-->
    |
Follow Us :

Lagi, Sebanyak 45 pasien Covid 19 di Kota Medan Dinyatakan Sembuh

Kali Dibaca





Mediaapakabar.com-
Satuan Tugas (Satgas) Corona Virus Disease 2019 (Covid 19) Kota Medan menyatakan, hingga saat ini Jumat (6/11) pagi, angka suspek Covid 19 di Kota Medan mencapai 304 orang, sedangkan jumlah konfirmasi Covid 19 Kota Medan mencapai 6.953 orang. Sementara itu, untuk pasien yang telah sembuh dari Covid 19 sebanyak 5.329 orang dengan penambahan per Kamis (5/11) sebanyak 45 orang, yang meninggal 303 orang serta dirawat sebanyak 1.321 orang.

Angka tersebut diperoleh dari Juru Bicara (Jubir) Satgas Covid 19 Kota Medan dr Mardohar Tambunan M.Kes saat menggelar konferensi pers di Posko Satgas Covid 19 Medan yang berada di Gedung Serba Guna PKK Jalan Rotan Proyek Petisah Kelurahan Petisah Tengah Kecamatan Medan Petisah, Kota Medan.

"Artinya, sudah banyak penurunan kasus Covid 19 di Kota Medan, dan tingkat kesembuhan itu semakin lama semakin meningkat. Berarti, kerja yang selama ini dilakukan sudah berjalan cukup baik dan sudah menampakkan titik terang, namun belum sempurna. Hal tersebut menandakan bahwa masyarakat sudah mulai sadar akan bahaya virus ini," ujarnya.

Dikatakan Mardohar, berdasarkan data dari rumah sakit yang ada di Kota Medan, saat ini sudah mulai tersedianya kamar inap yang kosong. Bahkan, saat ini jumlah Orang Tanpa Gejala (OTG) yang banyak. "Penambahan kasus Covid 19 malah kebanyakan bukan dari kaum lansia, melainkan usia mulai dari 30-40 tahun. Itu biasanya berasal dari keimunan yang kuat, kemungkinan sanggup untuk melakukan isolasi mandiri, di rumah, ataupun yang sudah disediakan pemerintah pusat," ungkap Mardohar.

Meskipun begitu, tambah Mardohar, semua orang tetap harus memperhatikan pola hidup sehat dan menerapkan Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) di masa pandemi Covid 19 saat ini. AKB yang harus kita terapkan adalah memakai masker saat beraktivitas diluar rumah, mencuci tangan menggunakan air mengalir dan sabun atau hand sanitizer dan menjaga jarak antara satu dengan yang lain.

"Kaum muda ini lebih fleksibel dalam beraktifitas dan cukup susah untuk sadar mengenai covid-19. Sebab, gaya hidup mereka yang terbiasa untuk berinteraksi dengan orang lain dan gemar beraktivitas diluar rumah seperti nongkrong di café. Namun, bukan saya menyalahkan cafenya, tapi pada perilakunya yang belum menerapkan AKB ini. Dulu, kita memfokuskan penanganan lansia, karena mereka yang rentan tertular akibat penyakit bawaan yang diderita sebagai contohnya diabetes dan penyakit jantung," jelasnya.(dn)
Komentar

Berita Terkini