-->
    |
Follow Us :

Parosmia Jadi Gejala Baru Long Covid-19, Kenali Ciri-cirinya

Kali Dibaca
Ket Foto : Ilustrasi Covid-19, virus corona, pasien Covid-19, pasien infeksi virus corona. (INT)

Mediaapakabar.com
Gangguan penciuman parosmia adalah salah satu gejala Covid-19 baru yang dilaporkan sejumlah penderita.

Gejala ini dialami beberapa penderita long covid, atau orang yang tak kunjung sembuh (bisa sampai lebih dari 12 minggu) saat terinfeksi virus corona SARS-CoV-2.


Selain itu, parosmia juga dirasakan sejumlah penyintas Covid-19 yang sudah sembuh. 


Berikut penjelasan lebih lanjut apa itu parosmia, gejala, penyebab, dan cara mengatasinya dilansir dari Kompas.com, Senin, 08 Februari 2021.


Apa itu parosmia?

Dilansir dari Healthline, parosmia adalah gangguan penciuman yang membuat penderitanya merasakan aroma yang tidak semestinya.


Misalnya, bau roti yang dipanggang biasanya harum manis jadi terasa bau busuk. Atau, aroma yang biasanya tidak mengganggu jadi bikin mual.


Untuk kasus parosmia yang parah, penderita bisa sampai merasa sakit secara fisik saat mencium bau yang menyengat atau punya aroma kuat.


Gejala parosmia

Sebagian besar kasus parosmia terasa lebih jelas ketika seseorang baru sembuh dari infeksi.


Dilansir dari Independent, beberapa penderita long covid dan orang yang sudah dinyatakan sembuh dari Covid-19 merasakan bau tak sedap seperti amis ikan atau benda terbakar di tempat dengan bau normal.


Selain itu, gejala parosmia yang banyak dikeluhkan adalah bau busuk atau tak sedap terus-menerus, terutama saat ada makanan.


Terkadang, aroma yang tidak enak ini membuat penderita jadi mual sampai kehilangan selera makan.


Dokter spesialis telinga hidung tenggorokan (THT) dapat mengenali gejala parosmia dangan pemeriksaan fisik, tes bau, dan mengecek riwayat kesehatan pasien.


Penyebab parosmia

Parosmia biasanya muncul setelah saraf pendeteksi bau rusak karena infeksi atau penyakit lainnya.


Dalam kondisi normal, saraf indra penciuman bertugas memberitahu otak untuk menafsirkan suatu informasi kimiawi pembentuk bau.


Kerusakan saraf membuat otak salah mengenali bau tertentu. Ada beberapa penyebab parosmia, antara lain:


Infeksi virus dan bakteri, seperti virus corona

Cedera kepala

Kebiasaan merokok

Paparan bahan kimia

Efek samping pengobatan kanker

Penyakit alzheimer dan parkinson

Tumor


Cara mengatasi parosmia

Parosmia yang disebabkan faktor lingkungan, efek samping pengobatan, atau merokok umumnya bisa disembuhkan dengan mengantisipasi penyebab utamanya.


Di beberapa kasus, cara mengatasi parosmia memerlukan tindakan operasi.


Dokter juga jamak merekomendasikan terapi dengan zinc, vitamin A, dan obat antibiotik untuk mempercepat penyembuhan.


Selain itu, penderita parosmia juga diarahkan untuk melatih indera penciuman seperti terapi untuk anosmia atau tak bisa mencium bau.


Cara menyembuhkan parosmia dengan terapi bau bisa dilakukan dengan mencium bau empat jenis aroma yang berbeda setiap pagi.


Dengan latihan mengenalkan beberapa bau yang berbeda tersebut, memori indra penciuman penderita kembali diasah.


Parosmia umumnya dapat sembuh sendiri seiring berjalannya waktu. Lamanya pemulihan masalah kesehatan ini tergantung penyebabnya.


Untuk parosmia yang disebabkan virus atau bakteri, indra penciuman umumnya akan kembali normal dalam waktu dua sampai tiga tahun. (KC/MC)


Komentar

Berita Terkini