-->
    |
Follow Us :

Usai Ditahan Beberapa Jam, Imam Masjid Al Aqsa Dilepas Israel

Kali Dibaca
Ket Foto : Masjid Al Aqsa (AFP)


Mediaapakabar.comPihak berwenang Israel menahan salah satu imam di Masjid Al Aqsa, Yerusalem, Sheikh Ekrima Sabri, selama beberapa jam pada Rabu (10/3/2021) pagi. Kini dia sudah dibebaskan.

Polisi dan agen intelijen Israel menahan Sabri setelah menggerebek rumahnya di Yerusalem Timur.


Berbicara kepada Anadolu setelah dibebaskan, Sabri mengatakan pasukan keamanan Israel menggerebek rumahnya dan menangkapnya karena berencana ikut serta dalam peringatan Isra Miraj di daerah Bab Al-Rahma, Yerusalem.


Sabri mengatakan dia dituduh melanggar keputusan pengadilan Israel yang menutup gerbang Bab al-Rahma di kompleks Masjid Al-Aqsa.


Padahal, pada Februari 2019, badan yang dikelola Yordania sebagai pelindung Al-Aqsa, Otoritas Wakaf Keagamaan, mengumumkan pembukaan kembali gerbang Bab Al-Rahma setelah ditutup selama 16 tahun.


Sejak gerbang itu dibuka kembali, kepolisian Israel telah beberapa kali mengeluarkan perintah untuk mengusir para jemaah masjid dari kawasan itu.


Sabri menganggap alasan otoritas Israel menahannya "sepele". Ia juga mengatakan kepada aparat Israel bahwa Masjid Al Aqsa masih terbuka untuk ibadah shalat dan upacara keagamaan dapat dilakukan di bagian mana pun.


"Ini adalah posisi saya, dan dinas intelijen tidak dapat menuntut saya dengan apa pun yang pantas untuk dirujuk ke pengadilan," kata Sabri dilansir dari CNNIndonesia.com, Kamis, 11 Maret 2021.


Sabri pernah beberapa kali ditangkap aparat Israel di masa lalu. Israel bahkan pernah melarang imam 82 tahun itu memasuki Masjid Al-Aqsa selama beberapa bulan.


Masjid Al Aqsa merupakan situs paling suci ketiga di dunia bagi umat Muslim setelah Masjidil Haram di Makkah, dan Masjid Nabawi di Madinah, Arab Saudi.


Sementara itu, umat Yahudi juga menganggap kompleks Al Aqsa sebagai Temple Mount yang merupakan situs dari dua kuil Yahudi di zaman kuno.


Israel menduduki Yerusalem Timur tempat Masjid Al Aqsa terletak saat Perang Arab-Israel pada 1967. Israel mencaplok seluruh Yerusalem pada 1980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui sah oleh komunitas internasional. (CNNI/MC)

Komentar

Berita Terkini