-->
    |
Follow Us :

Air Liur Bikin Luka Cepat Kering, Mitos atau Fakta?

Kali Dibaca
Ket Foto : Ilustrasi. (VIVA)

Mediaapakabar.comBanyak mitos yang beredar terkait penanganan luka yang beredar secara luas pada masyarakat. Salah satunya dengan membiarkan luka terbuka dan diolesi air liur untuk membuatnya cepat mengering. Bagaimana faktanya?

Menurut Dokter Spesialis Anak, dokter Mesty Ariotedjo, Sp.A, pemakaian pasta gigi hingga air liur kerap kali dianggap sebagai kunci untuk membuat luka terbuka menjadi lebih cepat kering. Faktanya, itu hanyalah mitos semata dan cenderung membahayakan.


"Tidak tepat, misalnya pakai odol, air liur, diberi terigu. Pakai odol bisa membuat lebih perih, memperbesar iritasi, apalagi air liur mengandung kuman, termasuk ditiup berisiko memberikan kuman,” kata dokter Mesty dalam acara virtual bertajuk 'Hansaplast X Tentang Anak', baru-baru ini.


Tak hanya itu, banyak orangtua yang membiarkan anaknya terluka tanpa penanganan apapun. Terlebih, luka yang nampak seringnya malah dibiarkan terbuka yang lebih berisiko terhadap infeksi di sekitar.


"Luka yang dibiarkan terbuka sering kali dapat memperbesar risiko terkontaminasi kotoran dan bakteri yang dapat menyebabkan infeksi,” sambung dokter lulusan Universitas Indonesia ini.


Mitos yang masih dilakukan masyarakat ini, kata dokter Mesty, akan membahayakan luka yang dialami siapapun, khususnya anak-anak. Pada anak-anak yang cukup aktif, luka yang dibiarkan terbuka bisa saja menyentuh benda di sekitar yang mengandung banyak kuman.  



“Kalau yang mengandung kuman diberikan pada wilayah sedang tidak optimal, luka, bisa jadi memperparah, menyebabkan luka sekunder,” jelasnya dilansir dari VIVA.co.id, Kamis, 11 Maret 2021.


Untuk itu, pemahaman orangtua dalam mengatasi luka pada anak, perlu dioptimalkan. Dimulai dengan memahami perasaan anak usai terjatuh, sehingga bisa menenangkan tangisannya.


“Seperti Adik sakit ya kakinya, Bunda bantu obati ya supaya cepat sembuh. Dengan kita memahami anak, anak akan merasa lebih aman dan lebih berani mengeksplor lingkungannya kembali,” sambung dokter Mesty.


Ditambahkan Marketing Director Hansaplast, Dr. Christopher Vierhaus, langkah selanjutnya usai anak tenang adalah dengan membersihkan luka dari kotoran untuk mencegah infeksi dengan air mengalir.


Jika khawatir si kecil akan merasa nyeri, bisa memakai spray antiseptik dengan kandungan Polyhexamethylene Biguanide (PHMB) yang dapat mengobati luka tanpa rasa perih.


Selanjutnya, lindungi luka dengan plester agar terhindar dari bakteri penyebab infeksi. Terakhir, sembuhkan setelah luka mulai mengering dengan salep khusus mencegah bekas luka. (VC/MC)

Komentar

Berita Terkini