kita nggak bisa membawanya. Ya sudah, kita layani dulu sebaik mungkin," kata Suryadi dilansir dari Kompas.com.


Tuduhan tabung oksigen kosong


Suryadi juga mengklarifikasi soal kondisi tabung oksigen yang disebut kosong.


Menurut dia, saat itu isi tabung oksigen masih ada sebanyak 250 liter. Tetapi, karena pihak keluarga sudah terlanjur emosional karena orang tua mereka meninggal, mereka tidak bisa melihat kondisi yang sebenarnya.


Saat pertama kali masuk, kondisi pasien sudah sangat serius, dengan luka pada kaki yang cukup parah, sehingga harus dilakukan bedah tulang atau amputasi.


Prosedur amputasi dilakukan agar luka infeksi tidak menyebar lebih luas dan bisa menyebabkan kematian. "Jadi bukan karena tabung kosong," kata Suryadi.


Pihak rumah sakit juga menyayangkan aksi penyerangan terhadap perawat saat insiden itu terjadi.


Menurut Suryadi, perawat yang diserang itu masih dalam kondisi trauma dan tengah menjalani opname.


"Dia dorong itu (perawatnya), dia gerahap wajahnya. Mestinya mereka melihat upaya yang dilakukan rumah sakit. Masih trauma itu. Memulihkan trauma itu sulit. Kami membujuk keluarga (perawat), itu keluarga mau menuntut itu," kata Suryadi. (KC/MC)

Share:
Komentar

Berita Terkini