-->
    |
Follow Us :

Dihari Pekerja Sosial Sedunia, Anak Jalanan Masih 'Berkeliaran' di Perkotaan

Kali Dibaca
Dihari Pekerja Sosial Sedunia, Anak Jalanan Masih 'Berkeliaran' di Perkotaan


Mediaapakabar.comPada minggu ketiga di Bulan Maret 2021, tepatnya Selasa 16 Maret banyak para Pekerja Sosial ( Peksos memperingatinya yang dapat dilihat dari Facebook dan Media Online, khususnya di Indonesia.

Sebagai Tema dari peringatan Hari Pekerjaan Sosial sedunia pada tahun 2021 adalah Ubuntu, yang diartikan aku karena kita atau saya ada karena dukungan kita semua.


Di Indonesia profesi Pekerjaan Sosial mulai berkembang sejak tahun 1960 an, dan beberapa dunia Perguruan Tinggi juga telah membuka pendidikan dengan jurusan Ilmu Pekerjaan Sosial atau Program Studi Kesejahteraan Sosial pada Fakultas Ilmu Sosial dan Politik seperti Universitas Sumatera Utara, Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Universitas Indonesia, Politeknik Kesejahteraan Sosial Bandung, serta Universitas lainnya.


Dengan lahirnya Undang Undang Nomor 14 tahun 2019 tentang Pekerja Sosial, tentunya profesi ini semakin diminati masyarakat, apalagi secara organisasi telah berdiri Independen Pekerja Sosial Profesional Indonesia (IPSPI) serta Asosiasi Pendidikan Kesejahteraan Sosial dan Pekerja Sosial Seluruh Indonesia (Apeksi).


Banyaknya para Pekerja Sosial dan berkembangnya Organisasi Profesi Pekerja Sosial di Indonesia namun belum mampu memperkecil angka anak jalanan yang tumbuh dan berkembang di perkotaan.


Kita ambil contoh di Kota Medan, hampir setiap persimpangan jalan kita menemukan anak anak di jalanan dengan gaya mengemis, atau mengamen atau mengenakan alat peraga lainnya hanya untuk mendapatkan rezeki di usia 13 sampai 18 tahunan.


Sisi lain di berbagai cafe yang tersebar di Kota Medan sejumlah anak diusia 5 s/d 13 tahunan datang untuk mendapatkan rezeki dari para pengunjung cafe.


Artinya mereka mereka merupakan anak anak yang tidak terpenuhi kebutuhannya secara wajar, baik fisik, mental dan spiritual maupun sosial (UU No 35 Tahun 2014).


Bagaimana pandangan para Profesi Pekerjaan Sosial, dan bagaimana pula pandangan Pemerintah Daerah akan anak anak yang menyandang masalah sosial ini, dengan bahasa lain terlantar.


Di Awal tahun 2000an penanganan anak jalanan di Sumatera Utara dilaksanakan melalui rumah singgah yang sumber anggaran dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara melalui Kementerian Sosial Republik Indonesia.


Kini program tersebut tidak berlanjut sehingga anak anak yang orang tuanya tidak mampu melaksanakan fungsi sosial melepaskan anak untuk mencari nafkah di jalanan.

     

Melalui peringatan Hari Pekerja Sosial ini, mari para Pekerja Sosial dimanapun berada, khususnya di Kota Medan kita sisihkan waktu, sisihkan pemikiran dan jika perlu bergotong royong untuk memulai membimbing, membina, memotivasi dan memberi pembelajaran bagi anak jalanan agar profesi mengemis, mengamen, atau sejenisnya ditinggalkan melalui keterampilan dan potensi diri yang bisa dikembangkan melalui para Pekerja Sosial apalagi Walikota dan Wakil Walikota Medan menaruh perhatian dengan kemiskinan.


Merujuk Peraturan Menteri Sosial RI Nomor 1 Tahun 2018 tentang Program Keluarga Harapan ( PKH ) di Kota Medan terdapat 184 para Pendamping Sosial PKH yang berarti Pekerja Sosial, karena tugas pokok dan fungsinya untuk membantu masyarakat baik secara individu atau kelompok yang tidak mampu melaksanakan fungsi sosial nya.


Para Pendamping Sosial ini berada di tingkat Kelurahan untuk membantu mereka mereka peserta PKH baik yang berhubungan dengan bantuan sosial, kesehatan dan pendidikan, disamping menciptakan perubahan perilaku dan kemandirian keluarga penerima manfaat.


Dengan demikian para Pendamping Sosial PKH sudah bisa melihat keberadaan anak anak yang hidup di jalanan, karena kita berkeyakinan bahwa mereka adalah putra dan putri dari mereka sebagai peserta PKH.


Apalagi di tengah pandemi covid 19, berbagai institusi pemerintah telah menyalurkan berbagai program yang tujuanya untuk mengatasi dampak sosial dan ekonomi akibat covid-19. (MC/Red)

Komentar

Berita Terkini