-->
    |
Follow Us :

Kapal Selam India dan China Berlomba Dominasi Samudra Hindia

Kali Dibaca


INS Arihant/India.com
Mediaapakabar.com-Angkatan Laut India diam-diam membangun kemampuan kapal selamnya. Aspek yang paling terlihat dari program-program negara ini adalah kapal selam baru bertenaga nuklir yang sedang dibangun, tetapi di bawah permukaan ada langkah-langkah strategis lain untuk membantu memastikan dominasi Angkatan Lautnya di Samudra Hindia.

Angkatan Laut juga memperkuat kehadirannya di Kepulauan Andaman dan Nicobar, dekat dengan Selat Malaka yang strategis dan vital.

Dengan ancaman-ancaman yang muncul di Samudra Hindia dewasa ini, pangkalan-pangkalan kapal selam India perlu diperbarui

Yang ada di pantai timur, di Teluk Bengal, memberikan perlindungan alami dari Angkatan Laut Pakistan, yang berada di sisi barat India. INS Varsha, pangkalan kapal selam baru, sedang dibangun di sana untuk menampung kapal selam nuklir India. Ini disebut kedalaman strategis. Tapi pangkalan pantai timur masih jauh dari Selat Malaka, yang bisa menjadi kritis dalam konflik di masa depan.

Dengan kapal selam India sekarang kadang-kadang beroperasi dari Port Blair di Kepulauan Andaman dan Nicobar, yang merupakan wilayah India lebih jauh ke timur, mereka akan ditempatkan lebih baik untuk menanggapi krisis di sana. .

Kapal selam diesel-listrik India sangat cocok untuk beroperasi di perairan yang relatif dangkal di sana. Mereka bisa bertindak sebagai penyangga dan mata depan bagi kapal selam nuklir India yang berpatroli di perairan dalam.

Ini bertentangan dengan latar belakang ketegangan yang meningkat dengan China yang terlihat seolah-olah mereka bisa menjadi bahan peledak kapan saja meskipun ada upaya untuk mengurangi. Baru-baru ini bentrokan perbatasan di Lembah Galwan menewaskan sedikitnya 20 tentara India.

Angkatan Laut India fokusnya tetap di Samudera Hindia dan Selat Malaka.Ini sangat penting karena kekuatan angkatan laut China sedang tumbuh, dan dengan itu mereka memiliki kemampuan untuk memproyeksikan kekuatan ke Samudra Hindia.

Analis melihat peningkatan besar-besaran di Angkatan Laut China  selama beberapa tahun mendatang. Menulis di Sunday Guardian, Kapten James E. Fanell baru-baru ini memperkirakan bahwa Angkatan Laut China akan memiliki 110 kapal selam pada tahun 2030. Tetapi Selat Malaka akan tetap menjadi penghambat antara perairan rumah dan Samudra Hindia.

Kapal selam China Type-095 generasi berikutnya, yang mendekati peluncuran pertama, akan menjadi lebih siluman dan lebih maju. Tetapi yang lebih penting, mereka diperkirakan akan jauh lebih besar, yang diterjemahkan ke dalam misi jarak jauh.

Sebagaimana ditulis pakar kapal selam H I Sutton di Forbes 20 Juni 2020, jika Angkatan Laut China berencana untuk menjelajah ke Samudra Hindia, maka Type-095 yang lebih besar akan menjadi pendorong utama kemampuan mereka.

Type-093 Kelas Shang China juga bertenaga nuklir, sehingga  memiliki jangkauan yang hampir tidak terbatas, tetapi mereka lebih kecil di dalam daripada banyak kapal selam nuklir lainnya. Ini membatasi awak dan ketahanannya karena faktor manusia menjadi kendala utama pada jajaran kapal selam nuklir. 

China sudah memiliki pangkalan angkatan laut di Djibouti yang memberikan kehadiran permanen di wilayah tersebut. Dan ada pekerjaan  di pelabuhan Gwadar di Pakistan yang dikabarkan menyertakan pangkalan lain di luar negeri untuk Angkatan Laut Cina.(jejaktapak)

Komentar

Berita Terkini